Loncat ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Menciptakan hubungan dengan warga kulit hitam di seluruh media

4 menit dibaca | Februari 2024

Bagi orang kulit hitam Amerika, konten memberikan landasan bersama dan rasa kredibilitas budaya. Didefinisikan melalui media dan diekspor secara global dalam mode, TV, musik, dan banyak lagi, budaya ini sangat penting dalam kemampuannya untuk menjembatani hubungan yang bermakna dengan audiens yang semakin beragam. Dan meskipun merepresentasikan Amerika Kulit Hitam sudah menjadi hal yang kompleks, 16% dari populasi kulit hitam diperkirakan akan lahir di luar negeri pada tahun 20601. Itu berarti bahwa konten harus terus berkembang agar tetap relevan bagi audiens yang haus akan media ini.

Media telah hadir di mana-mana di antara banyak konsumen, tetapi keterlibatan paling tinggi di antara pemirsa kulit hitam, yang menghabiskan sekitar 12 jam lebih banyak waktu dengan media setiap minggunya daripada populasi umum2. Selain kemampuannya untuk terhubung, lanskap media saat ini menawarkan banyak sekali pilihan-sebuah kualitas yang memfasilitasi cerita dan pengalaman yang dapat meniru kompleksitas komunitas kulit hitam yang sedang berkembang. 

Seperti halnya semua audiens, orang kulit hitam Amerika menghabiskan sebagian besar waktu media mereka dengan TV, diikuti oleh ponsel pintar dan radio. Namun, tidak seperti pemirsa lainnya, TV memainkan peran yang jauh lebih besar dalam kehidupan sehari-hari mereka daripada populasi umum. Tidak hanya TV menyumbang porsi yang lebih besar dalam diet media mereka, orang dewasa kulit hitam menghabiskan 31,8% lebih banyak waktu dengan TV setiap minggunya daripada populasi umum. 

Secara keseluruhan, pemirsa kulit hitam menghabiskan hampir 55% dari waktu media mereka dengan TV: program langsung, tontonan yang digeser waktu dan konten yang mereka akses melalui perangkat yang terhubung dengan TV (CTV)3. Di antara pemirsa berusia 65 tahun ke atas, TV menyumbang hampir 69% dari semua penggunaan media. Melalui lensa total penggunaan TV, pemirsa kulit hitam adalah yang paling proporsional dengan waktu yang mereka habiskan untuk semua konten TV, merangkul semua yang ditawarkan TV kepada mereka.

Sebagian besar daya tarik konten TV di kalangan pemirsa kulit hitam berasal dari keragaman dan inklusivitasnya yang terus meningkat. Di seluruh saluran linear dan layanan streaming, pemirsa AS sekarang memiliki akses ke lebih dari 1,1 juta judul unik4 yang dapat dipilih, meningkat lebih dari 75% hanya dalam waktu tiga tahun. Dari segi daya tarik, perpustakaan besar ini sangat inklusif bagi komunitas kulit hitam. Faktanya, pada kuartal kedua tahun 2023, talenta kulit hitam memiliki porsi layar yang lebih tinggi5 daripada populasi lain yang secara historis dikecualikan.

Namun, meskipun talenta kulit hitam tidak pernah terlihat lebih banyak di TV - dan jauh di atas paritas6- permintaan pemirsa menunjukkan bahwa masih ada ruang untuk lebih banyak lagi. Faktanya, Studi Diaspora Kulit Hitam 2023 dari Nielsen yang didukung oleh Toluna menemukan bahwa keinginan untuk lebih banyak inklusi di TV lebih tinggi di antara pemirsa kulit hitam daripada kelompok identitas lainnya.

Dan meskipun penonton kulit hitam di AS 1,4x lebih mungkin dibandingkan populasi umum7 untuk mengatakan bahwa tidak ada cukup representasi, permintaan tersebut bahkan lebih tinggi di negara-negara lain. Hal ini menunjukkan bahwa meskipun kehadiran talenta kulit hitam mungkin tersebar luas di tingkat makro, responden survei global tidak percaya bahwa hal tersebut menangkap persinggungan yang kompleks di seluruh komunitas kulit hitam di seluruh dunia.

Namun, mungkin yang lebih penting daripada representasi adalah kebutuhan akan penggambaran yang beragam, otentik, dan akurat dalam konten-sesuatu yang menurut pemirsa kulit hitam perlu ditingkatkan. Meskipun sentimen ini tinggi secara global, hal ini sangat besar di Nigeria.

Dalam melihat tren imigrasi, sentimen dari Nigeria dan Afrika Selatan sangat penting untuk diperhatikan. Meskipun Karibia tetap menjadi kontributor terbesar dari peningkatan populasi kulit hitam kelahiran luar negeri di AS, Afrika kini menyumbang pertumbuhan tercepat, menyumbang lebih dari 2 juta orang pada tahun 2019 saja8. Dengan sendirinya, arus masuk tersebut terdiri dari individu-individu dari 51 negara9, yang memperkenalkan berbagai latar belakang etnis, bahasa, dan pendidikan.

Dengan masuknya begitu banyak orang dan budaya yang diharapkan dalam beberapa dekade mendatang, dilengkapi dengan pentingnya media dalam komunitas kulit hitam, globalisasi Amerika kulit hitam menjadi panggung bagi merek dan programmer yang ingin terlibat dengan audiens yang beragam ini dalam lanskap media yang berkembang pesat.

Untuk wawasan tambahan, unduh laporan Seri Intelijen Beragam Kulit Hitam terbaru kami: Pemirsa kulit hitam global: Membentuk masa depan media.

Catatan

1PusatPenelitian PBB; Januari 2022

2NielsenPanel TV Nasional; Q2 2023

3CTVmengacu pada televisi apa pun yang terhubung ke internet. Kasus penggunaan yang paling umum adalah untuk melakukan streaming konten video.

Data Video Global 4Gracenote; Oktober 2023

5Pangsalayar, dari Gracenote Inclusion Analytics, adalah persentase kelompok identitas yang muncul di layar.

6Di atasparitas berarti persentase keterwakilan lebih tinggi daripada persentase populasi kulit hitam AS, yaitu 13,6%, menurut Biro Sensus AS.

7Nielsen2023 Black Diaspora Study powered by Toluna

8BiroSensus AS 2010, Survei Komunitas Amerika (ACS) 2019, dan Campbell J. Gibson dan Kay Jung, "Statistik Sensus Historis tentang Populasi Kelahiran Asingdi Amerika Serikat:1850-2000"

9TheMigration Policy Institute; Mei 2022

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa