02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Tindakan Penyeimbang: Dengan Lebih Banyak Waktu di Rumah, Hari Kerja dan Kebiasaan Bermedia Bergabung

6 menit dibaca | Agustus 2020

Dalam banyak hal yang belum disadari, pandemi virus corona baru (COVID-19) telah mengubah kehidupan sehari-hari hampir semua konsumen di seluruh dunia. Hal ini terutama berlaku bagi pekerja kantoran dengan pekerjaan tradisional sembilan hingga lima hari kerja, di mana pertemuan tatap muka menjadi standar dan aturan berpakaian membutuhkan sesuatu yang lebih formal daripada pakaian santai. Di Amerika Serikat, karantina di negara tersebut memaksa banyak orang untuk membawa kantor ke rumah, yang secara efektif mengaburkan batas antara pekerjaan, kehidupan, dan waktu luang. 

Lebih banyak waktu di rumah bagi konsumen berarti lebih banyak paparan terhadap beragam konten dan iklan yang tersedia di dunia yang semakin digital. Dan semakin lama orang Amerika bekerja dari rumah-terlepas dari apakah itu pilihan atau tidak-semakin besar kemungkinan kebiasaan media mereka yang baru-baru ini berkembang akan bertahan, yang pada akhirnya mengubah cara penerbit dan pengiklan dapat terlibat dengan audiens. Mungkinkah siang hari menjadi waktu utama yang baru? Masa depan di mana konsumen menghabiskan lebih banyak waktu di rumah memiliki implikasi lebih dari sekadar waktu yang lebih lama untuk menggunakan media secara umum; ini berarti lebih banyak peluang bagi bisnis dan komunitas lokal untuk tumbuh serta lebih banyak fokus yang harus diberikan oleh para pemasar kepada mereka. 

Menurut Laporan Total Audiens Nielsen: Edisi Bekerja dari Rumah, dua pertiga (66%) pekerja jarak jauh di Amerika Serikat dilaporkan telah mulai bekerja dari rumah sejak wabah virus corona, sebuah migrasi yang sangat masif ke dalam lingkungan kerja alternatif. Meskipun pengalaman bekerja dari rumah merupakan langkah keamanan yang ketat dengan sedikit waktu persiapan, responden tidak hanya beradaptasi tetapi juga dengan cepat merasa nyaman dengan cara baru untuk hidup dan bekerja (atau bekerja dan hidup). Beberapa bahkan terlihat berkembang dengan baik di lingkungan baru ini. 

Secara keseluruhan, konsumen baru yang bekerja dari rumah tampaknya dapat beradaptasi dengan mudah. Faktanya, hanya dua poin persentase yang memisahkan mereka yang bekerja dari rumah sebelum pandemi dan merasa cukup atau sangat terlibat saat bekerja (65%) dengan mereka yang merasakan hal yang sama tetapi mulai bekerja dari rumah selama pandemi (63%). Ketika melihat sentimen mereka terhadap pekerjaan jarak jauh, konsumen-yang terbiasa memilih berapa banyak konten yang akan ditonton, serta kapan dan di mana harus terhubung dengannya-sebagian besar mengatakan bahwa bekerja dari rumah memberikan mereka pilihan yang sama. Bisa memilih bagaimana dan di mana mereka bekerja memungkinkan mereka untuk mencapai keseimbangan kerja/kehidupan yang lebih baik. Hasilnya? Mereka telah merangkul teknologi virtual, serta komunitas dan bisnis lokal mereka

Dengan jadwal kerja yang lebih fleksibel, seperti apa konsumsi media? Jawaban: konsumsi media yang tidak terlalu terstruktur dan perpaduan antara bekerja dan bermain. 

Sebelum pandemi, jam-jam sibuk media biasanya terbatas pada saat sebelum karyawan masuk kerja dan setelah mereka pulang kerja, tergantung pada medianya. Dengan tidak adanya lagi perjalanan ke kantor dan tersedianya beragam platform pilihan mereka, bekerja dari rumah memberikan dua elemen penting bagi konsumen untuk meningkatkan konsumsi: waktu dan pilihan. Baik itu streaming konten video, mendengarkan podcast, atau menjelajahi media sosial, sebagian besar konsumen telah melaporkan bahwa mereka melakukan kegiatan tersebut selama jam kerja. Hal ini berarti lebih banyak peluang bagi para pembuat konten dan pengiklan untuk menjangkau pemirsa di luar jam tayang utama, serta potensi cara-cara baru yang kreatif untuk berinteraksi dengan konsumen. 

Fleksibilitas baru dalam konsumsi media ini semakin diperkuat oleh fakta bahwa konsumen memiliki lebih banyak platform digital untuk dipilih. Kita tahu bahwa secara keseluruhan, konsumen yang bekerja dari rumah telah merangkul teknologi yang memungkinkan mereka untuk bekerja secara efisien saat bekerja dari jarak jauh-tetapi bagaimana dengan teknologi untuk konsumsi konten?

Dibandingkan dengan mereka yang bekerja dari rumah sebelum pandemi, para pekerja jarak jauh baru memanfaatkan perangkat yang terhubung dengan TV dan platform digital dengan lebih tinggi. Mereka mendedikasikan lebih dari tujuh jam (atau 70% dari waktu yang dihabiskan dengan TV dan perangkat digital) untuk perangkat selain televisi linear. Dengan kata lain, pekerja jarak jauh baru tidak hanya merangkul kebebasan baru yang mereka miliki selama hari kerja; mereka juga memanfaatkan kebebasan memilih konten yang diberikan oleh platform media yang lebih dinamis. 

Menurut Survei Konsumen Pekerja Jarak Jauh Nielsen, 52% konsumen ingin dapat bekerja dari rumah di masa mendatang, sementara 25% ingin bekerja dari rumah secara eksklusif.

Menurut Survei Konsumen Pekerja Jarak Jauh Nielsen, 52% konsumen ingin dapat bekerja dari rumah di masa mendatang, sementara 25% ingin bekerja dari rumah secara eksklusif. Kemungkinan kerja jarak jauh yang permanen dan meluas dapat semakin mengukuhkan kebiasaan media yang telah diadopsi selama masa karantina. Tidak hanya itu, pengeluaran yang lebih besar sebagai akibat dari pemotongan biaya kehidupan kantor tradisional juga dapat muncul, sehingga iklan yang efektif untuk kehidupan kerja jarak jauh menjadi semakin penting. 

Sejumlah besar responden juga mengatakan bahwa mereka ingin diizinkan untuk bekerja dari jarak jauh dari lokasi yang mereka pilih, serta mempertahankan gaji mereka saat ini. Jika mereka diizinkan untuk melakukan keduanya, 69% responden mengatakan bahwa mereka akan membelanjakan lebih banyak uang untuk hal-hal yang bersifat diskresioner. Hal ini menjadi pertanda baik bagi bisnis lokal dan merek regional, khususnya jika mengingat bahwa konsumen yang bekerja dari jarak jauh melaporkan bahwa mereka cenderung membelanjakan uang mereka di lingkungan sekitar. Selain itu, area yang dianggap lebih terjangkau, menarik, dan kurang dikenal berpotensi menghadapi masuknya penduduk baru.

Tentu saja, sebenarnya bekerja dari rumah bergantung pada karyawan yang bekerja dan tidak melakukan streaming musim terbaru dari konten favorit mereka sepanjang hari. Namun, perusahaan harus tahu bahwa meskipun 72% pekerja jarak jauh baru menganggap diri mereka lebih atau sama produktifnya bekerja dari rumah daripada di kantor, 89% pekerja jarak jauh sebelum pandemi memiliki sentimen yang sama. 

Seiring dengan bertambahnya waktu para pekerja jarak jauh dan semakin baiknya penyesuaian diri mereka, dan jika pemberi kerja berupaya mengoptimalkan kehidupan di rumah, bekerja jarak jauh dapat menjadi solusi jangka panjang bagi karyawan, pemberi kerja, serta industri media dan periklanan.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa