02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Apa yang diperhatikan konsumen?

3 menit dibaca | Juni 2017

Sudah menjadi kebenaran umum bahwa kesediaan konsumen untuk membeli memprediksi tren konsumsi selama 6-12 bulan ke depan. Bagaimana mereka menilai prospek pekerjaan dan prospek keuangan pribadi mereka juga penting untuk memahami sentimen konsumen. Salah satu indikator rutin untuk hal ini adalah Indeks Kepercayaan Konsumen Nielsen, yang dilakukan setiap tiga bulan sekali dengan ribuan responden.

Menurut laporan terakhir untuk kuartal terakhir 2016, indeks kepercayaan konsumen secara umum di Eropa berada di 81 poin, tetapi kami juga menyaksikan penyebaran yang kuat di wilayah kami. Di Eropa Tengah dan Timur, Republik Ceko memimpin daftar dengan 103 poin (+4), diikuti oleh Polandia dengan sedikit penurunan (-3) dan 88 poin. Rumania juga turun (-2) menjadi 85 poin, sementara Slovakia naik satu poin menjadi 82 poin. Bulgaria turun 75 poin, diikuti oleh Kroasia dengan 69 poin (-4).

Di Hungaria, indeks kepercayaan konsumen Hungaria tidak berubah selama periode tersebut: 64 poin, serupa dengan hasil kuartal ketiga, menstabilkan hasil lebih dari enam puluh poin di paruh kedua tahun 2015. Di belakang kami, dengan 62 poin, Slovenia adalah pengemudi tentara regional.

Kesediaan pelanggan

Prospek keuangan pribadi pada dasarnya mempengaruhi perilaku konsumen. Ketika ditanya "Menurut Anda, bagaimana situasi keuangan pribadi Anda dalam 12 bulan ke depan?", orang Ceko adalah yang paling optimis: 61 persen mengatakan bahwa mereka berpikir situasi keuangan mereka baik atau sangat baik. Seperempat orang Hongaria setuju dengan pernyataan ini (25%), yang merupakan peningkatan satu poin persentase dibandingkan dengan kuartal sebelumnya.

34% responden Eropa menyatakan waktu yang sangat baik atau baik ketika ditanya seberapa baik waktu yang tepat untuk membeli barang yang mereka butuhkan. Orang Ceko dan Rumania lebih positif daripada rata-rata Eropa. Keinginan konsumen Hungaria untuk membeli juga sedikit menurun: selama periode survei, 19% responden mengatakan bahwa periode ini baik atau sangat baik untuk membeli apa yang mereka butuhkan dalam 12 bulan ke depan. Angka ini 4 persen lebih rendah dari kuartal ketiga.

Selain itu, Nielsen juga menanyakan tentang kebiasaan pengeluaran lain selain biaya perumahan dan biaya hidup. Pertanyaan tentang penggunaan uang yang tersisa telah dijawab oleh rata-rata 36% orang Eropa dengan menabung sisanya. Tiga puluh empat dari seratus orang membeli pakaian baru, sementara sepertiga (33%) menghabiskan uang mereka untuk berlibur. Orang Polandia senang bersenang-senang, dengan 31% menjadi negara tersibuk di kawasan ini. Di sisi lain, orang Slovakia (setelah menabung) memiliki sisa uang untuk mempercantik rumah mereka, 37% di antaranya berinvestasi di dalamnya. Kebiasaan orang Hongaria sangat berbeda: jika Anda memiliki sisa uang, lebih dari seperempat (26%) orang Hongaria akan mempercantik rumah mereka, 25% responden akan menyisihkannya untuk ditabung, diikuti oleh pelunasan utang dengan 23%. Sekitar sepertiga (31%) dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa mereka tidak pernah memiliki sisa uang (rata-rata 19% di Eropa).

Orang Hongaria membeli lebih dari satu kali dan kadang-kadang menghabiskan lebih sedikit

Perubahan dinamika pasar ritel dan kebiasaan belanja di tahun 2016 menunjukkan tren baru. Kami lebih optimis dibandingkan dengan tahun sebelumnya, dan hal ini juga tercermin dalam pembelanjaan. Dari segi nilai, penjualan ritel di Hongaria meningkat 4,5% pada kuartal terakhir 2016 dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya di pasar makanan dan bahan kimia yang diukur oleh Nielsen. Ini jauh di bawah rata-rata triwulanan Eropa sebesar 1,8%.

Kebiasaan berbelanja juga mulai terbentuk: proporsi mereka yang memiliki kerangka kerja keuangan yang ketat untuk pembelian barang-barang rumah tangga dan bahan kimia dan secara ketat mematuhi daftar belanja yang telah disusun sebelumnya menurun. Trennya positif: sementara 73% konsumen memiliki anggaran yang ketat pada tahun 2014, angka ini turun menjadi 53% pada tahun 2015 dan 38% pada tahun 2016. Hal ini juga tercermin dalam Indeks Kepercayaan Konsumen Nielsen, yang menyatakan bahwa warga negara kita tidak lagi paling takut akan utang (saat ini merupakan kekhawatiran utama ketiga).

Optimisme juga tercermin dalam penataan ulang preferensi belanja: keteraturan toko dan lingkungan yang menyenangkan menjadi semakin penting bagi pelanggan.

(Diterbitkan dalam Food Journal)

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.