Penilaian area masalah utama Nielsen ESG

Sebagai bagian dari tujuan Nielsen untuk mendukung masa depan media yang lebih baik bagi semua orang, kami berusaha setiap hari untuk melibatkan karyawan, proses, data, dan teknologi untuk menjadikan Nielsen perusahaan yang lebih bertanggung jawab dan memungkinkan dunia yang lebih adil, di mana semua orang dilibatkan dan semua orang diperhitungkan. Untuk terus mengembangkan strategi dan pelaporan lingkungan, sosial, dan tata kelola (LST) Nielsen, pada akhir tahun 2021, kami melibatkan para pemangku kepentingan untuk membuat penilaian isu-isu utama LST Nielsen yang keempat. Upaya ini dilakukan mengingat perubahan jejak bisnis dan fokus kami pada industri media, menyusul selesainya penjualan Nielsen Global Connect yang telah diumumkan sebelumnya kepada afiliasi Advent International Corporation pada tanggal 5 Maret 2021.

Tujuan dari penilaian ini adalah untuk mengidentifikasi dan menjelaskan isu-isu atau topik-topik ESG yang paling relevan bagi Nielsen dan para pemangku kepentingannya untuk menginformasikan strategi dan perencanaan ESG internal Nielsen, upaya pelaporan dan transparansi kami, dan komunikasi kami yang sedang berlangsung tentang komitmen ESG kami secara keseluruhan. Kami menggunakan penilaian isu-isu ESG berkala ini, bersama dengan mekanisme umpan balik lainnya yang sedang berlangsung di seluruh bisnis kami, untuk secara proaktif mendengarkan para pemangku kepentingan dan lebih memahami kemampuan Nielsen untuk secara langsung dan tidak langsung menciptakan nilai melalui bisnis kami dan di masyarakat, hari ini dan di masa depan.

Hasil penilaian ini mengidentifikasi berbagai isu yang mencakup seluruh aspek bisnis, operasi, dan penciptaan nilai melalui hubungan dengan klien dan industri, karyawan, serta masyarakat. Tanggung jawab untuk memenuhi komitmen utama ESG kami dipikul bersama oleh semua tim fungsional dan pimpinan di seluruh bisnis global kami.

Metodologi

Langkah pertama dari penilaian ini adalah mengidentifikasi berbagai isu, dampak, risiko, dan peluang LST yang mungkin penting bagi Nielsen dan para pemangku kepentingan kami. 

Untuk melakukannya, kami membangun masukan dan penelitian dari penilaian sebelumnya dan mewawancarai 26 pemangku kepentingan internal dan eksternal, melakukan survei karyawan, serta meninjau berbagai dokumen dan laporan publik yang mewakili beragam perspektif Nielsen dan pemangku kepentingan.

Setelah mengidentifikasi lusinan isu, dampak, risiko, dan peluang yang mungkin penting bagi Nielsen, kami memprioritaskannya untuk mengembangkan serangkaian topik yang lebih terfokus dan ringkas untuk menginformasikan strategi dan pelaporan LST kami. Sebagai bagian dari proses ini, kami menata ulang, dan dalam beberapa kasus, mendefinisikan ulang, topik-topik agar lebih mencerminkan pemahaman kami tentang pandangan pemangku kepentingan internal dan eksternal tentang isu-isu tersebut dan tingkat kepentingannya.

Berdasarkan faktor-faktor seperti frekuensi penyebutan dan masukan dari pemangku kepentingan lainnya, kami memberikan skor untuk mencerminkan tingkat kepentingan dari setiap masalah yang teridentifikasi. Hal ini memberikan peringkat tingkat tinggi terhadap klaster masalah, dengan mempertimbangkan kepentingan bagi pemangku kepentingan eksternal dan bisnis Nielsen.

Setelah menyusun prioritas masalah awal, kami meninjau dan memvalidasi hasilnya secara internal di Nielsen dan dengan tim konsultan ESG eksternal kami, serta melakukan revisi sesuai kebutuhan. Sumber-sumber yang dikonsultasikan sebagai bagian dari proses penelitian kami termasuk umpan balik dari para penilai/pemeringkat ESG, pemindaian media tradisional dan media sosial, dokumen-dokumen perusahaan Nielsen yang sudah ada, serta laporan-laporan penelitian kontekstual mengenai isu-isu industri dan global.

Pemangku kepentingan yang dipertimbangkan sebagai bagian dari penilaian ini termasuk:
● Karyawan dan pimpinan perusahaan
● Klien
● Kelompok perdagangan industri dan pihak yang berpengaruh
● Regulator dan pembuat kebijakan
● Organisasi masyarakat dan organisasi nirlaba
● Investor
● Pemasok dan mitra bisnis strategis

Karena sifat industri media yang luas di mana Nielsen beroperasi, dan krisis iklim yang semakin mendesak yang mempengaruhi semua industri, kami juga melihat melampaui perspektif pemangku kepentingan tradisional yang lebih terfokus untuk mempertimbangkan isu-isu sistemik yang lebih luas. Hal ini mencakup potensi dampak sosial dan lingkungan terhadap ekosistem alam, masyarakat luas, dan generasi mendatang.

Temuan ringkasan

Serupa dengan penilaian isu-isu utama terbaru kami yang diterbitkan pada tahun 2019, kami telah mengelompokkan topik-topik penting ke dalam enam kelompok isu (dirinci di bawah ini). Kelompok-kelompok ini saling terkait, dan beberapa di antaranya memiliki subtopik yang tumpang tindih. Penilaian kami tidak menemukan topik-topik penting yang sepenuhnya baru. Namun, kami melihat adanya pergeseran dalam perspektif terhadap isu-isu yang ada. 

Temuan-temuan penting meliputi: 

  • Meningkatnya kesadaran dan kepedulian terhadap penggunaan data, integritas media, dan pengaruh sektor swasta-termasuk oleh Nielsen, serta banyak perusahaan lain-serta
    konsumsi berlebihan dan topik-topik lain yang berhubungan dengan ekonomi dan keberlanjutan.
  • Meningkatnya penekanan-dan perspektif yang berbeda-pada model bisnis Nielsen serta risiko dan peluang yang dihadirkannya terkait dengan ketegangan antara perolehan pendapatan dan perlindungan konsumen.
  • Meningkatnya perdebatan seputar peran Nielsen sebagai pengamat netraldalam lanskap media yang semakin
    terfragmentasi dan penuh perdebatan.
  • Perhatian yang lebih besar dan lebih mendesak terkait isu-isu LST yang menjadi perhatian utama, seperti
    konsekuensi perubahan iklim, serta tantangan yang berkaitan dengan keragaman, kesetaraan, dan inklusi (DE&I).

Temuan-temuan dan isu-isu utama ESG yang dihasilkan mencerminkan penelitian dan analisis pemangku kepentingan pada saat penilaian dilakukan pada akhir tahun 2021. Seiring dengan terus berkembangnya masukan dari bisnis dan pemangku kepentingan, isu-isu dan area fokus ESG kami mungkin akan diperbarui.

Klaster isu-isu utama ESG

Kepercayaan masyarakat terhadap media

Kepercayaan masyarakat terhadap media mencakup dampak sosial yang diciptakan atau diperkuat oleh media dan ekosistem periklanan. Hal ini mencakup isu-isu seperti privasi data konsumen dan penargetan iklan; kebebasan berpendapat dan norma-norma demokrasi; informasi yang salah atau konten yang tidak etis
penyedia konten; dan pengaruh terhadap pembentukan identitas dan persepsi sosial, terutama karena hal ini mempengaruhi kelompok-kelompok yang terpinggirkan dan/atau memicu polarisasi dan hasil sosial negatif lainnya.


Sebagai penyedia pengukuran standar industri, Nielsen memainkan peran sentral dan berpengaruh dalam keseluruhan rantai nilai di industri media dan periklanan.

Ekosistem media yang semakin terfragmentasi menjadi medan pertempuran
baru untuk keyakinan politik, perang budaya dan kebenaran itu sendiri. Pengiklan dan platform media (baik yang baru maupun tradisional) menghadapi tekanan yang semakin meningkat dari konsumen dan regulator untuk membuat konten yang bertanggung jawab, inklusif, dan representatif. Harapan ini dapat meluas ke operasi yang lebih netral di ruang angkasa, seperti Nielsen, di masa depan.

Selain itu, mendapatkan dan mempertahankan kepercayaan konsumen adalah inti dari misi
Nielsen untuk mengukur semua audiens.

Perubahan iklim
dan lingkungan

Klaster ini terdiri dari perubahan iklim yang disebabkan oleh emisi CO 2 dan faktor lingkungan lainnya. Klaster ini berkaitan dengan dampak terhadap Nielsen dan dampak Nielsen terhadap para pemangku kepentingan yang terkait dengan isu-isu tersebut melalui
perannya di media dan operasi, produk, dan layanannya.

Perubahan iklim mempengaruhi setiap wilayah dan sebagian besar industri. Hal ini berdampak pada kebutuhan dan pola perilaku konsumen, serta kebutuhan klien Nielsen. Hal ini juga relevan dengan pendekatan Nielsen terhadap area keberlanjutan operasional seperti pengelolaan limbah dan pengelolaan energi. Meskipun penggunaan air dan kehutanan berkelanjutan tidak begitu signifikan pada saat ini dalam hal operasi langsung Nielsen, namun hal tersebut diakui sebagai masalah sosial yang memengaruhi karyawan, pemasok, dan pemangku kepentingan lainnya di seluruh dunia.

Seperti halnya Nielsen yang memanfaatkan peluang untuk menggunakan data dan layanannya untuk memberikan pengaruh positif terhadap DE&I, ada peluang untuk mempertimbangkan bagaimana data dapat digunakan untuk memungkinkan perilaku konsumen yang lebih berkelanjutan dan tidak terlalu berbahaya terkait dengan perubahan iklim dan dampak lingkungan.


Ekosistem media yang adil dan
berfungsi dengan baik

Ekosistem media yang adil dan berfungsi dengan baik mencakup dampak dan aktivitas Nielsen serta produsen, distributor, dan pengiklan media, dan bagaimana mereka memengaruhi dan mendukung industri media yang sehat; hal ini berkaitan dengan pengukuran audiens yang objektif, akurat, dan inklusif, serta implikasi ekonomi dari pemeringkatan Nielsen.

Pergeseran dari platform konten online yang didukung iklan menjadi platform konten online yang didukung pelanggan menghadirkan tantangan dan peluang bagi Nielsen. Banyak konsumen telah mengurangi paparan mereka terhadap iklan di media, dan platform pelanggan seperti Netflix telah menolak pengukuran oleh Nielsen. Namun, para pemasar tetap ingin menggunakan produk Nielsen untuk memastikan iklan mereka ditempatkan di samping konten yang etis atau tidak kontroversial di tengah era pemirsa yang tersebar.

Pijakan Nielsen sebagai mata uang pilihan di Amerika Serikat, dan pemimpin global di seluruh dunia, dapat ditantang oleh perubahan kebiasaan konsumsi media, dan oleh para pesaing yang beroperasi dengan lebih sedikit ketelitian dan/atau tidak beroperasi di bawah kompleksitas audit dan akreditasi eksternal. Perusahaan media baru yang melaporkan metrik mereka sendiri kepada pembeli iklan juga dapat membatasi kemampuan Nielsen untuk menyediakan metrik independen berdasarkan model yang ada saat ini, dan hal ini semakin mempengaruhi perubahan pada keseluruhan fungsi ekosistem media. Terdapat implikasi jangka panjang bagi perusahaan jika produk dan sistem pengukuran media kami tidak tetap relevan dengan pergeseran tuntutan platform media dan pengiklan.

Inklusi sosial

Inklusi sosial mencakup pendekatan Nielsen terhadap DE&I dalam bisnisnya melalui perekrutan, retensi, dan keterlibatan, serta pengaruh perusahaan terhadap konten media dan periklanan yang inklusif, bertanggung jawab, dan mewakili masyarakat.

Media sangat erat kaitannya dengan budaya, pembentukan identitas, dan keharmonisan sosial. Sebagai pemimpin dalam pemeringkatan media, Nielsen memiliki peran yang berpengaruh dalam jenis konten yang dibuat, dan oleh siapa.

Kemampuan Nielsen untuk mengkalibrasi dataset besar dengan data demografis dan panel yang representatif merupakan pembeda strategis yang memiliki manfaat finansial dan reputasi yang positif.

Budaya DE&I yang kuat dan tenaga kerja (di semua tingkatan) yang mewakili masyarakat membantu perusahaan menarik dan mempertahankan talenta terbaik, menciptakan produk yang lebih inovatif, dan mendapatkan manfaat reputasi.

Peringkat Nielsen, dan portofolio produknya seperti Gracenote, juga dapat memungkinkan produsen konten dan pengiklan untuk berinvestasi lebih banyak pada komunitas yang kurang terwakili, membantu perusahaan untuk memenuhi permintaan konsumen dan industri yang terus berubah dengan lebih baik.

Sumber daya manusia
manajemen

Manajemen sumber daya manusia mencakup dampak operasi dan budaya Nielsen terhadap karyawan, kontraktor, dan pemasoknya, termasuk penarikan dan retensi karyawan; kesehatan dan keselamatan karyawan; respons COVID; DE&I, dan kesetaraan gaji.

Seperti kebanyakan perusahaan jasa profesional, karyawan Nielsen sangat penting bagi bisnis. Kemampuan Nielsen untuk menarik dan mempertahankan tenaga kerja yang beragam dan terlibat di semua tingkatan sangat penting bagi kesuksesan perusahaan dan merupakan masalah yang semakin penting bagi para pemangku kepentingan internal, serta investor.

Restrukturisasi perusahaan sehubungan dengan penjualan NielsenIQ kepada afiliasi Advent International Corporation telah menciptakan tekanan tambahan bagi banyak karyawan karena mereka terus menavigasi perubahan internal ini bersamaan dengan pandemi yang sedang berlangsung.

Tekanan yang terus berlanjut akibat COVID-19, serta pergeseran norma-norma sosial tentang bagaimana orang berinteraksi satu sama lain, menghadirkan tantangan dan risiko tambahan bagi karyawan Nielsen, terutama staf lapangan yang sangat penting untuk mewujudkan pembeda strategis perusahaan.

Tata kelola
etika dan
bisnis
integritas

Klaster ini mencakup dampak internal dan eksternal dari tata kelola dan pendekatan Nielsen terhadap integritas bisnis, termasuk keterlibatan kebijakan publik dalam isu-isu sosial, keamanan dan transparansi data, kepatuhan terhadap peraturan yang terus berubah, serta memenuhi ekspektasi konsumen terkait privasi di tengah perubahan norma-norma industri.

Kepercayaan dan etika adalah landasan bisnis Nielsen. Perusahaan ini telah membangun reputasinya sebagai pihak yang netral dan tepercaya. Kegagalan dalam memenuhi janji tersebut-apakah melalui ketergantungan yang berlebihan pada sumber-sumber data besar yang baru, kurangnya transparansi, atau ketidakmampuan untuk mengumpulkan sampel yang representatif dari populasi-membawa risiko bagi bisnis dan reputasi Nielsen.

Karena ekonomi digital terus berkembang pesat dalam hal relevansi di seluruh dunia, ada tekanan yang semakin besar pada perusahaan seperti Nielsen untuk bergerak lebih cepat dan tanpa terlalu ketat untuk memenuhi ekspektasi para pemasar dan produser konten.

Masalah integritas dan tata kelola menjadi lebih kuat dan lebih rumit dalam konteks internasional. Nielsen juga beroperasi di beberapa negara yang memiliki peringkat tinggi dalam ukuran korupsi global.

Untuk penilaian masalah ESG sebelumnya, silakan kunjungi tautan di bawah ini:

Pernyataan berwawasan ke depan

Komunikasi ini mencakup informasi yang dapat dianggap sebagai pernyataan berwawasan ke depan yang dibuat sesuai dengan ketentuan safe harbor dalam Private Securities Litigation Reform Act of 1995. Pernyataan-pernyataan ini termasuk yang berkaitan dengan Nielsen ONE" serta pernyataan-pernyataan yang dapat diidentifikasi dengan kata-kata seperti "akan", "bermaksud", "mengharapkan", "mengantisipasi", "harus", "dapat", dan ungkapan-ungkapan serupa. Pernyataan-pernyataan ini tunduk pada risiko dan ketidakpastian, dan hasil serta peristiwa aktual dapat berbeda secara material dari apa yang diharapkan saat ini, termasuk mengenai Nielsen ONE. Faktor-faktor yang menyebabkan hal tersebut dapat mencakup, namun tidak terbatas pada, risiko yang terkait dengan konflik Ukraina atau pandemi COVID-19 terhadap ekonomi global dan pasar keuangan, ketidakpastian yang terkait dengan dampak konflik Ukraina atau pandemi COVID-19 terhadap bisnis Nielsen, kegagalan strategi bisnis Nielsen yang baru dalam mencapai tujuan-tujuan Nielsen, kondisi ekonomi di pasar-pasar di mana Nielsen terlibat, dampak dari tindakan dan perilaku pelanggan, pemasok, dan pesaing, perkembangan teknologi, serta aturan dan proses hukum dan peraturan yang memengaruhi bisnis Nielsen dan faktor-faktor risiko spesifik lainnya yang diuraikan dalam pengajuan keterbukaan informasi dan materi Nielsen, yang dapat Anda temukan di http://www.nielsen.com/investors, seperti laporan 10-K, 10-Q, dan 8-K yang telah diajukan ke Komisi Sekuritas dan Bursa. Silakan baca dokumen-dokumen tersebut untuk pemahaman yang lebih lengkap mengenai risiko dan ketidakpastian ini. Daftar faktor ini tidak dimaksudkan untuk menjadi lengkap. Pernyataan-pernyataan berwawasan ke depan tersebut hanya berlaku pada tanggal materi-materi ini, dan Nielsen tidak berkewajiban untuk memperbarui pernyataan berwawasan ke depan baik secara tertulis maupun lisan yang dibuat oleh Nielsen atau atas nama Nielsen sebagai hasil dari informasi baru, kejadian di masa depan atau faktor-faktor lain, kecuali sebagaimana diwajibkan oleh hukum.