Lewati ke konten
Wawasan > Media

Survei Sebagian Besar Pemirsa Super Bowl Dengarkan Iklannya

1 menit membaca | Januari 2010

Mayoritas pemirsa Super Bowl lebih menikmati iklan game ini daripada aksi di lapangan, menurut hasil survei yang dirilis hari ini oleh The Nielsen Company. Lima puluh satu persen dari mereka yang ditanyai mengatakan mereka paling menikmati iklan yang ditayangkan sepanjang permainan jika dibandingkan dengan permainan Super Bowl itu sendiri. Empat puluh sembilan persen mengatakan bahwa mereka lebih menikmati permainan daripada iklan. Hasilnya didasarkan pada sampel lebih dari 25.000 rumah tangga di panel Homescan Nielsen.

"Survei ini memperkuat nilai Super Bowl sebagai bonanza pemasaran, menampilkan salah satu pemirsa TV paling reseptif di dunia," kata Randall Beard, wakil presiden eksekutif NIELSEN IAG. "Dengan begitu banyak pemirsa yang menunggu promosi, tekanan ada pada pengiklan untuk membuat dan menempatkan iklan yang akan memiliki dampak jangka panjang."

Skor lebih awal

Bukan rahasia lagi bahwa iklan Super Bowl rata-rata lebih efektif daripada iklan televisi pada umumnya. Tetapi ketika datang ke penempatan iklan, satu tren jelas: lebih awal benar-benar lebih baik. Iklan yang ditempatkan di kuartal pertama Super Bowl lebih diingat dan lebih disukai. Ada penurunan tajam saat permainan berlangsung hingga kuartal keempat, ketika kinerja iklan menetap pada tingkat yang mendekati rata-rata untuk semua iklan televisi.

superbowl-ad-efektivitas

"Bahkan di Super Bowl, pemirsa dapat menjadi korban 'kelelahan iklan,'" kata Beard. "Pemirsa mengalami kesulitan mempertahankan tingkat fokus yang tinggi untuk banyak iklan itu. Tidak masalah apakah permainannya adalah ledakan atau penggigit kuku."

Lebih banyak data Nielsen mengenai pengeluaran konsumen, konsumsi media, dan media sosial akan dirilis menjelang Super Bowl.