02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Kesenjangan Digital Perempuan dan Laki-laki

4 menit dibaca | Maret 2014

Di dunia digital dan media sosial yang digerakkan oleh media sosial saat ini, konsumen memiliki dunia dalam genggaman mereka, tetapi apakah jari-jari pria dan wanita melakukan hal yang sama? Melihat lebih dekat ke dalam perilaku digital yang berkembang pesat saat ini menyoroti perbedaan antara apa yang menarik perhatian pria dan wanita-serta bagaimana mereka bereaksi (atau tidak bereaksi) di sepanjang jalan.

PREFERENSI SELULER

Perangkat seluler kita memainkan peran penting dalam kehidupan sehari-hari. Kemampuannya yang beragam dan luas menawarkan sesuatu untuk hampir semua orang. Dan itu adalah hal yang baik, terutama ketika kita melihat fitur-fitur utama yang menarik bagi pria dan wanita, yang tidak selalu sama.

Secara global, meskipun lebih banyak pria yang tertarik dengan atribut ponsel yang canggih seperti sistem operasi (48% pria vs 41% wanita), daya tahan baterai (48% vs 44%), ukuran layar (38% vs 34%) dan kecepatan prosesor (41% vs 31%) saat berbelanja perangkat baru, lebih banyak wanita yang dipengaruhi oleh harga (72% wanita vs 67% pria), persyaratan kontrak layanan (27% vs 25%) dan kemampuan kamera (32% vs 30%).

Ketika memikirkan pembelian ponsel berikutnya, kriteria apa yang paling penting dalam keputusan Anda? (Rata-rata Global)

Kriteria Pria Perempuan
Harga 67% 72%
Fitur telepon 49% 48%
Daya tahan baterai 48% 44%
Sistem operasi (Android, iOS, RIM) 48% 41%
Konektivitas internet 42% 39%
Kecepatan prosesor 41% 31%
Ukuran layar 38% 34%
Gaya/Desain Handset 34% 35%
Kemampuan kamera 30% 32%
Operator nirkabel (AT&T, Verizon, Vodafone, Orange, dll.) 27% 26%
Ketentuan kontrak layanan 25% 27%
Sumber: Survei Global Nielsen, Q1 2013

Bukan berarti bahwa wanita tidak merangkul teknologi. Faktanya, hal yang sebaliknya justru terjadi-khususnya dalam hal penggunaan media sosial.

MASYARAKAT SOSIAL KITA

Tidak dapat disangkal bahwa media sosial memiliki dampak yang besar terhadap cara orang terhubung satu sama lain. Dan sebagian besar, baik pria maupun wanita di seluruh dunia setuju bahwa pertumbuhan media sosial sebagai sumber berita lebih positif (78%) daripada negatif (22%). Faktanya, lebih banyak perempuan (28%) yang mendapatkan lebih dari 50 persen berita mereka dari sumber media sosial daripada laki-laki (25%).

Namun, sesuai dengan kata "sosial", kami tidak menggunakan media sosial hanya untuk mendapatkan berita. Dan dalam hal ini, temuan dari survei global online Nielsen menunjukkan bahwa secara global, wanita lebih banyak terhubung untuk alasan sosial daripada pria. Faktanya, tetap terhubung dengan keluarga dan teman adalah alasan utama wanita menggunakan media sosial (65% vs 53% untuk pria). Lebih banyak perempuan yang menggunakan media sosial dibandingkan laki-laki sebagai wadah kreatif, terutama untuk menulis blog dan mengunggah/membagi foto (28% perempuan vs 23% laki-laki) dan untuk tujuan hiburan (48% perempuan vs 45% laki-laki).

Secara komparatif, lebih banyak pria yang menggunakan media sosial dibandingkan wanita untuk alasan bisnis (27% vs. 22% untuk wanita), tetapi lebih sedikit dibandingkan wanita untuk kebutuhan "cara, informasi, dan self-help" (30% pria vs. 37% wanita). Pria juga dua kali lebih mungkin menggunakan media sosial untuk berkencan (13% pria vs 7% wanita).

DIAMBIL DENGAN SEBUTIR GARAM

Kepercayaan adalah fondasi untuk setiap hubungan yang sehat. Sentimen ini sangat relevan di dunia maya, dan ada perbedaan yang mencolok antara bagaimana pria dan wanita memandang dan bertindak terhadap apa yang mereka temui dalam kehidupan sehari-hari-apakah itu di lingkungan media sosial, di Web, atau bahkan saat mereka melihat iklan billboard dalam perjalanan ke tempat kerja.

Dalam hal periklanan, pria terlihat sedikit lebih percaya secara keseluruhan daripada wanita. Survei Kepercayaan Global terhadap Periklanan Nielsen menunjukkan bahwa lebih banyak pria yang mempercayai situs web bermerek (69% pria vs 68% wanita), iklan di TV (63% pria vs 61% wanita), iklan di koran (63% pria vs 60% wanita), iklan di majalah (61% pria vs 59% wanita), dan iklan di radio (57% pria vs 56% wanita) daripada wanita. Meskipun "kepercayaan penuh" rendah untuk kedua jenis kelamin, namun tanggapan dari perempuan lebih rendah. Sebagai contoh, 11 persen pria mengatakan bahwa mereka sepenuhnya mempercayai iklan majalah, dibandingkan dengan hanya 6 persen wanita.

Jadi, jenis iklan apa yang beresonansi dengan pria dan wanita di seluruh dunia?

Pria Perempuan Keduanya
Tema mobil Tema-tema sentimental Humor
Tema olahraga Tema yang berorientasi pada keluarga Tema-tema yang aspiratif
Energi/aksi yang tinggi Situasi kehidupan nyata Nilai
Tema seksual Hewan peliharaan & anak-anak Dukungan selebriti
Sumber: Survei Global Nielsen, Q1 2013

Dalam hal mengambil tindakan atas iklan yang kita lihat, media yang kita temui tampaknya menginspirasi lebih sedikit wanita secara global dibandingkan pria. Faktanya, lebih banyak perempuan yang mengatakan bahwa mereka tidak mengambil tindakan dibandingkan laki-laki secara keseluruhan. Sebagai contoh, 48 persen wanita mengatakan bahwa mereka tidak pernah mengambil tindakan terhadap iklan media sosial, dibandingkan dengan 42 persen pria. Untuk iklan yang ditampilkan di media yang lebih tradisional, 40 persen wanita mengatakan bahwa mereka tidak pernah melakukan tindakan berdasarkan iklan surat kabar, dibandingkan dengan 32 persen pria. Lebih banyak perempuan (59%) juga tidak mengambil tindakan pada iklan teks ponsel dibandingkan dengan laki-laki (52%).

Jadi, ketika perusahaan dan merek memperluas komunikasi dan keterlibatan mereka secara digital, memahami kedua sisi kesenjangan gender sangatlah penting untuk menjangkau dan melibatkan konsumen yang tepat dengan pesan yang tepat.

TENTANG SURVEI GLOBAL NIELSEN

Artikel ini didasarkan pada temuan dari tiga survei global Nielsen baru-baru ini: Kuartal 3 tahun 2012, Kuartal 1 tahun 2013 dan Kuartal 3 tahun 2013. Temuan-temuan ini didasarkan pada responden survei dengan akses online di lebih dari 58 negara. Meskipun metodologi survei online memungkinkan skala dan jangkauan global yang luar biasa, metodologi ini hanya memberikan perspektif tentang kebiasaan pengguna Internet yang ada, bukan total populasi. Di pasar negara berkembang di mana penetrasi online belum mencapai potensi mayoritas, audiens mungkin lebih muda dan lebih makmur daripada populasi umum di negara tersebut. Selain itu, respons survei didasarkan pada perilaku yang diklaim, bukan data terukur yang sebenarnya.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa