02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan >

Keterbukaan dan Transparansi Membantu Mendorong 'Ekonomi Kepercayaan'

3 menit dibaca | April 2019

Transparansi adalah kunci untuk terhubung secara autentik dengan konsumen, tetapi apakah perusahaan membagikan semua hal yang ingin diketahui oleh konsumen mereka?

Julia Wilson, VP, Global Responsibility & Sustainability, Nielsen, baru-baru ini duduk bersama Martin Whittaker, CEO JUST Capital, untuk berbincang-bincang mengenai titik temu antara isu-isu sosial dan lingkungan, peluang untuk dampak dan investasi perusahaan, serta bagaimana preferensi konsumen - yang berfokus pada kepercayaan dan akses terhadap informasi - dapat mendorong bisnis ke arah yang lebih baik.

"Kepercayaan terhadap perusahaan-perusahaan besar masih sangat rendah; kami melihat hal tersebut dalam pekerjaan kami sendiri dan pekerjaan orang lain," kata Whittaker. "Kami sedang dalam proses membangun kembali kepercayaan tersebut-tidak hanya dengan konsumen tetapi juga untuk masyarakat luas. Saya rasa perusahaan-perusahaan sadar akan perlunya berinvestasi dalam izin sosial mereka untuk berbisnis, [dan] perusahaan-perusahaan ingin mengetahui bahwa informasi yang digunakan oleh konsumen untuk mengambil keputusan adalah informasi yang baik. Jadi saya pikir akan ada banyak fokus pada kualitas data, makna informasi, dari mana asalnya... Sama seperti apa pun, untuk membangun kepercayaan, Anda harus memiliki rasa keterbukaan [dan] transparansi."

Whittaker mengutip hubungan antara kinerja perusahaan dalam tema-tema "adil" - seperti upah pekerja dan dampak lingkungan - dengan kinerja keuangan yang lebih kuat, serta berfokus pada peran penting investasi dalam memajukan tindakan di bidang-bidang yang berkaitan dengan tanggung jawab sosial dan keberlanjutan.

"Mempengaruhi bagaimana modal mengalir, dan tentu saja mempengaruhi cara investor berpikir tentang tema-tema yang kami bahas, sangatlah penting untuk dipahami oleh perusahaan-perusahaan," ujar Whittaker. "Kami menemukan bahwa semakin banyak investor yang menggunakan data kami, menggunakan peringkat kami, berinvestasi pada dana "adil", semakin banyak perusahaan yang tertarik dengan hal tersebut dan ingin benar-benar memahami bagaimana Hubungan Investor, kepemimpinan perusahaan, C-suite, dan Dewan Direksi mereka menghubungkan titik-titik antara kinerja mereka dalam isu-isu sosial dan lingkungan dan kinerja keuangan mereka." JUST Capital telah meluncurkan serangkaian indeks, termasuk reksa dana yang diperdagangkan di bursa (Ticker: JUST ) dengan Goldman Sachs Asset Management pada bulan Juni 2018.

Penelitian Nielsen menunjukkan bahwa konsumen peduli akan keberlanjutan dan bersedia mengubah kebiasaan konsumsi mereka untuk mengatasi dampaknya terhadap lingkungan. Whittaker membagikan beberapa contoh bagaimana kebutuhan manusia dan lingkungan ini bersinggungan dengan peluang dampak perusahaan. "Konsumen sangat termotivasi oleh aspek dampak lingkungan dan jejak lingkungan perusahaan," kata Whittaker. "Kami melihatnya dalam bidang kesehatan misalnya. Kita tahu bahwa masyarakat sangat ingin minum air bersih, mereka ingin menghirup udara bersih... Dampak lingkungan yang mempengaruhi kesehatan dan kesehatan masyarakat saya pikir sangat penting."

Ke depannya, Whittaker memperkirakan bahwa gelombang pengungkapan dan transparansi akan terus meningkat. Ia memprediksi bahwa perusahaan akan terus "menggali lebih dalam" dalam hal menentukan jenis data yang akan dibagikan, dan dengan kelompok pemangku kepentingan yang mana. "Saya yakin kita akan mengetahui lebih banyak tentang kepemimpinan perusahaan dalam berbagai hal yang sepuluh tahun lalu tidak pernah terpikirkan oleh perusahaan-perusahaan," ujar Whittaker.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.