Lewati ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Tentang seni periklanan yang efektif

3 menit membaca | Szűcs-Villányi Ágnes – osztályvezető, Nielsen | Januari 2016

Kreativitas mendorong belanja

Rata-rata, kampanye iklan TV mendorong penjualan eceran suatu merek hingga dua puluh persen. Kampanye yang lebih sukses, di sisi lain, dapat meningkatkan lalu lintas hingga tiga setengah kali lipat. Antara lain, hal ini diungkapkan oleh pemeriksaan bauran pemasaran Nielsen.

Ditemukan juga bahwa iklan televisi berkontribusi sekitar 50 persen terhadap overselling produk bermerek.

"Sebuah merek berkinerja terbaik"

Semua ini terungkap dalam sebuah artikel di jurnal Amerika Harvard Business Review. Dinyatakan bahwa ketika datang ke kunci keberhasilan periklanan, semua orang mengutip mantra direktur kreatif dari salah satu agen periklanan internasional utama; bahwa "tidak ada yang lebih efektif daripada iklan kreatif yang mudah diingat dan diingat. Itu berlangsung lama, bekerja dengan lebih sedikit media dan dengan cepat membangun kamp untuk pecinta merek ".

Sebaliknya, dua penulis artikel, dua peneliti di University of Cologne, menunjukkan: "Di dunia pemasaran, kreativitas pada akhirnya harus diubah menjadi penjualan. Oleh karena itu, pertanyaan yang paling penting adalah apakah kampanye iklan cukup efektif bagi suatu merek untuk bekerja sebaik mungkin ".

Mereka melipatgandakan omset mereka

Nielsen menemukan jawaban dengan menganalisis kampanye iklan TV dari seratus lima puluh produk FMCG: Omset setiap merek yang diiklankan meningkat 3,5 kali lipat untuk setiap kampanye kelima yang diperiksa, dibandingkan dengan rata-rata 1,2 kali lipat.

Berdasarkan analisis, ditemukan bahwa kesuksesan luar biasa dapat dicapai melalui tiga faktor: pertama, kualitas konten, kedua, implementasi rencana, dan ketiga, pengeluaran optimal.

Bagaimana ketiga hal ini dapat dibawa ke tingkat yang optimal? "Di Nielsen, kami percaya struktur 'FTK' dapat memberikan solusi. Jika sebuah merek berfokus pada KONSUMEN, KONTEN, KONEKSI, kampanye berhasil dan iklannya bagus," kata studi Nielsen, yang menjelaskan hasil analisis. (Dalam bahasa Inggris, nama strukturnya adalah 3C, yaitu Konsumen, Konten, Konteks).

Akses penuh, tetapi tepatnya

Langkah pertama untuk iklan yang efektif adalah menjangkau konsumen secara efektif. Jadi selain pencapaian penuh, kita harus berusaha untuk mencapainya secara akurat.

Selama data pemirsa yang serius tersedia untuk TV, alat pengukuran untuk layar yang tersedia di Internet umumnya kurang kuat.

Namun, data pengukuran yang tepat sangat penting untuk kesuksesan. Pada saat yang sama, di beberapa negara, Nielsen Digital Ad Ratings memungkinkan pelaku pasar untuk memilih media yang sesuai yang, selain penayangan, informasi tentang audiens target tersedia.

Ingat saat Anda membeli

Kedua, konten iklan TV yang efektif perlu menarik perhatian pemirsa langsung dari lima hingga tujuh detik pertama karena risiko kehilangan konsumen adalah yang terbesar selama waktu itu.

"Jadi konsumen yang perlu terikat oleh konten dan kemudian mengaktifkan memori mereka pada saat pembelian," kata sebuah studi Nielsen. - "Dalam pengalaman kami, jelas bahwa berbagai elemen penting dari sebuah iklan memiliki efek mendalam pada memori. Misalnya, itu harus mempengaruhi lebih dari satu indera pada satu waktu; gerakan untuk membantu pemirsa melihat pemandangan itu; biarkan ada bidang visual sentral yang menarik perhatian maksimum pemirsa - yang semuanya meningkatkan dampak dari tempat iklan ".

Jika terkait dengan topik sebelumnya

Pilar ketiga untuk meningkatkan efektivitas iklan adalah konteksnya. Saat merancang kampanye iklan untuk suatu merek, konteks yang sesuai perlu dipertimbangkan. Karena setiap saat konsumen menanggapi stimulus atau konten, mereka dipenuhi dengan segala sesuatu yang sebelumnya telah memukul mereka:

"Jika konten iklan Anda terkait dengan topik yang sudah dirasakan oleh konsumen, Anda akan mendapatkan hasil yang lebih baik. Dan dalam hal ini, itu merangsang fungsi otak konsumen yang terkena dampak jauh lebih kuat, - analisis kami telah mengungkapkan ". Oleh karena itu, disarankan untuk memodelkan kampanye iklan terhadap FTK. Dengan struktur Konteks Konten Konsumen, uang yang diinvestasikan dalam kampanye iklan terbayar dengan lebih baik dan meningkatkan efisiensi pengeluaran Anda.

Diterbitkan di majalah Product Mix)

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa