02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Apa yang Berikutnya: Emosi Memberi Dorongan pada Iklan

1 menit dibaca | Januari 2016

Ada terlalu banyak kekacauan akhir-akhir ini untuk mengabaikan kualitas materi iklan. Pemirsa dibombardir dengan iklan sepanjang hari setiap hari. Pertimbangkan ini: 15 menit dari setiap jam siaran televisi berbayar dialokasikan untuk iklan. Dan dengan asumsi semua iklan berdurasi 30 detik, itu berarti 150 eksposur iklan sehari (30 iklan per jam untuk rata-rata lima jam) di TV saja. Ditambah dengan iklan video online, iklan digital, dan semua pesan bermerek lainnya yang kita lihat dalam kehidupan sehari-hari, mudah untuk melihat betapa sulitnya sebuah iklan harus bekerja untuk benar-benar terhubung dengan pemirsanya.

Di situlah emosi berperan. Namun, meskipun industri ini memiliki sejarah panjang dalam solusi pengukuran berdasarkan metrik seperti ingatan, pengenalan, maksud, dan pertimbangan, solusi tersebut tidak dapat menangkap dengan baik apakah sebuah iklan dapat menciptakan hubungan emosional dengan pemirsa.

Dengan kemajuan terbaru dalam pengujian salinan dan pengembangan teknik survei inovatif untuk memantau kinerja di pasar, kami sekarang memiliki alat untuk mengukur respons emosional terhadap sebuah iklan sebelum dan sesudah kampanye diluncurkan.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa