02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Pasar & keuangan

Awal yang Lambat Diperkirakan Terjadi pada Adopsi 3G di India

3 menit dibaca | November 2010

Hanya satu dari lima pelanggan seluler di perkotaan India yang akan mengadopsi layanan 3G dalam waktu dekat, demikian hasil studi terbaru dari The Nielsen Company.

Meskipun kesadaran yang tinggi akan 3G dan kemampuannya untuk menghadirkan konten broadband, mungkin diperlukan waktu selama 8-10 tahun sebelum mayoritas pengguna seluler menggunakan paket 3G.

Dirilis pada konferensi Consumer 360 Nielsen di Delhi, penelitian ini menemukan bahwa hampir 70 persen pelanggan seluler di perkotaan mengetahui tentang layanan 3G dan 63 persen mengenalnya sebagai sebuah konsep.

"Meskipun penyedia layanan telah berhasil mempopulerkan konsep 3G dan mengartikulasikan janji-janjinya dengan jelas, konsumen tampak ragu-ragu dalam menggunakan teknologi ini," ujar Arjun Urs, Director - Client Solutions India, The Nielsen Company.

Kelompok yang paling bersemangat untuk mengadopsi 3G adalah para pengguna yang sebagian besar terdiri dari para profesional yang bekerja dan kaum muda yang paham internet. Mereka mengatakan kepada Nielsen bahwa mereka ingin sekali menggunakan kecepatan yang lebih tinggi untuk mengakses internet dan mengunduh file berukuran besar.

Sepertiga (36%) dari konsumen ini menunjukkan kecenderungan yang kuat terhadap adopsi 3G. Kelompok lain yang tidak terlalu bergantung pada teknologi, kurang antusias terhadap gelombang layanan seluler berikutnya.

Bahkan dengan pengalaman pengguna yang lebih baik pada jaringan 3G, migrasi ke perangkat 3G diperkirakan akan menjadi tantangan tersendiri.

Studi ini menemukan bahwa bundling layanan 3G dengan handset baru akan menjadi tindakan yang paling efektif bagi operator telekomunikasi.

Tiga puluh lima persen pelanggan mengatakan bahwa mereka akan meninggalkan operator yang mereka gunakan saat ini jika operator tersebut gagal menyediakan layanan 3G. Sebaliknya, hanya enam persen dari mereka yang tidak terlalu tertarik untuk membeli layanan 3G mengatakan bahwa mereka akan berganti operator jika 3G tidak tersedia.

Studi ini juga mengidentifikasi area yang menjadi perhatian khusus bagi para operator: menurunkan harga untuk mendorong adopsi 3G belum tentu dapat mengembangkan bisnis mereka. Hal ini akan bergantung pada pengalaman pengguna dan relevansi layanan.

"Permintaan untuk 3G akan menentukan masa depan ponsel pintar dan lanskap persaingan di antara para penyedia layanan. Hanya dengan membuat layanan 3G menjadi terjangkau tidak akan memberikan jawaban yang mudah untuk mempercepat adopsi saat kita memasuki era siklus penggantian handset yang lebih sulit diprediksi dan polarisasi pengguna 3G dalam basis pelanggan terhadap operator yang menawarkan pengalaman 3G yang lebih baik," ujar Urs.

Keberhasilan 3G di pasar India akan bergantung pada tiga strategi utama, menurut The Nielsen Company:

  1. Menciptakan pengalaman pengguna yang menarik melalui layanan dan peningkatan handset akan diperlukan untuk adopsi yang lebih luas di kalangan konsumen India: Selama setengah dekade terakhir, kombinasi dari pengalaman pengguna yang lebih baik dan penggunaan handset yang lebih baik yang dibundel dengan layanan telah menyebabkan migrasi yang mulus ke 3G di Amerika Serikat.
  2. Menciptakan asosiasi merek yang kuat dengan 3G dan menunjukkan relevansi layanan yang dapat diberikan oleh 3G akan menjadi kunci penerimaan konsumen di India: Jepang misalnya telah mencapai penetrasi 3G yang hampir universal selama dekade terakhir melalui paket data yang inovatif dan layanan yang sangat relevan bagi konsumennya. Sebaliknya, penetrasi 3G di Cina berjalan lamban karena tantangan dalam menyiapkan infrastruktur 3G dan rendahnya edukasi konsumen tentang aspek-aspek 3G.
  3. Hanya dengan memposisikan 3G sebagai 'lebih cepat' dan membuatnya terjangkau tidak akan mendorong adopsi di India: Pasar Korea, meskipun telah mencapai hampir 90 persen penetrasi 3G dengan bantuan dorongan dari pemerintah, belum berhasil mencatatkan penggunaan data yang tinggi. Penggunaan data masih terbatas pada pengunduhan seperti nada dering, grafik dan game. Operator kini mulai menciptakan layanan yang lebih relevan bagi konsumen untuk meningkatkan pendapatan dari data.

Niat untuk Mengadopsi 3G di kalangan pelanggan seluler di perkotaan India
Semua Pengguna Daya Peniru Ambivalen Tidak terlibat
Pasti akan mengadopsi 3G 19% 36% 20% 10% 7%
Mungkin akan mengadopsi 3G 43% 34% 65% 29% 41%
Mungkin atau mungkin tidak mengadopsi 3G 25% 15% 12% 31% 45%
Mungkin tidak akan mengadopsi 3G 7% 7% 1% 17% 5%
Pasti tidak akan mengadopsi 3G 5% 7% 1% 13% 2%
Sumber: The Nielsen Company

Niat untuk Meningkatkan ke Handset 3G Dibuang ke arah 3G Tidak cocok untuk 3G
Pasti akan mengadopsi handset 3G 63% 12%
Mungkin akan mengadopsi handset 3G 24% 24%
Dapat atau tidak dapat mengadopsi handset 3G 10% 36%
Mungkin tidak akan mengadopsi handset 3G 3% 20%
Pasti tidak akan mengadopsi handset 3G 0% 8%
Sumber: The Nielsen Company

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa