Lewati ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Apa yang lama baru lagi: Bundel dapat membantu konsumen mengatasi peningkatan pilihan layanan streaming

4 menit membaca | Mungkin 2022

Sangat mudah untuk melihat bagaimana penonton bisa merasa kewalahan dengan kekayaan layanan streaming baru. Banyaknya layanan, pada kenyataannya, membuat banyak orang mengharapkan sesuatu yang pernah dicoba oleh banyak pemotong kabel untuk menjauh: konten yang dibundel.

Terlepas dari peningkatan penting dalam adopsi streaming, premis konten yang dibundel berakar pada sesuatu yang tidak pernah diinginkan audiens lebih dari yang mereka inginkan saat ini: kenyamanan. Seperti yang dirinci dalam laporan State of Play kami baru-baru ini, 64% pelanggan streaming mengatakan mereka berharap ada satu perusahaan yang memungkinkan mereka untuk memilih layanan streaming video sesedikit atau sebanyak yang mereka inginkan, "lebih seperti saluran."

Sementara lanskap TV saat ini jauh berbeda daripada ketika program multisaluran dimulai pada akhir 1940-an, konten video yang dibundel saat itu berakar pada ide yang sama: akses konten. Secara khusus, munculnya televisi multisaluran memberi pemirsa TV nasional akses ke berbagai pilihan program melalui satu langganan. Model itu tetap dominan sampai pemotongan kabel meningkat dengan datangnya Resesi Hebat, di mana pada saat itu rata-rata rumah tangga AS memiliki akses ke 189 saluran berbeda.

Terlepas dari banyaknya pilihan, rumah tangga TV hanya menyetel rata-rata 17 saluran. Itu, dikombinasikan dengan beban meningkatnya pengangguran di tengah resesi, membuat banyak rumah tangga tidak dapat membenarkan tagihan kabel bulanan yang rata-rata $71, yang mengakibatkan peningkatan pemotongan kabel. Tapi kenyamanan tidak pernah tidak disukai penonton. Itu baru saja berevolusi.  

Saat ini, 44% rumah tangga AS telah memotong kabelnya (yaitu, mereka tidak bergantung pada kabel atau satelit untuk konten TV mereka), tetapi biaya bukanlah faktor pendorong seperti dulu. Saat ini, semakin beragam layanan streaming over-the-top (OTT)—banyak yang memiliki penawaran unik mereka sendiri—membuat banyak pemirsa menambahkan ke opsi yang ada untuk menghindari FOMO. 

Saat ini, biaya tidak terlalu menjadi perhatian daripada pada tahun 2007-08, dan konsumen tertarik pada opsi streaming over-the-top (OTT) untuk pilihan konten—seringkali sebagai pelengkap layanan TV mereka yang ada. Faktanya, 36% pelanggan streaming1 mengatakan mereka akan menambahkan layanan baru sebagai biaya tambahan ketika dihadapkan dengan prospek konten yang hilang yang tersedia di layanan yang saat ini tidak dapat mereka akses. 12% lainnya mengatakan mereka lebih suka membatalkan langganan non-video sebelum tidak menambahkan layanan video baru.

Akan naif untuk mengatakan bahwa penonton streaming tidak peduli dengan biaya, tetapi menghemat uang bukan lagi proposisi nilai yang ditampilkan oleh streaming video. Faktanya, survei konsumen media streaming Nielsen baru-baru ini menemukan bahwa 15% responden sekarang menghabiskan $50 atau lebih setiap bulan untuk layanan streaming mereka; 17% membelanjakan antara $30 dan $49.99.

Peningkatan pengeluaran konsumen untuk layanan berkorelasi dengan meningkatnya kekayaan pilihan layanan streaming, yang diperkirakan beberapa orang melebihi 200. Dengan lebih dari 817.000 judul program unik2 untuk dipilih di seluruh TV tradisional dan layanan streaming, mudah untuk melihat mengapa pemirsa semakin berlangganan lebih dari satu atau dua layanan.

Sebanyak lanskap TV telah berkembang di tengah kebangkitan streaming video, kenyamanan tetap menjadi keinginan utama di antara pemirsa, terutama karena banyak yang merasa sulit untuk menavigasi hamparan pilihan platform.

46% pelanggan streaming: "Semakin sulit untuk menemukan konten streaming video yang ingin saya tonton karena ada terlalu banyak layanan streaming yang tersedia"

Survei konsumen media streaming Nielsen

Faktanya, kemudahan penggunaan (yaitu, kenyamanan) dan berbagai konten hampir sama pentingnya bagi konsumen seperti halnya biaya.

Hanya sedikit yang berpendapat bahwa lebih banyak konten adalah hal yang buruk, dan perubahan signifikan dalam cara konsumen terlibat dengan konten video selamanya mengubah penayangan TV. Yang penting, 93% konsumen mengatakan mereka berencana untuk meningkatkan penggunaan streaming mereka selama tahun mendatang, menyoroti bahwa industri yang ramai tidak memiliki efek negatif pada pengalaman audiens secara keseluruhan. Sentimen tentang perasaan kewalahan—sementara konsumen secara bersamaan meningkatkan waktu dan pengeluaran streaming mereka—menyoroti peluang untuk memenuhi kebutuhan yang terus bertahan dalam ujian waktu: kenyamanan.

Catatan

  1. Survei konsumen media streaming Nielsen
  2.  Gracenote Global Video Data

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa