Pusat Berita > Perusahaan

Pengukuran di Dunia Digital: Apa yang Perlu Diketahui Pemasar

1 menit dibaca | Maret 2017
 

Dengan total pengeluaran untuk iklan digital di AS yang melampaui pengeluaran untuk iklan TV pada tahun 2016, pengawasan terhadap pasar yang sedang berkembang ini semakin meningkat. Berita utama baru-baru ini telah menyoroti kekhawatiran para pemasar senior tentang apakah digital dapat memenuhi janji kampanye iklan.

Karena pengiklan CPG besar menyerukan transparansi yang lebih besar dalam rantai pasokan digital, percakapan di media dan di pasar telah berfokus pada keterlihatan dan akuntabilitas. Menanggapi kekhawatiran ini, beberapa penerbit digital terbesar telah setuju untuk diaudit oleh badan industri tertentu.

Bagi Nielsen, pembicaraan seputar periklanan digital memperkuat kebutuhan akan pengukuran pihak ketiga yang sebenarnya di seluruh platform. Meskipun kami mendukung seruan untuk akuntabilitas yang lebih besar, diskusi baru-baru ini telah melewatkan beberapa poin penting. Untuk bertransaksi dengan percaya diri, pembeli dan penjual membutuhkan lebih dari sekadar keterlihatan dan akreditasi individu-industri ini membutuhkan pengukuran pihak ketiga yang benar-benar independen yang memberikan pandangan tepercaya di seluruh lanskap media.

Eric Solomon, SVP, Product Leadership di Nielsen, baru-baru ini duduk bersama untuk mendiskusikan pentingnya pencapaian belanja iklan digital tahun lalu dan apa yang perlu diketahui oleh para pemasar dalam mengukur efektivitas iklan digital. Dia berbagi pemikirannya tentang transparansi dan akuntabilitas, dan tiga area utama yang menurut Nielsen perlu menjadi fokus para pemasar:

  1. Apa arti pengukuran keterlihatan dan audiens
  2. Perbedaan antara akreditasi dan independensi
  3. Keseimbangan antara media digital dan tradisional