02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Digital & teknologi

Flu Babi sebagai Epidemi Media Sosial; CDC Berkicau dengan Tenang

4 menit dibaca | Mei 2009

Melissa Davies, Nielsen Online

Tidak mungkin untuk menghindari berita tentang flu babi (atau virus H1N1) minggu ini. Salah satu perkembangan yang paling menarik minggu ini adalah melihat bagaimana orang-orang menggunakan Internet, khususnya media sosial, untuk saling terhubung satu sama lain seputar isu ini. Hingga kemarin, volume pembicaraan mengenai flu babi di blogosphere masih terus meningkat, jauh melampaui tingkat pembicaraan mengenai selai kacang/salmonella yang terjadi pada awal tahun ini, atau, untuk referensi lain, penyanyi pop yang sedang naik daun, Susan Boyle.

Salah satu ukuran tingkat keterlibatan Internet mengenai flu babi adalah Wikipedia. Halaman situs tersebut mengenai flu babi telah diperbarui ratusan kali dalam minggu ini. Wikipedia membuat halaman terpisah yang berfokus pada wabah flu babi 2009 untuk informasi terkini - halaman tersebut telah diperbarui sebanyak 119 kali sejak 1 Mei.

Flu babi juga menjadi perhatian di situs jejaring sosial Facebook. Pada hari Senin, ada sekitar 100 grup Facebook yang didedikasikan untuk flu babi. Pada awal 1 Mei, terdapat lebih dari 500 grup. Tiga grup terbesar memiliki total gabungan lebih dari 10.000 anggota.

Twitter telah menarik perhatian media minggu ini sebagai sumber diskusi flu babi yang sangat hangat. Menurut beberapa akun, mention tentang flu babi mencapai lebih dari 10.000 tweet per jam di awal minggu ini. Ada kekhawatiran bahwa diskusi ini menciptakan ketakutan yang tidak perlu mengenai flu babi - tentu saja tidak dapat dipungkiri bahwa informasi yang salah telah disebarkan bersamaan dengan informasi yang baik mengenai epidemi ini. Ada banyak referensi bercanda tentang flu babi juga, namun sebagian besar diskusi tampaknya berpusat pada keinginan yang sah untuk terhubung dengan orang lain dan berbicara tentang isu-isu yang nyata. Pertimbangkan tweet-tweet berikut ini dari pagi ini:

  • "Gejala flu babi: Daftar periksa untuk mengetahui apakah Anda mungkin terinfeksi: ... https://bit.ly/9L4Wx
  • "Flu babi ini membuat saya takut."
  • "Memantau skenario/isu perjalanan/ flu babi dengan seksama. Biden tidak membantu industri perjalanan kemarin!"
  • "Sangat disayangkan bahwa mereka harus membuat nama yang "benar secara politis" untuk flu babi, untuk mengkompensasi ketidaktahuan masyarakat."
  • "Jenis flu baru memiliki dampak negatif tidak langsung yang signifikan terhadap industri babi kita, pada saat produsen kita sama sekali tidak membutuhkannya!"

CDC Memberikan Suara Nalar

Di antara semua blogger dan tweeps yang berbicara tentang flu babi, ada satu suara yang mungkin mengejutkan bagi sebagian orang: pemerintah. Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) memanfaatkan beberapa saluran online yang berbeda untuk memberikan suara yang masuk akal dalam kemarahan diskusi seputar flu babi - dan dalam prosesnya menetapkan peta jalan bagi mereka yang bertanya-tanya bagaimana media sosial dapat digunakan untuk komunikasi krisis.

CDC memiliki beberapa akun Twitter, namun dua di antaranya - @CDCemergency dan @CDC_eHealth - digunakan untuk memberikan informasi terbaru tentang flu babi. Tweet CDCemergency menyertakan tautan ke informasi lebih lanjut dan memberikan tips langsung untuk menghindari flu babi, seperti "Panduan Baru - Flu Babi - isolasi orang sakit di rumah, penutupan sekolah, dan intervensi jaga jarak sosial lainnya." @CDC_eHealth melakukan update dengan frekuensi yang sedikit lebih rendah, namun memberikan jenis update informasi yang sama, termasuk tautan dan nomor telepon 800 untuk informasi lebih lanjut mengenai flu babi, serta kartu elektronik untuk mencuci tangan yang bisa dikirimkan ke teman dan keluarga.

Yang sangat mengagumkan adalah jumlah orang yang dijangkau dengan cara ini: Saat artikel ini ditulis, CDCemergency memiliki lebih dari 65.000 pengikut. Jumlah tersebut meningkat 86% sejak kami mulai melacaknya pada hari Selasa. Bandingkan dengan antara 500 hingga 700 orang yang mengikuti pembaruan Twitter HHS ketika krisis salmonella/selai kacang melanda beberapa bulan yang lalu.

@CDC_eHealth juga men-tweet tautan ke saluran YouTube CDC, yang memiliki beberapa video baru yang berkaitan dengan flu babi, serta nomor telepon dan alamat email untuk informasi lebih lanjut. Satu video yang memberikan gambaran umum tentang flu babi, termasuk gejala dan strategi pencegahan, telah ditonton lebih dari 198.000 kali dan mendapat rating 4,5 bintang berdasarkan 881 ulasan.

CDC.gov: CDC juga telah menyiapkan halaman khusus tentang flu babi di situsnya, dengan jumlah kasus yang dikonfirmasi saat ini di AS berdasarkan negara bagian, pemberitahuan perjalanan, panduan untuk para profesional, dan kiat-kiat untuk tetap sehat. Situs ini juga menawarkan opsi berlangganan untuk update e-mail dan RSS feed, podcast tentang gejala, dan tautan ke profil Twitter CDC. Semua informasi terbaru tersedia dalam bahasa Inggris dan Spanyol. Sejauh minggu ini, situs tersebut telah diperbarui delapan atau sembilan kali setiap hari, termasuk pada akhir pekan.

Kehadiran CDC secara online tampaknya memberikan dampak: Pengunjung unik ke cdc.gov telah meningkat hampir 100 persen minggu ini, sementara total kunjungan meningkat 123 persen.

Diskusi online mengenai flu babi terus berkembang dengan kecepatan yang luar biasa, jauh melampaui tingkat diagnosis baru. Kami akan terus memantau perkembangan diskusi ini dan mengukur perkembangan baru di hari-hari mendatang.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.