02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Orang Afrika-Amerika Menggabungkan Tradisi dengan Pendekatan Multimedia dalam Berbelanja

4 menit dibaca | November 2016

Makanan adalah salah satu penghubung budaya yang paling penting bagi para pembeli Afrika-Amerika dari segala usia. Dan menjelang liburan, ini adalah waktu yang paling indah sepanjang tahun, terutama bagi pedagang grosir dan peritel yang ingin menarik perhatian para pembeli yang cerdas ini.

Seperti yang dijelaskan dalam laporan Young, Connected and Black dari Nielsen, tradisi budaya yang melibatkan makanan diwariskan dari generasi ke generasi dalam komunitas Afrika-Amerika. Resepnya mungkin bervariasi, tetapi ada beberapa bahan pokok yang masih tercermin dalam kebiasaan belanja orang Afrika-Amerika saat ini. Sebagai contoh, pembeli Afrika-Amerika membeli daging segar seperti daging babi, ayam, dan kalkun, serta sayuran seperti sayuran segar dan kubis dengan harga yang lebih tinggi daripada pembeli non-Afrika-Amerika. Milenial kulit hitam memiliki barang-barang serupa di keranjang belanja mereka, tetapi kegemaran mereka akan kacang hijau segar dan ayam segar merupakan hal yang menonjol dibandingkan dengan rekan-rekan mereka yang bukan keturunan Afrika-Amerika.

Selain itu, generasi Milenial Afrika-Amerika dan generasi kulit hitam yang lebih tua membeli lebih banyak bahan makanan "dari nol" dibandingkan orang non-Afrika-Amerika. Barang-barang yang populer termasuk mentega dan minyak; rempah-rempah, bumbu, dan ekstrak; gula dan pengganti gula; sirup dan molase; campuran kue dan daging beku yang belum dimasak, serta sayuran dan biji-bijian kering. Ini semua adalah barang-barang yang paling sering ditemukan dalam makanan yang disiapkan untuk meja makan selama liburan di rumah tangga Afrika-Amerika. Pada musim ini, para pedagang grosir dan peritel harus mempertimbangkan strategi yang menjembatani tradisi dengan pengalaman berbelanja di dalam toko, seperti menawarkan demo makanan siap saji secara langsung di dalam toko dan mempromosikan bahan makanan siap saji di seluruh toko.

MEMASAK DARI AWAL MEMANG PENTING, TETAPI KECEPATAN DAN EFISIENSI ADALAH KUNCINYA

Dalam hal memasak dan bersantap, Generasi Milenial Afrika-Amerika dan generasi kulit hitam yang lebih tua memiliki sentimen yang sangat mirip-dan tidak hanya selama liburan. Hampir tiga perempat dari kedua kelompok usia tersebut mengatakan bahwa dalam satu minggu, mereka sering memasak makanan. Kedua kelompok usia ini juga merencanakan makan malam mereka jauh-jauh hari dan suka memasak dengan bahan-bahan segar.

Ketika orang Afrika-Amerika tidak memasak makanan untuk liburan atau acara khusus, gaya hidup mereka sehari-hari memengaruhi kebiasaan memasak mereka. Orang Afrika-Amerika yang sibuk selalu bepergian dan mereka membutuhkan solusi makanan yang praktis. Lebih dari separuh kaum Milenial Afrika-Amerika setuju bahwa makan malam beku adalah alternatif yang nyaman untuk makanan cepat saji. Dan jika Anda mempertimbangkan bahwa 58% Milenial Afrika-Amerika mengatakan bahwa mereka sering menyantap makanan saat bepergian, tidak mengherankan jika 92% dari mereka mengatakan bahwa mereka telah mengunjungi restoran cepat saji dalam 30 hari terakhir-angka yang mencerminkan Milenial non-Afrika-Amerika (91%). Kebutuhan akan kecepatan dan kenyamanan ini menjelaskan mengapa orang Afrika-Amerika membeli daging, makanan laut, dan sayuran beku yang belum dimasak dengan harga yang lebih tinggi daripada orang non-Afrika-Amerika. Menggabungkan keinginan orang Afrika-Amerika akan makanan segar dan kebutuhan akan kecepatan, memberikan peluang bagi merek dan pedagang grosir untuk berinovasi dan mengembangkan produk baru dalam ruang makan sehat yang nyaman.

SALURAN BELANJA FREKUENSI TINGGI

Dalam hal frekuensi saluran belanja, Generasi Milenial Afrika-Amerika dan generasi yang lebih tua memiliki preferensi yang berbeda. Milenial kulit hitam menghabiskan 14% lebih banyak saat berbelanja dibandingkan generasi kulit hitam yang lebih tua, sementara konsumen kulit hitam yang lebih tua melakukan lebih banyak perjalanan, berbelanja 23% lebih sering dibandingkan rekan-rekan mereka yang lebih muda.

Kenyamanan dan harga sering kali mendominasi keputusan pembelian orang Afrika-Amerika secara keseluruhan, tetapi kaum Milenial kulit hitam lebih sering berbelanja di toko obat dan toko serba ada dibandingkan dengan total populasi AS. Secara kolektif, orang Afrika-Amerika sering melakukan perjalanan ke toko serba ada, pom bensin, pom bensin, dan toko dolar. Satu hal yang perlu diingat, ini mungkin tidak selalu tentang preferensi karena di banyak lingkungan Afrika-Amerika, ini adalah yang terdekat dan terkadang satu-satunya pilihan toko yang tersedia. Dan inilah sebagian alasan mengapa rak-rak di toko serba ada ini sering kali menyerupai lorong-lorong di toko kelontong tradisional dan peritel lainnya.

PENAWARAN YANG MELIMPAH - PENDEKATAN LINTAS PLATFORM

Semua orang menyukai penawaran yang bagus, tidak terkecuali orang Afrika-Amerika. Jadi, dalam hal menjangkau konsumen Afrika-Amerika, pendekatan lintas platform sangatlah penting. Orang Afrika-Amerika dari segala usia setuju bahwa iklan media yang menggunakan berbagai sumber memberi mereka informasi yang bermakna atau berguna. Namun, bahkan dengan pendekatan lintas platform, iklan di TV masih menjadi sumber informasi paling populer tentang penawaran di kalangan Generasi Milenial Afrika-Amerika dan generasi kulit hitam yang lebih tua. Persentase yang lebih besar dari konsumen kulit hitam yang lebih tua mengatakan bahwa iklan di media cetak seperti majalah dan surat kabar adalah sumber yang berguna untuk informasi penjualan, sementara iklan di ponsel, radio, dan internet lebih menonjol bagi Generasi Milenial Afrika-Amerika.

Harga merupakan faktor penting dalam keputusan pembelian banyak orang Afrika-Amerika. Lima puluh tiga persen mengatakan bahwa mereka dengan senang hati akan berganti merek dengan menggunakan kupon, dan 62% mengatakan bahwa mereka akan membeli merek toko atau label pribadi daripada produk bermerek yang biasa mereka beli saat ada diskon. Tujuh puluh persen setuju bahwa produk generik atau merek toko sama efektifnya dengan produk bermerek, yang merupakan pergeseran sikap dari apa yang ditemukan dalam survei Nielsen sebelumnya tentang orang Afrika-Amerika dan sikap loyalitas merek mereka. Merek harus memperhatikan realitas baru ini di mana pembeli Afrika-Amerika menyeimbangkan antara loyalitas dan harga dalam pertimbangan belanja mereka.

Meskipun penting, harga bukanlah satu-satunya faktor yang dipertimbangkan oleh pembeli Afrika-Amerika saat melakukan pembelian. Baik Milenial Afrika-Amerika maupun generasi kulit hitam yang lebih tua setuju pada tingkat yang lebih tinggi daripada total populasi mereka bahwa berbagai faktor lain sama pentingnya dalam kriteria keputusan belanja mereka, seperti dukungan selebriti, tren terbaru, pengaruh teman dan keluarga, dan citra merek. Generasi Milenial Kulit Hitam juga dapat menjadi pendukung dan pemberi pengaruh yang kuat terhadap merek, karena 45% setuju bahwa mereka suka membagikan pendapat mereka tentang produk dan layanan dengan memposting ulasan dan penilaian secara online - angka ini 24% lebih tinggi daripada total generasi Milenial AS.

Untuk wawasan tambahan, unduh laporan Young, Connected and Black dari Nielsen.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa