02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Pasar & keuangan

Ketidakpastian keuangan di tengah pandemi memicu peningkatan layanan beli sekarang, bayar nanti di Australia

4 menit baca | Tony Williams, Direktur Eksekutif, DBM Consultants & Lucas Carreras, Direktur Eksekutif, Media Nielsen | November 2021

Tidak ada yang siap dengan apa yang telah dialami dunia selama 18 bulan terakhir. Secara global, pandemi ini masih jauh dari selesai dan terus memengaruhi sebagian besar kehidupan kita sehari-hari. Mengingat dampaknya, efek riak, yang sebagian besar bersifat ekonomi dan keuangan, akan terasa selama bertahun-tahun yang akan datang. 

Bahkan setelah hidup dengan COVID-19 selama hampir dua tahun, gangguan yang meluas terus mengubah situasi keuangan konsumen Australia, yang telah mengakibatkan pergeseran besar dalam perilaku belanja di seluruh negeri. Selain apa yang konsumen beli dan di mana mereka membelanjakan uang mereka, konsumen juga melakukan pendekatan terhadap preferensi pembayaran mereka secara berbeda dari yang mereka lakukan sebelum pandemi. 

Karena tekanan keuangan dan kekhawatiran akan suku bunga yang tinggi di tengah ketidakpastian ekonomi, lebih dari 1 juta warga Australia telah membatalkan kredit mereka selama setahun terakhir. Namun, mereka tidak melakukannya tanpa memiliki alternatif yang menarik. Khususnya, daya tarik sistem pembayaran digital yang menawarkan cicilan pembayaran tanpa bunga telah memicu minat dan adopsi di saat banyak konsumen berfokus pada penghematan dan mencari penawaran yang lebih praktis dari penyedia layanan keuangan mereka. 

Layanan beli sekarang, bayar nanti bukanlah opsi keuangan baru bagi konsumen, tetapi daya tariknya di kalangan warga Australia telah meningkat sejak memasuki pasar pada tahun 2015. Peningkatan tersebut kemudian meningkat secara signifikan ketika dampak pandemi mulai terasa, didukung oleh fleksibilitas dan kenyamanan opsi rencana pembayaran bebas bunga - sebuah alternatif yang sangat berbeda dari kartu kredit tradisional. 

Di lapangan, adopsi selama setahun terakhir telah meningkat dengan cepat, seperti yang dilaporkan oleh Reserve Bank of Australia pada bulan Maret 2020 bahwa nilai transaksi beli sekarang, bayar nanti telah meningkat sebesar 55%. Dalam survei nasionalnya, konsultan riset Australia DBM Atlas melaporkan pada Juni 2021 bahwa sekitar 14% orang dewasa Australia telah melakukan pembelian menggunakan layanan beli sekarang, bayar nanti dalam empat minggu terakhir - naik dari 11% setahun sebelumnya.

Meskipun orang dewasa dari segala usia menggunakan layanan beli sekarang, bayar nanti, konsumen yang lebih muda mendorong sebagian besar pertumbuhan - dan akan terus melakukannya di masa depan. Penelitian Nielsen menunjukkan bahwa hampir dua pertiga warga Australia yang telah menggunakan metode pembayaran beli sekarang, bayar nanti berusia 18-44 tahun.

Berbagai sektor telah diuntungkan dari peningkatan adopsi layanan pembayaran ini, tetapi sisi positifnya bagi peritel pakaian, fesyen, ponsel, dan tablet sangat cerah, terutama jika Anda mempertimbangkan dampak pandemi terhadap tren belanja yang tidak terlalu penting. Penelitian dari Nielsen dan DBM Atlas telah menemukan bahwa layanan pembayaran ini telah membuka pintu bagi generasi konsumen baru, sekaligus meningkatkan potensi penjualan baik secara online maupun di dalam toko dengan basis pembeli yang lebih luas. Di beberapa kategori ritel, adopsi ini telah menghasilkan ukuran keranjang belanja yang lebih besar dan bahkan mendorong konsumen untuk membelanjakan lebih banyak dari yang mereka inginkan.

Dengan konektivitas dan keterlibatan online yang jauh di atas normal selama sebagian besar tahun 2020, Nielsen memperkirakan bahwa pergeseran pola belanja akan tetap ada saat konsumen mulai melanjutkan beberapa-atau semua-aktivitas sebelum pandemi.

Wawasan tambahan mengenai pertumbuhan layanan beli sekarang, bayar nanti tersedia dalam laporan gabungan Nielsen-DBM Atlas yang baru. Informasi tambahan tentang laporan dan opsi pembelian dapat ditemukan di sini.

Metodologi

PENELITIAN NIELSEN & METODOLOGI DBM ATLAS

Nielsen telah mengintegrasikan DBM Atlas yang telah memenangkan penghargaan - program penelitian terbesar di Australia yang didedikasikan untuk layanan keuangan dengan Nielsen's Consumer & Media View (CMV).

DBM Atlas + Media Profiler menyediakan dataset segmentasi dan profil yang secara khusus dikembangkan untuk kategori perbankan, asuransi, dan wealth management. 

DBM Atlas + Media Profiler menawarkan ribuan variabel sikap, media, dan perilaku untuk pemahaman konsumen yang mendalam - termasuk cara terbaik untuk menjangkau dan melibatkan audiens utama.

  • 93.000 responden
  • CMV: 100% Online; Di lapangan 48 minggu dalam setahun
  • Atlas DBM: RDD telepon rumah / seluler dan panel online; Penyelesaian online terus menerus, setiap hari
  • 14+ Nasional
  • Hasil yang dibobot menggunakan ABS untuk secara akurat mencerminkan populasi Australia (000-an)

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa