Loncat ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Makanan untuk dipikirkan: Menelaah Kebiasaan Makan dan Daftar Belanja Warga Australia yang Berubah

6 menit dibaca | Adam Axiak, Pemimpin Media Pembaca, Grup Industri Media | Mei 2020

Munculnya virus corona baru (COVID-19) telah memunculkan "ekonomi rumahan" di Australia: Kita sekarang lebih terbiasa berbelanja, belajar, bekerja, dan mencari hiburan secara online di rumah. Tinggal di rumah telah menjadi cara hidup baru dan memiliki dampak yang sangat signifikan terhadap bagaimana dan apa yang kita makan.

Dengan lebih banyak waktu di rumah, konsumen Australia memiliki kesempatan untuk merefleksikan kebiasaan makan mereka dan menemukan cara-cara kreatif dan cerdas untuk menyiapkan dan menggunakan persediaan mereka, serta mengasah keterampilan memasak mereka sehingga pada akhirnya tidak ada yang sia-sia.

Selama bulan Maret dan April, kami menyaksikan pemandangan luar biasa dari para pembeli yang bergegas mengemas 'dapur pandemi' mereka dengan bahan makanan pokok dan persediaan penting yang cukup untuk bertahan selama beberapa bulan. Volume penjualan yang kuat untuk beras, pasta, tepung, campuran roti, dan bahan-bahan Asia dan India menandakan kembalinya kegiatan memasak dan memanggang di rumah; sementara lonjakan penjualan untuk kopi bubuk dan biji kopi mengungkapkan bahwa banyak orang Australia yang mendambakan pengalaman minum kopi ala barista di rumah.

Ketika pembatasan karantina wilayah perlahan-lahan mulai dicabut selama beberapa minggu dan bulan ke depan, merek, produsen, dan peritel perlu mempertimbangkan seperti apa "normal baru" dalam tren makan, memahami bagaimana hal ini berbeda berdasarkan demografi dan gaya hidup, serta beradaptasi dan mengatur ulang dengan tepat.

MEMASARKAN KE BERBAGAI KELOMPOK PEMBELI BAHAN MAKANAN DI AUSTRALIA

Dengan menggunakan data dari Consumer & Media View (CMV) Nielsen, kami mengidentifikasi tiga jenis kelompok pembeli di Australia. Kami menganalisis kebiasaan makan mereka untuk memahami apa artinya bagi masa depan jangka pendek dan jangka panjang seiring dengan dampak pandemi yang terus berlanjut.

Pembeli Bahan Makanan 25-54 Tahun Tanpa Anak

Secara tradisional, kelompok ini tidak memiliki waktu untuk menyiapkan makanan dan 37% lebih mungkin setuju bahwa mereka tidak punya waktu untuk memasak dan menyiapkan makanan jika dibandingkan dengan pembeli bahan makanan lainnya. Mereka 23% lebih mungkin untuk makan sambil jalan dan cenderung tidak memperhatikan pola makan mereka. Kelompok ini tidak terlalu rewel dalam hal bahan makanan, namun lebih dari setengahnya (57%) mengatakan bahwa mereka suka atau gemar memasak. Mereka cenderung tidak terlalu peduli dengan makanan yang menggemukkan atau makanan olahan - lebih memilih rasa di atas segalanya. 

Penting bagi para pemasar untuk mempertimbangkan bahwa meskipun kelompok ini gemar memasak, namun di masa lalu mereka hanya memiliki sedikit waktu untuk melakukannya. 

Dengan lebih banyak waktu di rumah dan tanpa akses ke kafe dan restoran, merek dan peritel memiliki kesempatan untuk memicu semangat baru untuk memasak di rumah dengan para pembeli dengan ide-ide resep kreatif yang memanfaatkan apa yang ada di dapur mereka.

Pembeli bahan makanan dengan anak di bawah 18 tahun

Kelompok ini 19% lebih mungkin merasa bahwa mereka tidak memiliki waktu untuk memasak dan menyiapkan makanan jika dibandingkan dengan pembeli bahan makanan lainnya. Mereka sering kali kesulitan untuk menyeimbangkan kebutuhan akan makanan yang cepat saji dan terjangkau namun tetap bergizi dan menarik bagi semua anggota keluarga. Pembeli bahan makanan yang memiliki anak cenderung tidak mengonsumsi makanan dengan bahan yang dimodifikasi secara genetik dan lebih cenderung menghindari makanan olahan dan lebih banyak membeli makanan segar dan dingin. 

Karena banyak warga Australia yang melanjutkan homeschooling dan bekerja dari rumah dalam jangka pendek, ketersediaan pilihan makanan dan camilan yang nyaman akan menjadi penting. Penelitian Nielsen Homescan menunjukkan bagaimana pembeli beralih ke pilihan buah dan sayuran yang 'tahan lama' selama peng uncian.

Rata-rata, pembeli bahan makanan yang memiliki anak menghabiskan 30% lebih banyak per keluarga untuk bahan makanan setiap minggunya dan secara substansial lebih cenderung merasa bahwa merek-merek yang ada di toko tersebut menawarkan kualitas yang setara dengan merek-merek terkenal. Di Prancis, para peritel telah merespons pemenuhan kebutuhan keluarga dengan memperluas jangkauan produk organik berlabel pribadi yang mereka tawarkan. Meningkatkan jumlah pilihan produk yang sehat dan ramah keluarga telah memberikan dampak positif di wilayah dengan populasi keluarga yang lebih tinggi.

Keluarga yang memiliki anak secara aktif melihat situs web, majalah, atau surat kabar untuk mendapatkan inspirasi untuk makanan mereka dan mencari makanan yang cepat, terjangkau, dan bergizi untuk keluarga mereka.

Pembeli Bahan Makanan Berusia 60+   

Terdiri dari hampir sepertiga pembeli bahan makanan di Australia, kelompok ini memiliki lebih banyak waktu untuk memasak dan menyiapkan makanan daripada pembeli bahan makanan lainnya. Mereka juga merupakan kelompok yang paling memperhatikan apa yang mereka makan. Mereka cenderung tidak menganggap memasak sebagai hobi atau minat dan mencari makanan sederhana, makanan favorit yang bergizi dan hemat biaya.

Jika dibandingkan dengan pembeli bahan makanan lainnya, pembeli berusia 60+ 13% lebih percaya untuk menggunakan bahan makanan berkualitas terbaik, mereka juga 12% lebih cenderung membeli produk berserat tinggi; lebih peduli dengan makanan yang menggemukkan, pengawet, dan bahan yang dimodifikasi secara genetik; dan menghindari makanan olahan sebisa mungkin.

Karena pembeli ini adalah kelompok yang paling rentan terhadap dampak COVID-19, mereka akan mencari jaminan yang lebih besar bahwa produk yang mereka beli bebas dari risiko dan memiliki kualitas terbaik dalam hal standar keamanan. Penting juga bagi kelompok ini untuk memahami dari mana makanan yang mereka beli berasal, dengan transparansi penuh dari pertanian hingga pabrik, hingga rantai pasokan dan distribusi, dan rincian langkah-langkah yang diambil untuk memastikan keamanan mereka.

Warga Australia Mendambakan Ide dan Inspirasi Memasak

Laporan Nielsen Digital Content Ratings baru-baru ini mengungkapkan bahwa terdapat peningkatan sebesar 71% dalam jumlah waktu yang dihabiskan untuk mengunjungi situs-situs makanan dan memasak selama pandemi COVID-19. Peningkatan ini terjadi di semua kelompok usia dan paling besar terjadi pada audiens yang lebih muda yang berusia di bawah 40 tahun.

Bagi banyak orang Australia, supermarket lokal adalah salah satu dari sedikit tempat yang mereka kunjungi dalam satu bulan terakhir dan mungkin untuk beberapa waktu ke depan. Majalah di dalam toko supermarket memiliki potensi untuk berkembang di lingkungan ini. Saat ini, dua majalah supermarket utama merupakan majalah yang paling banyak dibaca di Australia dan secara kolektif memiliki total 6,7 juta atau 35% penduduk Australia yang membaca publikasi mereka setiap bulannya.
Ada potensi besar bagi para pemasar untuk terlibat dan menjangkau setiap kelompok pembeli bahan makanan dengan membuat konten yang berkaitan dengan kebiasaan makan sehat dan persiapan makan, bagi mereka yang mencari resep lezat dan cepat untuk keluarga mereka. Untuk beresonansi dengan konsumen, pemasar perlu memeriksa kembali iklan mereka untuk memastikan bahwa mereka memenuhi kebutuhan konsumen dan terhubung dengan mereka secara otentik.

Metodologi

TENTANG NIELSEN EMMACMV

Nielsen dan The Readership Works (TRW) memiliki hubungan yang membuat Consumer & Media View (CMV) nasional Nielsen dimasukkan ke dalam data pembaca emma Cross Platform. Hal ini dikenal sebagai emmaCMV. Selama lebih dari 20 tahun, CMV Nielsen telah mensurvei konsumen di seluruh Australia untuk mendapatkan berbagai wawasan yang membantu klien mengatasi tantangan pemasaran dan media. Apakah mereka terlibat dalam perencanaan, pembelian atau penjualan iklan, atau bertanggung jawab atas strategi merek, wawasan CMV Nielsen memberikan kekuatan untuk menciptakan strategi pemasaran yang efektif dan, pada akhirnya, mencapai tujuan bisnis dan pemasaran. emmaCMV adalah solusi yang disempurnakan dan nyaman yang mengintegrasikan CMV Nielsen ke dalam emma untuk menyediakan data pembaca, sikap, gaya hidup, dan produk di satu tempat. Informasi ini memberikan profil yang komprehensif tentang konsumen media cetak dan niat pembelian mereka yang mendukung analisis dan wawasan yang lebih dapat ditindaklanjuti.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa