Lewati ke konten
Wawasan > Media

Laporan Tren Media Selandia Baru 2016

1 menit membaca | Juni 2016
{“order”:3,”name”:”subheader”,”attributes”:{“backgroundcolor”:”000000″,”imageAligment”:”left”,”linkTarget”:”_self”,”pagePath”:”/content/corporate/au/en/insights”,”title”:”Insights”,”titlecolor”:”A8AABA”,”sling:resourceType”:”nielsenglobal/components/content/subpageheader”},”children”:null}
{“order”:5,”name”:”pubdate”,”attributes”:{“sling:resourceType”:”nielsenglobal/components/content/publishdate”},”children”:null}

Meningkatnya teknologi dan perangkat yang terhubung telah memberi konsumen, agen pemasaran, dan pengiklan kendaraan untuk pilihan tanpa batas.

Konsumen terlibat dengan media di seluruh spektrum perangkat. Akibatnya, waktu dan perhatian konsumen di sekitar media sedang fluktuatif. Hal ini tampaknya akan terus berlanjut karena kepemilikan perangkat seluler belum mencapai titik jenuh di Selandia Baru. Lebih dari setengah dari kita (56%) mengakses internet di ponsel kita. Aplikasi Fotografi dan Kamera sekarang berada di peringkat di depan Utilitas (misalnya jam alarm, kalkulator) dengan Media Sosial mengambil tempat ketiga.

Semua platform media memiliki nilai dalam menjangkau konsumen dengan konten dan iklan. Perencanaan dan pengeluaran media harus melibatkan campuran, tetapi campuran itu tergantung pada merek dan audiens. Alih-alih berpikir tentang perencanaan media di sekitar saluran, pemasar harus berpikir tentang merencanakan media di sekitar konsumen yang mereka coba jangkau. Enam dari 10 warga Selandia Baru membaca konten berita online dan itu terus berkembang. Penonton menghabiskan hampir tiga jam sehari menonton SIARAN TV, mereka yang hanya menonton konten TV online hanya 4%. Perpaduan media tidak pernah lebih penting.

Beberapa kontrol beralih ke konsumen, karena lebih banyak orang mendaftar untuk layanan berlangganan digital spesialis, dan mengkonsumsi konten pada waktu yang sesuai dengan mereka. Hampir seperempat (24%) warga Selandia Baru berlangganan konten digital seperti Netflix dan Spotify.  Konten yang menarik terus menjadi raja, dan pemirsa akan menontonnya menggunakan perangkat apa pun, dan ini juga berlaku untuk iklan.