Lewati ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Kepercayaan Global dalam Periklanan dan Pesan Merek

2 menit dibaca | Bulan April 2012

Suara sesama konsumen terus terdengar kuat dalam hal bentuk iklan yang paling tepercaya. Sembilan puluh dua persen konsumen di seluruh dunia mengatakan mereka mempercayai media yang diperoleh, seperti dari mulut ke mulut atau rekomendasi dari teman dan keluarga, di atas semua bentuk iklan lainnya—meningkat 18 persen sejak 2007, menurut sebuah studi baru dari Nielsen, penyedia informasi dan wawasan global terkemuka tentang apa yang ditonton dan dibeli konsumen. Ulasan konsumen online adalah sumber informasi dan pesan merek paling tepercaya kedua, dengan 70 persen konsumen global yang disurvei secara online menunjukkan bahwa mereka mempercayai pesan di platform ini, meningkat 15 persen dalam empat tahun.

Takeaways Kunci:

  • Sumber media yang diperoleh tetap paling kredibel
  • Kepercayaan pada pesan iklan berbayar tradisional menurun
  • Kepercayaan diri dalam iklan online dan seluler meningkat
  • Varians regional menawarkan peluang pemasar global
  • Relevansi yang lebih baik dalam periklanan memiliki ruang untuk tumbuh

Survei Kepercayaan Global dalam Periklanan Nielsen terhadap lebih dari 28.000 responden Internet di 56 negara menunjukkan bahwa sementara hampir setengah dari konsumen di seluruh dunia mengatakan mereka mempercayai televisi (47%), majalah (47%) dan iklan surat kabar (46%), kepercayaan masing-masing menurun sebesar 24 persen, 20 persen dan 25 persen, antara 2009 dan 2011.

Namun, sebagian besar dolar iklan dihabiskan untuk media tradisional atau berbayar, seperti televisi. Pada tahun 2011, pengeluaran iklan global secara keseluruhan mengalami peningkatan tujuh persen dibandingkan tahun 2010, menurut Global AdView Pulse terbaru nielsen. Pertumbuhan pengeluaran ini didorong oleh peningkatan 10 persen dalam iklan televisi, dengan negara-negara termasuk AS dan China, menarik lebih banyak dolar iklan dibandingkan tahun sebelumnya.

"Sementara pemasar merek semakin berusaha untuk menerapkan strategi periklanan yang lebih efektif, survei Nielsen menunjukkan bahwa proliferasi pesan media yang berkelanjutan dapat memengaruhi seberapa baik mereka beresonansi dengan audiens yang dituju di berbagai platform," kata Randall Beard, kepala global, Advertiser Solutions di Nielsen. "Meskipun iklan televisi akan tetap menjadi cara utama pemasar terhubung dengan audiens karena jangkauannya yang tak tertandingi dibandingkan dengan media lain, konsumen di seluruh dunia terus melihat rekomendasi dari teman dan pendapat konsumen online sejauh ini yang paling kredibel. Akibatnya, pengiklan merek yang sukses akan mencari cara untuk lebih terhubung dengan konsumen dan memanfaatkan niat baik mereka dalam bentuk umpan balik dan pengalaman konsumen."

Ketika pemasar berusaha untuk menjangkau konsumen dengan iklan yang efektif, terutama di lingkungan media yang terfragmentasi saat ini, relevansi diperhitungkan. Salah satu cara pasti untuk meningkatkan ROI iklan adalah dengan memastikan pesan beresonansi dengan audiens.

Selain bertanya kepada responden sejauh mana mereka mempercayai berbagai bentuk iklan, survei juga memeriksa platform periklanan dan pesan merek mana yang paling relevan. Dengan ukuran ini, survei menemukan bahwa hasil relevansi sering mencerminkan respons kepercayaan, menunjukkan ada ruang untuk perbaikan oleh pemasar untuk membuat hubungan yang lebih pribadi dengan konsumen.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa