02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Apa yang Dapat Dipelajari Perusahaan Besar dari Shark Tank

5 menit dibaca | April 2013

Oleh Eddie Yoon, Kepala Sekolah, The Cambridge Group

Salah satu tempat tersulit untuk mendapatkan modal untuk mengkomersialkan ide pertumbuhan yang hebat adalah di Amerika Serikat. Perusahaan rintisan dapat memanfaatkan pasar modal ventura. Perusahaan bisa masuk ke pasar modal umum dengan menerbitkan saham atau obligasi. Namun, katakanlah Anda adalah seorang manajer umum atau direktur/VP dari unit bisnis atau merek di sebuah perusahaan. Pilihan Anda untuk mendanai ide korporat sangat sempit - pada dasarnya, Anda harus melalui proses yang sering kali birokratis dan politis untuk mendapatkan anggaran dari manajer di atas Anda. Banyak ide komersial yang hebat tidak pernah berkembang karena terhalang oleh politik internal, penghindaran risiko, jangka waktu pengembalian modal yang lebih pendek, atau kurangnya kemampuan.

Perusahaan membutuhkan proses yang berbeda untuk mendanai proyek-proyek inovatif. Saya menyebut ide ini "pasar modal inovasi", dan ini adalah sistem yang merupakan gabungan dari modal ventura, modal umum, dan penganggaran perusahaan. Pasar modal inovasi akan mendanai inovasi spesifik vs seluruh perusahaan. Ini mungkin merupakan inovasi dengan profil risiko/hasil yang melampaui proses penganggaran perusahaan pada umumnya. Ini mungkin merupakan platform pertumbuhan yang merupakan "anak yatim piatu" yang tidak termasuk dalam unit bisnis saat ini, seperti bagaimana Redbox dimulai dengan McDonald's. Ini bisa menjadi tempat seorang eksekutif tingkat menengah berpaling setelah proses anggaran internal berakhir dengan kata "Tidak", dan yang memungkinkan mereka untuk beralih ke perjanjian pra-pemeriksaan, perjanjian kerahasiaan yang ditandatangani oleh investor yang memiliki keinginan untuk jenis investasi baru. Investasi ini akan memiliki sisi positif dari seorang wirausahawan namun dengan aset perusahaan besar.

Inspirasi untuk ide ini datang dari acara TV Shark Tank. Pertama kali saya mendengar tentang Shark Tank, saya pikir itu hanyalah sebuah reality show. Ketika saya menontonnya, saya terkejut melihat bisnis yang sah sedang dilakukan. Dalam beberapa ukuran, para hiu telah menginvestasikan $20 juta di lebih dari 100 perusahaan. Nilai rata-rata perusahaan-perusahaan tersebut adalah sekitar $500.000, dan para pengusaha menjual sekitar 30-40 persen ekuitas mereka.

Gagasan untuk menerapkan model Shark Tank di dalam perusahaan diciptakan oleh salah satu klien saya, seorang pemain besar dalam industri barang kemasan. Perusahaan ini mengadakan acara di luar kantor dengan para eksekutif puncaknya dan menciptakan kontes internal seperti Shark Tank untuk mengajukan ide-ide bisnis baru. Selama dua hari, tiga tim eksekutif bekerja hingga larut malam menuangkan data konsumen, peritel, dan keuangan untuk menghasilkan ide-ide yang mengganggu untuk mendorong pertumbuhan. Pada hari ketiga, setiap tim mempresentasikannya di hadapan panel hiu, yang terdiri dari anggota manajemen senior, saya sendiri, dan Mark Cuban, yang mereka datangkan untuk acara tersebut.

Acara ini sukses besar. Sebagian besar hal itu disebabkan oleh Cuban, yang tampil dengan kostum Shark Tank. Orang-orang yang membutuhkan waktu cukup lama untuk naik ke atas panggung diminta untuk berjalan lebih cepat. Orang lain yang berbicara lebih dari 5 detik akan dipotong dan diingatkan bahwa ini bukan kelas sejarah. Kuba bertindak sebagai perangkat TiVo manusia untuk rapat, memungkinkan kami untuk mempercepat atau mengulang kembali bagian-bagian penting dari rapat. Menyaksikan para eksekutif memberikan presentasi kepada Cuban adalah pelajaran yang sangat berharga mengenai pentingnya pidato elevator selama 30 detik.

Ia mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang tajam dan membuat semua orang terpukau saat ia dengan baik hati mencolek dan mendorong setiap presenter, membawa pola pikir seorang wirausahawan ke dalam diskusi. Mereka yang meminta lebih banyak uang ditanyai tentang apa yang mereka belanjakan sekarang dan mengapa itu tidak cukup. "Jadi, Anda mengatakan bahwa Anda menginginkan $20 juta lagi untuk pemasaran yang cerdas," tanyanya, dengan nada skeptis. "Apa yang dikatakan tentang $20 juta pertama yang sudah Anda habiskan?"

Secara keseluruhan, sungguh luar biasa menyaksikan sebuah ide yang disetujui hingga pendanaan dalam waktu yang sangat singkat dibandingkan dengan waktu yang biasa digunakan oleh perusahaan-perusahaan di Amerika. Cuban segera menemukan ide penyerbukan silang yang keren untuk mengajak perusahaan berpartisipasi dalam episode Shark Tank mendatang dengan investasinya. Perusahaan rintisan ini mendapatkan koneksi dengan perusahaan bernilai miliaran dolar, sementara perusahaan tersebut mendapatkan media untuk menunjukkan kemampuan kewirausahaannya.

Acara Shark Tank telah memberikan dampak yang sangat berarti bagi perusahaan. Tim pemenang menang sebagian besar karena mereka merangkul konsep klasik Marketing Myopia dari Harvard Business Review, yaitu membangun strategi pertumbuhan bukan berdasarkan produk yang mereka jual, namun lebih pada manfaat akhir atau pekerjaan yang diberikan. Mereka yang dicolek dan didorong saat presentasi diberi pujian oleh rekan-rekan mereka atas keberanian mereka, dan memberikan contoh yang bagus bahwa tidak apa-apa menanggung sedikit rasa malu untuk mendorong ide-ide potensial dengan nilai ekonomi yang besar. Perusahaan ini bekerja lebih kolaboratif secara lintas fungsi, dengan kecepatan yang lebih cepat, lebih mendesak, dan dengan perhatian yang cermat terhadap arus kas.

Pasar modal inovasi adalah peluang penciptaan kategori yang sangat besar. Tidak hanya bagi para wirausahawan di dalam Korporat Amerika dan para investor, tetapi juga bagi perusahaan-perusahaan itu sendiri. Saya yakin bahwa tingkat keberhasilan inovasi secara keseluruhan (yang hanya 10-15%) akan meningkat setelah manajemen senior melihat ide mana yang mendapatkan pendanaan dan eksekutif tingkat menengah mana yang menghasilkannya. Bayangkan sebuah dunia di mana investor individu dapat ikut terlibat. Tidak bisakah Anda membayangkan para investor ibu rumah tangga ikut serta dalam investasi Swiffer? Atau mungkin perekam Flip Video yang menyenangkan (yang sangat saya rindukan) bisa bertahan di Cisco? Bukankah tingkat keberhasilan M&A juga akan meningkat, karena pemodal ventura dan portofolio perusahaan mereka serta pembeli strategis di dalam Korporat Amerika akan berkolaborasi dengan lebih erat?

Bayangkan jika pasar modal inovasi ada beberapa dekade yang lalu untuk Xerox Parc di dalam Xerox. Apakah kita akan membeli xPods, xPhones dan xPads di toko-toko Xerox di seluruh negeri?

Artikel ini awalnya diterbitkan di Harvard Business Review.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.