02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > TV & streaming

Perubahan suasana hati: Nominasi Film Terbaik tahun ini condong pada tema-tema yang 'kuat'

5 menit dibaca | Maret 2023

Selain menghadirkan hiburan penuh bintang ke layar lebar, film-film yang dinominasikan untuk penghargaan film terbaik di Academy Awards ke-95 mendatang memberikan wawasan tentang suasana hati yang ingin ditangkap oleh para pembuat film dalam proyek-proyek mereka. Dan tahun ini, film-film yang dinominasikan mematahkan tren yang telah kita lihat dalam lima dari enam pemenang film terbaik terakhir: "Kuat" dan "menyenangkan" adalah suasana hati yang dominan yang kami lihat dalam metadata film-sebuah poros dari film "emosional", yang telah dominan sejak tahun 2017.

Dari 10 film yang bersaing untuk mendapatkan film terbaik tahun ini, The Fabelmans berdiri sendiri dalam kategori "emosional", menurut Gracenote Video Descriptors. Sebagai perbandingan, film-film seperti All Quiet on the Western Front, Avatar-The Way of Water dan Women Talking telah membawa suasana "kuat" kembali ke permukaan tahun ini, karena ada enam nominasi "kuat" secara keseluruhan. Tahun lalu, hanya ada tiga film "kuat" yang dinominasikan untuk film terbaik(Dune,The Power of the Dog dan King Richard). Secara keseluruhan, delapan pemenang film terbaik abad ini diklasifikasikan sebagai film yang "kuat".

Dengan hanya satu dari nominasi film terbaik tahun ini yang diklasifikasikan sebagai "emosional", ada peluang yang sangat kuat bahwa kita akan melihat perubahan dalam sejarah. Apakah kita akan melihat perubahan yang lebih signifikan setelah tahun ini, akan tergantung pada para pemenang selama beberapa tahun ke depan. Hingga saat ini, film-film "emosional" dalam kategori film terbaik telah mendominasi sebelum tahun 2017. Selama 94 tahun sejarah Oscar, 22 pemenangnya adalah film yang "emosional", kedua setelah "kuat", yang telah menjadi suasana hati 23 pemenang. Dan sebaliknya, "introspektif" dan "sensual" adalah dua suasana hati utama (dari 17 suasana hati) yang belum dikaitkan dengan pemenang film terbaik. 

Meskipun kurangnya film "emosional" dalam nominasi film terbaik tahun ini, Academy tidak sepenuhnya mengabaikan suasana hati tahun ini: Lima dari enam nominasi akting utama dikaitkan dengan film yang berhubungan dengan suasana "emosional". 

"Kegembiraan" adalah suasana hati populer lainnya di antara para nominasi film terbaik tahun ini: Everything Everywhere All At Once, The Banshees of Inisherin dan Triangle of Sadness, semuanya memiliki "keceriaan" sebagai suasana hati utama mereka.

Meskipun hadir tahun ini, "menyenangkan" bukanlah suasana hati yang dikaitkan dengan pemenang Film Terbaik dalam beberapa tahun terakhir. Sejak pergantian abad, hanya film Birdman dari tahun 2015 dan The Artist dari tahun 2012 yang dikategorikan sebagai film yang "menyenangkan".

Abad lalu, periode paling sukses untuk film-film "menyenangkan" di Oscar adalah antara tahun 1969 dan 1978, ketika Oliver!, The Sting, One Flew Over The Cuckoo's Nest, dan Annie Hall masing-masing meraih penghargaan Film Terbaik. Selain dua film tersebut pada abad ini, hanya ada dua pemenang "menyenangkan" sejak saat itu: Terms of Endearment (1984) dan Shakespeare in Love (1999).

Metadata film memberikan informasi di balik layar film

Yang penting, tugas deskriptor video tidak terbatas pada mendeskripsikan suasana hati yang terkait dengan film. Metadata digunakan untuk mendeskripsikan sebagian besar informasi di balik layar sebuah film, seperti tema, skenario, latar, dan genre, yang dapat digunakan oleh platform untuk membantu perjalanan penemuan penonton. Deskriptor video juga dapat memberi tahu kita periode waktu di mana film dibuat. 

Sebelum pertengahan tahun 1950-an, pemenang film terbaik paling sering menampilkan periode waktu di mana film tersebut difilmkan, khususnya antara tahun 1939 dan 1956. Selama periode ini, 13 dari 18 pemenang film terbaik ditetapkan ketika film tersebut difilmkan. Di pertengahan abad ini, epos sejarah menjadi terkenal, dengan Around the World in 80 Days, The Bridge on the River Kwai, Ben-Hur, dan Lawrence of Arabia, semuanya meraih penghargaan film terbaik dalam rentang waktu tujuh tahun yang dimulai dengan upacara tahun 1957. Film musikal, banyak di antaranya yang menyertakan latar belakang sejarah, juga berada di puncak kejayaannya selama periode ini, dengan Gigi, West Side Story (yang kontemporer), My Fair Lady, The Sound of Music, dan Oliver! memenangkan penghargaan film terbaik antara tahun 1959 dan 1969.

Latar belakang sejarah tetap populer di antara para pemenang film terbaik pada tahun-tahun berikutnya, tetapi hanya dua pemenang film terbaik sejak Shakespeare in Love pada tahun 1999 yang berlatar belakang sebelum tahun 1920 ( Gladiator pada tahun 2001 dan 12 Years a Slave pada tahun 2014). Baru-baru ini, film dengan latar kontemporer kembali menjadi mode, karena pemenang film terbaik antara tahun 2012 dan 2019 semuanya berlatar belakang pada masa di mana mereka difilmkan. 

Namun demikian, satu periode waktu yang tidak pernah beresonansi dengan Academy adalah masa depan. Dan meskipun Everything, Everywhere, All At Once tahun ini mencakup urutan yang terjadi dalam pengaturan paralel, periode waktu utamanya adalah kontemporer. Dan dalam hal tema fantasi, film The Lord of the Rings: The Return of the King dari tahun 2004 berdiri sendiri sebagai pemenang film terbaik sepanjang 94 tahun sejarah Oscar.

Selain melihat metadata film untuk menemukan kesamaan di antara film-film yang dinominasikan oleh Academy dari waktu ke waktu, jenis deskriptor ini sangat penting dalam membantu penonton menemukan apa yang mereka cari saat judul-judul tersebut tersedia untuk ditonton di rumah. Dengan lebih dari 976.000 judul video unik1 yang tersedia untuk penonton pada Januari 2023, menerapkan deskripsi meta yang sangat terperinci, termasuk suasana hati, dapat membantu platform mengkurasi pengalaman video yang lebih personal bagi penonton yang haus akan konten.

Catatan

  1. Data Video Global Gracenote

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda