02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Menjelajahi Efek #BlackGirlMagic

4 menit dibaca | Oktober 2017

Konsumen Afrika-Amerika terus menjadi salah satu yang paling berpengaruh di AS dalam hal sosial dan digital. Wanita kulit hitam, khususnya, memiliki pengaruh yang unik terhadap budaya populer AS. Dan pengaruh itu memiliki nama: #BlackGirlMagic. Ini mencakup kekuatan unik yang dimiliki wanita kulit hitam di mana budaya, perdagangan, dan kesadaran bersinggungan.

Seri ketujuh dari Nielsen dalam Seri Intelijen Beragam tentang konsumen kulit hitam, Wanita Afrika-Amerika: Our Science, Her Magic, menggunakan wawasan kami untuk mengukur #BlackGirlMagic. Informasi ini penting untuk dipahami oleh para pemasar, karena wanita kulit hitam merupakan 52% dari populasi kulit hitam dan menguasai bagian terbesar dari daya beli tahunan masyarakat Afrika-Amerika yang mencapai $1,2 triliun. Faktanya, peningkatan daya beli masyarakat kulit hitam dapat ditelusuri sebagian dari peningkatan pencapaian pendidikan dan kewirausahaan wanita kulit hitam. Wanita kulit hitam hanya akan terus bertambah penting seiring dengan semakin beragamnya populasi secara keseluruhan. Jadi, ke mana perusahaan dapat menjangkau konsumen yang kuat ini? Setiap percakapan tentang menjangkau wanita kulit hitam dimulai di platform digital dan sosial.

PEMBUAT SELERA SOSIAL

Wanita kulit hitam adalah pemimpin, pencetus, dan pencipta tren dalam komunitas yang jenaka dan berpengaruh secara budaya yang dikenal sebagai Black Twitter. Faktanya, #BlackGirlMagic adalah sebuah gerakan yang berasal dari kelompok ini, yang dimulai sebagai cara untuk berbagi pencapaian dan contoh-contoh kecantikan dan kekuatan wanita kulit hitam. Karena usia mereka yang relatif muda, dengan usia rata-rata hanya 35,1 tahun, wanita kulit hitam melihat kehadiran online mereka sebagai perpanjangan dari diri mereka sendiri dan menggunakan platform ini dengan cara yang mencerminkan hal tersebut.

Wanita kulit hitam berusia 18 tahun ke atas 29% lebih mungkin menghabiskan tiga hingga empat jam di media sosial per hari dan 86% lebih mungkin menghabiskan lima jam atau lebih di media sosial per hari daripada wanita kulit putih non-Hispanik. Ketika mereka berada di situs-situs tersebut, wanita kulit hitam lebih cenderung mengatakan bahwa mereka menggunakannya untuk bertemu teman baru (21%), bertemu atau berjejaring dengan kontak profesional (17%), dan untuk menemukan orang-orang dengan minat yang sama (14%) daripada wanita kulit putih non-Hispanik. Namun, mungkin yang lebih penting bagi merek dan pemasar, wanita kulit hitam lebih cenderung mengatakan bahwa mereka menggunakan media sosial untuk menunjukkan dukungan terhadap perusahaan atau merek favorit mereka (25%) dan untuk mencari tahu tentang produk atau layanan (12%) daripada wanita kulit putih non-Hispanik. Perusahaan yang mampu menjalin hubungan yang berarti dengan wanita kulit hitam akan menuai manfaat dari memiliki pendukung merek yang cerdas secara sosial yang mendikte percakapan tentang produk mereka.

TELEVISI ADALAH RAJA

Meskipun wanita kulit hitam adalah pemimpin dalam media sosial, pemasar tidak dapat mengabaikan konsumsi mereka di platform media tradisional, seperti televisi. Wanita kulit hitam berusia 18 tahun ke atas menonton TV selama 51 jam dan 36 menit per minggu, dibandingkan dengan 36 jam dan 38 menit untuk wanita kulit putih non-Hispanik. Tingkat pemirsa yang tinggi ini telah menjadi keuntungan bagi beragam konten di jaringan siaran, kabel, dan kabel premium.

Masing-masing dari 20 acara teratas yang paling banyak ditonton oleh wanita kulit hitam menampilkan karakter utama kulit hitam atau pemeran yang didominasi kulit hitam, yang mengindikasikan bahwa konsumen ini tertarik pada selebriti kulit hitam dan karakter multidimensi warna. Acara teratas di antara wanita kulit hitam berusia 18 tahun ke atas adalah "Empire," dengan rata-rata 24% wanita kulit hitam menonton. Acara ini menampilkan pemeran yang didominasi orang kulit hitam dan aktor Afrika-Amerika dengan kekuatan bintang pemenang penghargaan sebagai pemeran utama.

"Empire" juga merupakan contoh kekuatan kecerdasan sosial wanita kulit hitam dalam keberhasilan program televisi ini. Ketika "Empire" ditayangkan, acara ini pasti menjadi tren di berbagai platform sosial, yang menggambarkan kekuatan "keajaiban" ini. Gebrakan sosial dapat mendorong pemirsa untuk menyimak saat acara tersebut ditayangkan dan mendorong penggemar untuk menonton acara tersebut secara langsung untuk berpartisipasi dalam percakapan sosial waktu nyata. Menurut Nielsen Social, "Empire" adalah acara dengan rating tertinggi kedua pada musim televisi 2016-2017 dan menghasilkan rata-rata 860.000 interaksi di Twitter dan Facebook setiap episode baru. Jelas, wanita kulit hitam adalah pendorong penting dari konten di televisi, dan merancang program yang menarik bagi audiens ini dapat meraup keuntungan pemirsa melalui keterlibatan sosial organik.

INFLUENCER PEMBELIAN

#BlackGirlMagic juga meluas ke dalam pembelian barang-barang konsumen. Wanita kulit hitam senang berbagi pendapat dan preferensi mereka tentang produk dan melihat rekan-rekan mereka ketika ingin membuat keputusan pembelian. Pertukaran budaya ini merupakan bagian integral dari konsep Black Girl Magic. Setengah dari wanita kulit hitam mengatakan bahwa mereka sering meminta saran sebelum melakukan pembelian, yang mana 11% lebih tinggi daripada wanita kulit putih non-Hispanik. Sebaliknya, 43% wanita kulit hitam mengatakan bahwa mereka suka berbagi pendapat tentang produk dengan membagikan ulasan dan penilaian secara online. Merek yang mampu mendesain produk yang menarik bagi wanita kulit hitam dapat memperoleh manfaat dari kesediaan kelompok ini untuk memberikan rekomendasi ketika mereka menemukan produk yang mereka sukai.

Sorotan tambahan dari laporan tersebut meliputi:

  • Jumlah bisnis yang dimiliki oleh wanita kulit hitam meningkat 67% antara tahun 2007 dan 2012, dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan 27% untuk semua bisnis yang dimiliki oleh wanita.
  • Wanita kulit hitam menghabiskan 106% lebih banyak untuk rambut etnis dan alat bantu kecantikan daripada wanita kulit putih non-Hispanik.
  • Wanita kulit hitam 34% lebih mungkin dibandingkan wanita kulit putih non-Hispanik untuk mengatakan bahwa mereka secara teratur menghadiri kebaktian keagamaan.
  • Wanita Afrika-Amerika 12% lebih mungkin dibandingkan wanita kulit putih non-Hispanik untuk berbelanja di toko perhiasan, baik untuk kostum maupun perhiasan mewah.

Untuk wawasan lebih lanjut, unduh laporan Nielsen's African-American Women: Ilmu Pengetahuan Kita, Keajaibannya laporan.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa