02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Musim TV 2015-2016 dalam Ulasan: Momen TV Sosial Terbesar

3 menit dibaca | Juni 2016

Dengan hampir satu miliar Tweet yang dikirim di AS tentang TV pada tahun 2015, media sosial terus memainkan peran penting di ruang keluarga para penggemar. Para penonton berkumpul di Twitter musim ini untuk mendiskusikan nasib para penyintas kiamat zombi, mengucapkan selamat tinggal pada Black Mamba selama pertandingan terakhirnya sebagai pemain Lakers, dan mengomentari kisah cinta The Bachelor yang meragukan. Dari kampanye fiksi Frank Underwood untuk terpilih kembali hingga serangkaian debat primer Presiden yang tampak lebih aneh daripada fiksi, rakyat Amerika juga menggunakan Twitter untuk mendokumentasikan perlombaan tikus politik yang berlangsung di layar kaca.

Dengan respon online terhadap TV linear yang memuncak saat program-program ditayangkan secara langsung, jaringan, agensi, dan pengiklan memperhatikan momen-momen yang sangat menarik dan berusaha memanfaatkan program-program sosial sebagai peluang bagi para pengiklan untuk meningkatkan perolehan media. Pada penutupan musim TV yang penuh peristiwa ini, Nielsen melihat ke belakang untuk menyoroti serial, acara spesial, dan acara olahraga teratas di Twitter di AS dari tanggal 31 Agustus 2015 hingga 29 Mei 2016.

SERIAL TV TERATAS DI TWITTER

Para penggemar "The Walking Dead" menggunakan Twitter dengan penuh semangat setiap hari Minggu untuk membangunkan orang yang sudah mati-setidaknya dari segi media sosial. Dengan rata-rata 435.000 Tweet yang dikirim tentang setiap episode baru, "The Walking Dead" menduduki posisi teratas dalam daftar serial TV sosial kami selama tiga tahun berturut-turut. "Empire" kembali untuk musim kedua dan menjadi penayangan perdana yang paling banyak dibicarakan pada musim gugur ini dengan 1,3 juta Tweet yang dikirim di AS tentang episode tersebut.

Netflix membuat para penggemarnya terpukau pada musim ini saat mereka menyaksikan seorang tersangka pembunuh mencoba membuktikan bahwa dirinya tidak bersalah, sementara reboot komedi situasi tahun 80-an "Fuller House" meraih 1,3 juta Tweet pada bulan pertama perilisannya.

Para penggemar kompetisi menyanyi realita pasti menemukan suara mereka di Twitter musim ini. Para penggemar "The Voice" di NBC memberikan suara mereka di Twitter untuk menyelamatkan kontestan favorit mereka dari eliminasi, dengan mengirimkan 217.000 Tweet pada pukul 8:53 malam EST selama episode hasil semifinal langsung pada tanggal 8 Desember 2015, yang menjadikannya sebagai menit yang paling banyak dikicaukan di Twitter untuk setiap episode serial musim ini. Setiap minggunya, para penulis Twitter memberikan pujian mereka terhadap "La Banda" dari Univision, menjadikannya program berbahasa Spanyol yang paling banyak di-Tweet di Amerika Serikat pada musim ini.

PENAWARAN TERBAIK DI TWITTER

Musim penghargaan berbagi sorotan tahun ini dengan debat calon presiden. Acara GRAMMY yang ditayangkan di CBS memenangkan penghargaan untuk acara spesial yang paling banyak di-Tweet musim ini, sementara The Oscars di ABC meraih penghargaan sebagai acara yang paling banyak di-Tweet dengan 1,8 juta Tweet dengan 1,8 juta penulis unik. Di tengah-tengah semua kemewahan Hollywood, politik tidak pernah jauh dari benak orang Amerika. Menit yang paling banyak di-Tweet pada musim debat adalah saat Debat Partai Demokrat CNN pada tanggal 13 Oktober 2015, pada pukul 21.50 ET, ketika 33.500 Tweet dikirim di Amerika Serikat setelah komentar Bernie Sanders tentang email Hillary Clinton.

ACARA OLAHRAGA TERATAS DI TWITTER

Super Bowl terus memimpin di Twitter untuk acara olahraga, dengan 16,9 juta Tweet yang dikirim tentang Super Bowl 50 tahun ini di CBS. Menit TV yang paling banyak di-Tweet dari acara olahraga juga terjadi selama Super Bowl, ketika 162.000 Tweet dikirim dalam satu menit setelah acara turun minum pada pukul 20:44 ET. Pertandingan terakhir Kobe Bryant di NBA merupakan sebuah slam-dunk sosial; 1,9 juta orang di AS menggunakan Twitter untuk menyemangati legenda bola basket tersebut saat ia mencetak 60 poin untuk memenangkan pertandingan terakhirnya, yang ditayangkan di ESPN2.

Metodologi

Nielsen Social menangkap Tweet yang relevan yang dikirim di AS dari tiga jam sebelum hingga tiga jam setelah siaran, waktu setempat. Daftar serial mencakup program baru/langsung pada jam tayang utama dan akhir pada jaringan siaran dan kabel nasional, dan tidak termasuk program dengan kurang dari lima siaran. Acara olahraga dan acara spesial mencakup program baru/langsung pada siaran berbahasa Inggris dan Spanyol serta jaringan kabel nasional. Untuk acara multicast, jaringan dicantumkan menurut abjad dan metrik mencerminkan Tweet tertinggi di semua jaringan yang disiarkan, yang ditandai dengan tanda bintang. Pengukuran OTT mencakup tanggal rilis program + 30 hari, yang mencerminkan jumlah semua Tweet selama 31 hari tersebut. Karena ketersediaan data, pelacakan untuk "Making a Murderer" terjadi dari 5 Januari 2016 - 4 Februari 2016.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa