02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Olahraga & permainan

'Anda HARUS Melihat Ini!' - Dampak Musik dari Video Viral

2 menit dibaca | Juli 2014

Ketika sebuah video diposting secara online, tidak ada yang tahu video tersebut akan jatuh ke tangan siapa atau seberapa populernya video tersebut. Dan seperti halnya segala sesuatu yang berbau digital saat ini, yang diperlukan hanyalah beberapa kali forward atau share di media sosial untuk mendorong sesuatu ke media arus utama dalam hitungan menit. Entah itu video seekor kucing yang melompat (dan gagal) mengikuti lagu "Sail" dari AWOLNATION, seorang wanita yang berhenti dari pekerjaannya dengan melakukan tarian interpretatif dari lagu "Gone" milik Kanye West, atau video pesta pernikahan yang menampilkan lagu "Forever" milik Chris Brown, sulit untuk menolak video yang lucu, mengejutkan, atau menyentuh-terutama jika video tersebut menggabungkan lagu-lagu yang kita sukai. Meskipun tidak dapat disangkal bahwa musik menambahkan sentuhan khusus pada video-video ini, dapatkah jutaan penayangan video ini memiliki efek yang lebih besar? Secara khusus, dapatkah mereka mempengaruhi penjualan lagu?

Meskipun sejumlah pengaruh dapat mendorong penjualan lagu, tren terbaru menunjukkan bahwa video viral dapat berperan. Faktanya, beberapa penjualan meningkat secara drastis sebulan setelah video viral menampilkan lagu-lagu tersebut. Sebagai contoh, penjualan lagu "Peacock" milik Katy Perry, yang terdapat dalam album Teenage Dream tahun 2010, melonjak 64 persen dalam waktu satu bulan setelah Stephen Kardynal merilis video viral "Chatroulette Version" di bulan November 2010, jauh setelah Perry merilis album terobosannya. Demikian pula, penjualan single Robyn di tahun 2011, "Call Your Girlfriend", meningkat 12 persen satu bulan setelah kakak beradik Lennon & Maisy mengunggah cover akustik yang terinspirasi dari Erato pada tahun 2012. Dan ini bukan satu-satunya lagu yang mendapatkan keuntungan dari ditampilkan dalam video viral. Lagu-lagu dari artis seperti Nicki Minaj, Drake dan Lady Gaga juga mengalami peningkatan penjualan yang signifikan.

Metodologi

Perubahan persentase penjualan didasarkan pada perbandingan angka penjualan dari Nielsen Soundscan sebelum video diposting dan empat minggu setelahnya. Jumlah penayangan dikumpulkan dari YouTube pada tanggal 25 Juli 2014.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.