Pusat Berita > Perusahaan

Pelajaran tentang Kekuatan Data untuk Kebaikan dan Pro Bono

5 menit dibaca | Oktober 2018
Andrea Bertels, Direktur Tanggung Jawab & Keberlanjutan Global di Nielsen dan Direktur Pemberian Hibah di Nielsen Foundation

Pada tahun 2017, donasi untuk kegiatan amal di AS mencapai sekitar $410 miliaryang merupakan rekor selama tiga tahun berturut-turut. Namun, terlepas dari meningkatnya kedermawanan ini, kebutuhan tidak berkurang. Menurut Feeding America, satu dari delapan orang Amerika Amerika, satu dari delapan orang Amerika masih berjuang melawan kelaparan, dan Pusat Penelitian Kemiskinan di U.C. Davis melaporkan bahwa tingkat kemiskinan di AS telah berfluktuasi antara 11% dan 15% selama lebih dari 50 tahun. Meningkatkan pemberian amal mungkin bukan jawaban jangka panjang untuk menyelesaikan tantangan sosial yang kompleks. Sebaliknya, pertumbuhan proyek-proyek sukarela dan pro bono yang berbasis keterampilan dapat menjadi kunci untuk membuka solusi baru.

Minggu ini adalah Pekan Pro Bonosebuah inisiatif tahunan yang merayakan dan mendorong para profesional yang menggunakan keterampilan dan keahlian mereka untuk mendukung organisasi nirlaba dan memajukan perubahan sosial. Apakah pekerjaan pro bono merupakan hal yang baru bagi perusahaan Anda atau sudah menjadi bagian strategis dari kegiatan filantropi Anda, Pro Bono Week merupakan kesempatan yang tepat untuk meninjau dan merefleksikan bagaimana kolaborasi antara perusahaan Anda dan organisasi nirlaba dapat memajukan isu-isu sosial yang menantang.

Sejak Nielsen Peduliprogram sukarela karyawan global kami, dimulai pada tahun 2010, kegiatan sukarela berbasis keterampilan dan pekerjaan pro bono telah menjadi bagian integral dari strategi kami. Dengan memanfaatkan data dan kemampuan analitis yang kami miliki sebagai perusahaan, proyek-proyek Data untuk Kebaikan kami telah ditopang oleh data, produk, dan wawasan Nielsen untuk membantu organisasi nirlaba memaksimalkan dampaknya melalui peningkatan penjangkauan, penyampaian pesan, efektivitas, dan efisiensi. Jadi, apa yang telah kami pelajari selama delapan tahun sejak perjalanan pro bono kami dimulai? Berikut ini adalah beberapa hal penting yang dapat saya simpulkan seiring dengan perkembangan program kami.

Mengidentifikasi Area Fokus Strategis

Ketika Anda mempertimbangkan di mana harus memprioritaskan upaya pro bono Anda, area fokus harus selaras dengan strategi dan kemampuan perusahaan Anda. Dengan banyaknya organisasi yang membutuhkan, area-area ini membantu untuk bertindak sebagai penyaring jenis proyek dan hubungan yang dapat dipertimbangkan oleh perusahaan Anda, dan memungkinkan Anda untuk membuat dampak yang lebih dalam dari waktu ke waktu. Sumber daya seperti Taproot Foundation's Pro Bono Sweet Spot dapat membantu perusahaan Anda mempersempit area-area utama. Di Nielsen, kami memilih empat bidang kebutuhan sosial yang selaras dengan strategi bisnis kami:

  • Kelaparan dan nutrisi: Data global yang kami kumpulkan tentang harga dan konsumsi makanan, serta teknik analisis data, dapat memberikan wawasan kepada lembaga nirlaba yang mereka butuhkan untuk mendorong program yang lebih efisien dan berdampak.
  • Pendidikan: Sebagai perusahaan jasa profesional yang mengandalkan tenaga kerja berpendidikan STEM, kami berusaha untuk memungkinkan generasi pemimpin berikutnya untuk unggul dalam membaca, melek komputer, dan matematika.
  • Keragaman dan inklusi: Kami membantu memberdayakan masyarakat yang beragam secara ekonomi dengan meningkatkan kesadaran akan demografi konsumen yang beragam dan dengan mendorong kesiapan karier bagi semua orang.
  • Teknologi: Sama seperti bisnis Nielsen yang bergantung pada teknologi, isu-isu sosial dapat diatasi dengan cara-cara baru melalui solusi-solusi berbasis teknologi.

Mengkomunikasikan Tujuan

Memiliki tujuan publik dapat membantu mengkomunikasikan proyek pro bono Anda secara lebih strategis kepada pihak luar dan mengadvokasi pekerjaan pro bono secara internal, terutama kepada para pemimpin bisnis yang mungkin masih baru di perusahaan atau tidak terbiasa dengan investasi filantropi perusahaan Anda. Sejak tahun 2012, Nielsen telah menjanjikan 10 juta dolar AS per tahun untuk kerja pro bono, kerja sukarela berbasis keterampilan, dan pemberian dalam bentuk barang dan jasa melalui Satu Miliar Plus Perubahan. Pada tahun 2016, komitmen tahunan tersebut mendorong tujuan jangka panjang kami untuk menyumbangkan 50 juta dolar AS secara kumulatif dari tahun 2016 hingga akhir tahun 2020. Dengan menggunakan sumber daya yang tersedia untuk umum seperti Kalkulator relawan Points of Light atau Standar CECP/Taprootmenilai komitmen pro bono Anda dapat sangat membantu Anda untuk mendapatkan dukungan internal dan mendapatkan kredibilitas eksternal.

Bersandar pada Para Ahli

Jika Anda tidak tahu harus memulai dari mana dengan program pro bono Anda, jangan ragu untuk beralih ke organisasi ahli. Misalnya, SAP meluncurkan program Cuti Sosial untuk Keterlibatan Lokal dengan PYXERA Global, yang telah mengirimkan lebih dari 150 sukarelawan pro bono di 50 proyek di 9 kota di dunia. Basis data seperti Taproot+, Catchafiredan VolunteerMatch dapat membantu karyawan Anda mencari peluang individu. Menjelajahi situs-situs tersebut dan meneliti pekerjaan organisasi terbesar yang bekerja di area fokus Anda dapat membantu Anda melakukan curah pendapat tentang ide proyek.

Memberdayakan Karyawan Anda

Sumber terbaik untuk proyek-proyek potensial adalah karyawan Anda sendiri. Sering kali, mereka memiliki hubungan dengan organisasi nirlaba dan sangat ingin memberikan dampak sosial sambil menggunakan atau mengembangkan keahlian mereka. Pertimbangkan untuk bertanya kepada karyawan yang berminat tentang keahlian apa yang sudah mereka miliki, dan keahlian apa yang ingin mereka dapatkan melalui pekerjaan pro bono. Selaraskan dengan tujuan bisnis dengan bekerja sama dengan departemen Sumber Daya Manusia atau pemimpin bisnis untuk mengembangkan proyek-proyek pro bono yang memadukan kebutuhan nirlaba dengan kebutuhan individu dan bisnis. Pendekatan ini membantu memaksimalkan peluang bagi semua pihak yang terlibat. . Jika Anda memiliki kebijakan waktu sukarela, seperti 24 jam waktu sukarela khusus Nielsen, ingatkan karyawan bahwa mereka dapat menggunakan waktu tersebut untuk pekerjaan pro bono dan pekerjaan berbasis keterampilan.

Tentukan Ruang Lingkup Anda

Proyek-proyek pro bono yang paling efektif sering kali terjadi ketika organisasi nirlaba memiliki kebutuhan yang jelas. Common Impact memiliki Perangkat Kesiapan Organisasi Nonprofit untuk kerelawanan berbasis keterampilan yang dapat membantu Anda menentukan pertanyaan cakupan Anda. Selanjutnya, relawan yang tepat dapat dicocokkan dengan proyek, dan ruang lingkup serta tujuan dapat disepakati oleh organisasi dan relawan. Perjanjian kerahasiaan dan kontrak proyek dapat membantu memastikan kedua kelompok memiliki pemahaman yang sama, serta memitigasi risiko.

Berkolaborasi vs. Menyampaikan

Sebelumnya, saya menggunakan kata "berkolaborasi" untuk menggambarkan kerja pro bono antara organisasi nirlaba dan perusahaan, daripada "mengerahkan" atau "memberikan" keahlian dari sektor swasta kepada organisasi nirlaba. Setelah saya menghadiri Pro Bono Summit Taproot Foundation pada bulan April, saya belajar bahwa bahasa yang kita gunakan untuk pekerjaan pro bono itu penting. Jika kita "mengerahkan tenaga ahli sukarela" ke organisasi nirlaba, hal ini akan menciptakan persepsi dialog satu arah - yang berarti tenaga ahli dari sektor swasta memberikan solusi, dan pemimpin organisasi nirlaba menerimanya untuk diterapkan. Sebaliknya, pekerjaan pro bono harus dilakukan "dengan" dan bukan "untuk" organisasi. Ketika para pemimpin sektor swasta dan nirlaba dapat belajar dari satu sama lain dengan berbagi tantangan dan berkolaborasi dalam solusi sosial yang baru, saat itulah keajaiban inovatif dari kemitraan pro bono lintas sektor dapat terjadi.

Artikel ini pertama kali muncul di TriplePundit.com.