Loncat ke konten
Pusat Berita > Tanggung Jawab dan Keberlanjutan

Nielsen Memenuhi Target Tahun 2020 untuk Memastikan Nol Persen Sampah Elektronik Global Dibuang ke Tempat Pembuangan Akhir

3 menit dibaca | September 2020

Kami dengan senang hati menyampaikan bahwa Nielsen mengalihkan 100% peralatan teknologi informasi kami dari tempat pembuangan akhir untuk pengelolaan akhir masa pakainya agar dapat didaur ulang, diperbaharui, atau digunakan kembali. Melalui penilaian materialitas non-finansial Nielsen, kami tahu bahwa mengatasi perubahan iklim dan mengurangi dampak etika, sosial, dan lingkungan dari rantai nilai kami merupakan masalah mendasar untuk beroperasi sebagai perusahaan yang bertanggung jawab. Sebagai bagian dari dampak tersebut, pengelolaan limbah merupakan salah satu area bisnis yang paling penting di mana kami dapat memberikan dampak yang relevan dan mendorong strategi lingkungan hidup kami ke depan.

"Kami bangga telah memenuhi komitmen kami di tahun 2020 untuk memastikan pengelolaan limbah elektronik yang bijaksana dan bertanggung jawab," kata Yamini Dixit, Direktur Tanggung Jawab dan Keberlanjutan Global Nielsen. "Kami memahami potensi limbah elektronik sebagai polutan beracun dan dampaknya terhadap lingkungan dan kesehatan kita, dan kami menganggap serius peran Nielsen dalam siklus hidupnya. Dari konsumsi hingga pembuangan, kami berupaya mendorong efisiensi yang akan membantu meminimalkan jejak limbah global dan efek negatifnya." 

Pada tahun 2016, kami mulai membuat peta jalan untuk mendefinisikan dan mengukur aliran limbah Nielsen yang berbeda, dan kami menetapkan bahwa limbah elektronik (e-waste) merupakan kontributor yang signifikan terhadap jejak limbah bisnis secara keseluruhan. Hasilnya, pada tahun 2017, kami menetapkan indikator kinerja utama untuk Nielsen guna memastikan bahwa tidak ada limbah elektronik global kami yang akan dikirim ke tempat pembuangan sampah pada akhir tahun 2020. 

Ketika Nielsen menetapkan tujuannya, upaya uji tuntas dimulai oleh tim infrastruktur kami untuk menilai semua barang elektronik yang dikelola oleh Nielsen, sehingga kami memiliki pemahaman yang jelas mengenai proses penggunaan dan pembuangan. Portofolio global Nielsen dari vendor pengelolaan limbah elektronik kemudian diperiksa berdasarkan kriteria ekonomi dan lingkungan tertentu untuk mengevaluasi proses mereka saat ini dan kesenjangan persyaratan. "Tim infrastruktur global Nielsen memprakarsai upaya ini untuk memastikan bahwa kami terus melakukan peran kami dalam menemukan efisiensi lingkungan dalam proses kami," kata Leah Morris, Manajer Senior, Teknologi di Nielsen. "Cara yang kami pilih untuk melakukannya adalah dengan memastikan bahwa kami memiliki visibilitas ke setiap perangkat elektronik di semua negara tempat kami beroperasi, sehingga kami dapat memenuhi tujuan Nielsen."

Dengan menggunakan informasi dari penilaian ini, Nielsen mengambil keputusan untuk mengubah portofolio vendor saat ini dan hanya berkolaborasi dengan vendor yang mendukung tujuan kami untuk membuang limbah elektronik secara bertanggung jawab. Pada tahun 2019, kami telah mengidentifikasi dan bergabung dengan tiga vendor utama yang memastikan bahwa semua limbah elektronik dari Nielsen digunakan kembali atau didaur ulang. Nielsen juga mempertahankan vendor sekunder di tempat-tempat di mana vendor global tidak dapat beroperasi. Kurang dari 3% portofolio limbah elektronik Nielsen berada di area ini, dan kami terus mewajibkan 100% perangkat kami untuk dibuang secara bertanggung jawab.

Ini merupakan upaya kolaboratif dan kemenangan di seluruh fungsi Nielsen, dengan tujuan terpadu untuk mendorong perubahan berkelanjutan di seluruh rantai nilai kami. Visi Nielsen untuk masa depan adalah tidak ada toleransi terhadap penambahan sampah ke tempat pembuangan akhir, dan memastikan bahwa kami membangun proses dan kemitraan yang menjunjung tinggi komitmen kami untuk menjadi warga negara yang bertanggung jawab.