Lewati ke konten
Wawasan > Media

Apakah Anda disetel ke pendengar muda?

2 menit baca | Saptorini Sunarya, Manajer Senior Layanan Klien, Singapura dan John Han, Manajer Layanan Klien, Singapura | Juli 2021

Selama dekade terakhir, penyiar radio telah membawa peningkatan konten ke saluran digital yang dimiliki untuk memberi pendengar kesempatan untuk melibatkan saluran baru. Dan hari ini, kami melihat bahwa penyiar yang telah mengadaptasi konten dan strategi platform mereka untuk memasukkan saluran digital menuai manfaat dari melibatkan audiens dari semua kelompok umur.

Pendengar Radio 

Radio tradisional tetap sangat populer di kalangan Baby Boomers, yang menghabiskan waktu paling banyak untuk mendengarkan setiap minggu. Sementara pendengar yang lebih muda (Gen X, Y dan Z) menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mendengarkan, mereka lebih mungkin daripada rekan-rekan mereka yang lebih tua untuk mendengarkan radio melalui sarana digital dalam sebulan terakhir. 

Mengingat keterlibatan mereka dengan aplikasi streaming, hampir sepertiga gen X dan Y menyetel ke stasiun radio lokal secara digital dalam sebulan terakhir. Faktanya, kedua kelompok ini terdiri dari 80% pendengar radio digital. Ini berarti bahwa untuk terlibat dengan audiens ini, radio digital memiliki peran penting untuk dimainkan dalam strategi konten penyiar radio.

Cara Melibatkan Pendengar yang Lebih Muda

Pengiklan terus melihat radio sebagai platform media yang berharga. Pada Q1 2021, belanja iklan (jeda komersial untuk acara Live/Broadcast) adalah S$48,4 juta, bangkit kembali dari pandemi di mana pada Q2 2020 pembelanjaan iklan adalah S$29,5 juta. Semakin banyaknya platform digital dan peluang konten memberi pengiklan cara baru untuk menjangkau dan terhubung dengan audiens yang lebih muda. 

Secara keseluruhan semua pendengar radio Singapura (berusia 15+) suka berbelanja, secara online! Sekitar setengahnya telah berbelanja online dalam sebulan terakhir. Mereka menyukai pakaian, pengiriman makanan, dan elektronik. Pada Q1 2021, Harvey Norman, Gain City, Courts, Cold Storage, Lazada dan Shopee adalah pembelanja iklan radio terbesar di antara pengecer. 

Namun ada perbedaan unik antara generasi pendengar radio yang lebih tua dan lebih muda. Media sosial merupakan wahana bagi penyiar radio untuk menjangkau pendengar yang lebih muda. Dua pertiga pendengar Gen Z mengklaim mengakses media sosial beberapa kali sehari dan lebih mungkin daripada generasi yang lebih tua untuk terlibat dengan halaman penggemar. Sebagai perbandingan hanya 23% Baby Boomers yang mengakses media sosial setiap hari. Ini meninggalkan banyak peluang untuk konten berbasis komunitas yang dapat dibagikan. Jelas tidak ada pendekatan 'satu ukuran cocok untuk semua' dalam hal pemasaran yang efektif.

Sekaranglah saatnya untuk mendengarkan audiens yang lebih muda ini dan mendengarkan apa yang mereka sukai.