02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Media Sosial dan TV - Siapa yang Berbicara, Kapan dan Tentang Apa

3 menit dibaca | Oktober 2011

Media sosial terus memengaruhi cara konsumen berinteraksi dengan merek dan berbagi konten setiap hari. Semakin banyak pemirsa TV yang memanfaatkan media sosial sebagai platform untuk membicarakan dan terlibat dengan konten TV. Percakapan ini tidak hanya membuka saluran baru untuk keterlibatan konsumen dengan acara TV favorit mereka dan sesama penggemar, tetapi juga memberikan wawasan tentang pemirsa mana yang mendorong percakapan dan kapan. Sebuah analisis baru-baru ini oleh NM Incite dan Nielsen menyoroti demografi mana yang terlibat dengan TV di media sosial dan menyoroti beberapa perbedaan komposisi antara populasi media sosial secara umum dan populasi di situs media sosial yang membicarakan TV secara khusus.

Siapa yang Berbicara Tentang TV?
Populasi Daring Umum (%) Populasi Media Sosial (%) Populasi di Situs yang Membicarakan TV* (%)
Laki-laki 47% 45% 55%
Perempuan 53% 55% 45%

16% 34% 12%
18-24 9% 10% 14%
25-34 16% 17% 29%
35-49 26% 27% 30%
50+ 32% 31% 24%
Hispanik 12% 12% 13%
Non-Hispanik 88% 88% 87%
Putih 78% 78% 76%
Orang kulit hitam atau Afrika-Amerika 11% 10% 12%
Penduduk Kepulauan Asia atau Pasifik 3% 3% 4%
Lainnya 8% 8% 8%
Sumber: Nielsen dan NM Incite

Volume mewakili rata-rata demografi pengunjung situs bulan Maret 2011 untuk sepuluh situs papan, blog, grup, Twitter, serta situs Video dan Gambar yang membahas televisi secara umum.

Populasi media sosial secara keseluruhan, condong sedikit lebih tinggi di kalangan perempuan (55%), dibandingkan laki-laki (45%). Namun, ketika membandingkan pembagian demografis ini dengan populasi di situs media sosial yang berbicara tentang TV, pembagian ini berbalik menjadi lebih tinggi di antara laki-laki (55%), daripada perempuan (45%). Ada beberapa pergeseran demografis yang menarik ketika membandingkan pengguna media sosial secara umum dan porsi populasi yang membicarakan TV secara khusus di media sosial. Mereka yang berusia di bawah 18 tahun mencapai 34 persen dari keseluruhan populasi media sosial, namun hanya 12 persen dari populasi di situs media sosial yang membicarakan TV. Pergeseran yang berlawanan terjadi ketika berfokus pada demografi berusia 25 - 34 tahun. Kelompok usia ini terdiri dari 17 persen dari keseluruhan populasi media sosial, namun melonjak menjadi 29 persen dari populasi di situs-situs yang membicarakan TV. Dalam kelompok usia ini, menarik untuk dicatat bahwa, perbedaan persentase di seluruh latar belakang etnis relatif tidak berubah untuk orang Afrika-Amerika, Asia, Hispanik, dan Kulit Putih.

Kapan konsumen mendiskusikan TV?

Gebrakan TV sangat mirip dengan pola rating tradisional serta siklus tahunan sebuah acara.

Kapan TV Buzz Terjadi?

Buzz tertinggi terjadi pada hari Selasa, Rabu, dan Kamis yang bertepatan dengan hari-hari di mana banyak acara besar ditayangkan. Buzz TV menurun di akhir pekan dan meningkat sekali lagi saat mendekati pertengahan minggu.

Kapan TV Buzz Terjadi?

Penelitian menunjukkan bahwa perbincangan di TV mencapai puncaknya pada bulan September, tepat sebelum penayangan perdana sebuah acara dan selama bulan pertamanya. Percakapan sedikit menurun selama bulan-bulan berikutnya, tetapi meningkat lagi pada bulan Januari dengan diperkenalkannya acara-acara baru dan acara-acara yang kembali tayang. Gebrakan TV kemudian tampaknya mencapai puncaknya selama bulan April dan Mei saat konsumen merespons acara-acara yang tayang, dan kemudian menurun lagi selama musim panas.

Apa yang didiskusikan konsumen?

Apa yang dibicarakan pemirsa?

Konsumen menggunakan media sosial untuk membicarakan sejumlah topik utama yang berhubungan dengan TV seperti kemenangan (14%), pemungutan suara (6%) dan penjurian (6%), yang menyoroti daya tarik dan keterlibatan konsumen dengan TV berbasis realitas. Genre teratas yang paling banyak memicu perbincangan adalah lucu (10%), romansa (8%) dan drama (6%). Menghibur (11%), daya tarik fisik (9%), penggemar (9%) dan penulis/pencipta (6%) melengkapi topik-topik teratas lainnya yang mendorong diskusi konsumen di media sosial.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang pemirsa TV yang semakin sosial, unduh penelitian dan tonton video dari presentasi Pekan Iklan Nielsen.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.