02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Streamer Menunjukkan Hubungan yang Kuat dengan TV Tradisional

3 menit dibaca | Mei 2018

Tidak diragukan lagi bahwa streaming video sedang meningkat, sebagian besar karena perangkat streaming menjadi tarif standar bagi konsumen yang mencari pilihan konten yang beragam. Terlepas dari tren ini, menggeser posisi menonton TV tradisional - baik secara langsung maupun bergiliran - sebagai media yang dominan di seluruh AS masih menjadi tantangan yang nyata.

Pada hari-hari biasa, 93% dari penonton streaming menonton TV tradisional, seperti yang dirinci dalam Nielsen Local Watch Report terbaru. Sementara rata-rata penonton streaming berusia 25-54 tahun mengonsumsi konten over-the-top (OTT) selama dua jam dan 28 menit per hari, 47% dari mereka hanya menonton TV tradisional pada hari biasa, 46% mengonsumsi campuran TV tradisional dan streaming, sementara hanya 7% yang melakukan streaming secara eksklusif.

Dalam hal penggunaan TV harian di antara para streamer di pasar menonton TV terbesar*, 53% hanya menonton TV tradisional di Detroit dalam satu hari, sementara 39% menggunakan campuran TV tradisional dan perangkat streaming. Delapan persen hanya menggunakan perangkat streaming di hari biasa. Sementara itu, di Portland, 41% streamer hanya menonton TV tradisional dalam satu hari, dengan 12% hanya menggunakan perangkat streaming untuk melihat konten. Empat puluh enam persen menggunakan kombinasi TV tradisional dan perangkat streaming dalam sehari.

Pada November 2017, lebih dari 65 juta rumah di Amerika Serikat memiliki perangkat yang mampu melakukan streaming konten ke TV. Itu adalah angka yang besar, dan terus bertambah. Meskipun 59% rumah di AS telah mendukung streaming, ceritanya berbeda-beda di setiap pasar. Dengan rumah-rumah yang "melek OTT" lebih cenderung berada di daerah perkotaan, pasar ukuran menengah menunjukkan lebih banyak pertumbuhan. San Diego saat ini memenangkan perlombaan, dengan 71% rumah memiliki akses ke perangkat streaming yang diaktifkan.

Ketika melihat frekuensi streaming TV di antara pengguna perangkat streaming Amerika yang berusia 25-54 tahun, rata-rata pengguna melakukan streaming konten selama dua belas hari selama bulan November 2017. Rata-rata, mereka melakukan streaming selama dua jam dan 28 menit per hari.

Perangkat streaming menarik audiens yang berusia muda dan kaya. Sebagai contoh, rumah dengan kepala keluarga berusia kurang dari 35 tahun memiliki kemungkinan 34% lebih besar untuk memiliki perangkat streaming daripada rumah pada umumnya. Kelompok ini menyumbang 20% dari pemilik perangkat streaming. Mereka yang berusia 25-54 tahun mencakup 44%, dan usia 55+ mencakup 36%.

Rumah yang memiliki perangkat streaming 32% lebih mungkin memiliki anak dan 17% lebih mungkin memiliki orang yang memiliki gelar sarjana. Mereka juga merupakan produsen berpenghasilan tinggi, dengan 30% berpenghasilan lebih dari $100.000 vs 22% dari total populasi AS. Pengguna perangkat streaming di rumah juga beragam secara etnis: 65% berkulit putih, 15% Hispanik, dan 13% berkulit hitam.

Terakhir, media lokal juga memiliki potensi jangkauan yang kuat dengan streamer. Menurut Nielsen Scarborough, 91% pemilik perangkat streaming mengakses media lokal di TV atau online. Lima puluh satu persen streamer telah menonton berita lokal, 51% telah menggunakan aplikasi internet di perangkat seluler untuk mengakses berita lokal, 43% telah menggunakan aplikasi internet untuk mengakses radio lokal atau internet dalam satu bulan terakhir, dan 40% sangat setuju atau setuju bahwa penting untuk menggunakan situs media sosial untuk mendapatkan informasi lokal.

Karena rata-rata orang Amerika sekarang memiliki lebih banyak cara untuk melihat konten, ketahanan program tradisional sangat mengesankan di era digital saat ini. Bahkan penonton yang paling tidak suka menonton pun dapat menemukan sesuatu yang menarik di siaran TV. Sebuah kisah nyata dalam data Nielsen, yang menegaskan kembali jangkauan dan relevansi media lokal yang kuat dalam kehidupan kita sehari-hari.

Catatan

*Pemasaran Nielsen mengukur dengan menggunakan alat pengukur orang lokal (LPM)

Metodologi

Wawasan dalam artikel ini berasal dari:

  • Laporan Pengawasan Lokal Nielsen - Penayangan pada bulan November 2017
  • Pasar Nielsen mengukur dengan menggunakan pengukur orang lokal (LPM)

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.