02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Generasi Milenial: Teknologi = Koneksi Sosial

4 menit dibaca | Februari 2014

Di manakah tempat teraneh yang pernah Anda gunakan untuk menggunakan ponsel cerdas atau tablet PC Anda?

Bagi generasi Milenial, pertanyaan yang sebenarnya adalah di mana mereka tidak menggunakan perangkat mereka.

Meskipun generasi Milenial memang mendirikan gerakan media sosial, karena mereka lahir langsung di era teknologi baru antara tahun 1977 dan 1995, minat, latar belakang, dan aspirasi mereka jauh melampaui apa yang tercantum di halaman Facebook mereka. Kecenderungan digital generasi ini, bagaimanapun juga, berarti bahwa para pemasar dan merek harus meningkatkan permainan mereka untuk mengikuti dan terlibat dengan mereka.

Dan mereka yang berusia 18 hingga 36 tahun ini sangat layak untuk mendapatkannya. Mengapa? Karena jumlah mereka mencapai 77 juta orang di AS - setara dengan generasi Baby Boomers - dan merupakan 24 persen dari populasi negara tersebut. Dan meskipun banyak yang masih menapaki tangga pendapatan, ukuran dan rentang usia kelompok ini menyoroti daya beli jangka panjangnya.

Memiliki Teknologi, Akan Melakukan Perjalanan

Generasi Milenial, yang juga dikenal sebagai Generasi Y, adalah generasi yang pertama kali tumbuh dengan TV kabel, Internet, dan ponsel, sehingga teknologi pada dasarnya sudah tertanam dalam DNA setiap Milenial. Faktanya, ketika ditanya apa yang membuat generasi mereka unik, generasi Milenial menempatkan "Penggunaan Teknologi" di urutan pertama (24%), diikuti oleh "Musik/Budaya Pop" (11%) dan "Liberal/Toleran" (7%). Sebaliknya, generasi Boomers menempatkan "Etos Kerja" sebagai karakteristik yang paling menentukan dari generasi mereka.

Karena kefasihan dan kenyamanan mereka dengan teknologi, generasi Milenial memiliki pandangan yang lebih positif tentang bagaimana teknologi memengaruhi kehidupan mereka daripada generasi lainnya. Lebih dari 74 persen merasa bahwa teknologi baru membuat hidup mereka lebih mudah, dan 54 persen merasa bahwa teknologi baru membantu mereka menjadi lebih dekat dengan teman dan keluarga.

Dan mungkin karena itulah mereka selalu terpaku pada ponsel cerdas mereka-perangkat yang mereka gunakan lebih banyak daripada generasi lainnya. Seberapa besar ketergantungan mereka terhadap perangkat mereka? Sebanyak 83 persen mengatakan bahwa mereka tidur dengan ponsel cerdas mereka, dan mereka lebih dari 1,5 kali lebih mungkin memiliki iPhone.

Jangan Panggil, Teman Saya

Dengan menggunakan ponsel pintar dan perangkat lainnya, generasi Milenial dapat menghubungkan dua dunia mereka: dunia nyata dan dunia maya. Mereka adalah pengguna Internet yang lebih banyak dibandingkan dengan generasi sebelumnya dan sebagian besar menganggap Mark Zuckerberg, pendiri Facebook, sebagai wajah dari generasi ini. Dengan demikian, Facebook adalah platform pilihan bagi 72 persen generasi ini, sebuah sifat yang berarti bahwa kehidupan mereka adalah sebuah buku yang terbuka untuk dilihat oleh semua orang.

Tidak ada yang namanya terlalu banyak informasi dengan kelompok ini. Tiga puluh dua persen dari kelompok usia muda (usia 18-24 tahun) menggunakan media sosial dari kamar mandi dan 51 persen dari kru yang lebih tua (usia 25-34 tahun) meluangkan waktu di luar jam kerja untuk menggunakan jejaring sosial di kantor-lebih banyak dari kelompok usia lainnya.

Akses ke teknologi dan perangkat mendorong kemampuan generasi Milenial untuk tetap bersosialisasi selama 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Generasi Milenial yang lebih muda lebih banyak mengakses situs media sosial melalui laptop mereka daripada perangkat seluler, sementara Generasi Milenial yang lebih tua lebih banyak masuk ke aplikasi seluler. Terlepas dari perangkat apa pun yang digunakan, kedua kelompok ini melakukan check-in secara sosial antara 20 hingga 21 jam setiap bulannya.

Di luar Pembaruan Status

Namun, generasi Milenial tidak hanya menggunakan teknologi untuk terhubung dengan teman. Tingkat kenyamanan mereka dengan digital membuat mereka terlibat secara online dengan cara yang baru saja dimulai oleh generasi lain. Sebagai contoh, generasi Milenial senang mengelola keuangan mereka sendiri, dan mereka melakukannya secara online. Dan kecerdasan mereka lebih dari sekadar menyeimbangkan buku cek. Generasi Milenial yang lebih tua 28 persen lebih mungkin membeli reksa dana secara online. Dan, baik generasi Milenial yang lebih muda maupun yang lebih tua lebih mungkin untuk terlibat dalam trading online dibandingkan generasi yang lebih tua. Mereka juga merupakan pengguna internet yang paling aktif dan paling mungkin membeli asuransi secara online.

Uang adalah area fokus utama bagi generasi Milenial, karena mereka tumbuh dewasa dalam iklim ekonomi yang paling buruk sejak Depresi Besar. Dan itu berarti mereka sadar akan harga dan paham akan penawaran. Namun, mereka tidak lagi menggunting kupon dari koran hari Minggu seperti yang dilakukan oleh orang tua mereka. Sebaliknya, mereka menggunakan aplikasi untuk mencari penawaran dan promosi terbaik. Penawaran sebenarnya menyumbang 31 persen dari uang belanja mereka, dan banyak aplikasi teratas yang digunakan oleh Generasi Milenial berfokus pada ritel atau diskon, dengan Amazon Mobile dan Groupon menduduki peringkat teratas.

Untuk wawasan tambahan, unduh laporan Nielsen's Millennials: Mematahkan Mitos laporan.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.