02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Digital & teknologi

Konektivitas Meningkatkan Adopsi Pengguna E-Commerce untuk Kategori Produk yang Terus Berkembang Seperti FMCG

3 menit dibaca | Desember 2018

Tidak diragukan lagi dampak konektivitas digital terhadap konsumen global. Dan seiring dengan meningkatnya konektivitas, kami terus memperluas jangkauan aktivitas digital yang kami lakukan, termasuk e-commerce. Setiap hari, 3,4 miliar konsumen terhubung ke internet dan menghabiskan waktu rata-rata 6,5 jam untuk online. Angka tersebut mewakili 85% populasi global yang terhubung ke internet.

Meskipun digital sudah ada di mana-mana, konsumen global belum sepenuhnya menggunakan e-commerce di berbagai kategori, terutama di sektor barang konsumen yang bergerak cepat (FMCG). Jadi, ketika produsen dan peritel berusaha memanfaatkan peluang e-commerce, mereka perlu memahami penggunaan, perilaku, dan kebiasaan online konsumen, serta apa yang mendorong adopsi e-commerce. Penjualan online global pada tahun 2017 mencapai US$2,3 triliun, mewakili 10,2% dari total penjualan ritel, dan kami memperkirakan proporsi tersebut akan mencapai 17,5% pada tahun 2021.

KONEKTIVITAS MELETAKKAN DASAR BAGI PERTUMBUHAN E-COMMERCE

Meningkatnya konektivitas internet membuka jalan bagi e-commerce di berbagai pasar global, seperti yang dirinci dalam laporan Connected Commerce Nielsen baru-baru ini, yang memberikan wawasan tentang konsumen global yang terhubung, ciri-ciri belanja, evolusi kategori, dan hambatan, untuk mengidentifikasi potensi pertumbuhan di masa depan.

 

Seperti yang dirinci dalam laporan tersebut, fesyen, perjalanan, dan buku/musik adalah tiga kategori teratas yang paling banyak dibeli konsumen secara online, masing-masing sebesar 61%, 59%, dan 49%, di seluruh pasar secara global.

Bagi konsumen online, konektivitas merupakan faktor pendukung yang signifikan: Konektivitas telah meningkatkan kemampuan konsumen untuk mencari dan membandingkan produk dan layanan; konektivitas menyoroti ketersediaan dan harga produk; serta mendorong pemesanan dan pengiriman produk di lokasi dan waktu yang diinginkan. Seiring produsen dan peritel memenuhi kebutuhan konsumen akan kenyamanan dan pengiriman yang mudah, konsumen menjadi lebih terbuka untuk membeli kategori lain secara online, seperti barang tahan lama, barang hiburan, produk perawatan rumah, minuman beralkohol, dan barang-barang FMCG seperti bahan makanan segar, bahan makanan dalam kemasan, dan produk perawatan bayi.

Keinginan konsumen yang semakin besar untuk memperluas perilaku pembelian online mereka, terutama untuk memasukkan makanan, menyoroti dinamika lanskap e-commerce yang terus berkembang serta peluang bagi pasar di seluruh dunia di tahun-tahun mendatang.

Dengan meningkatnya konektivitas dan perbaikan infrastruktur, hambatan untuk pembelian online akan terus berkurang. Sebagai contoh, metode pembayaran yang aman dan dompet seluler alternatif sedang diluncurkan di banyak pasar, yang memberikan kepercayaan dan opsi pembayaran tambahan kepada konsumen.

 

Dengan kenyamanan sebagai fasilitator utama perdagangan yang terhubung, pembeli mencari pengalaman tanpa hambatan yang menghemat waktu, mengurangi hambatan, dan memberikan pengalaman yang menyenangkan. Keinginan konsumen yang cukup besar untuk mencoba berbagai opsi pembelian, pembayaran, dan pengiriman telah berkembang selama bertahun-tahun. Penggantian di hari yang sama, pengiriman gratis untuk pesanan bernilai tinggi, daya tanggap, dan uang kembali untuk pesanan yang salah adalah beberapa fitur yang sangat mendorong konsumen untuk membeli produk yang dapat dikonsumsi secara online. Peritel yang menawarkan fitur-fitur ini sambil menciptakan jalan baru untuk pembayaran online akan meningkatkan adopsi konsumen terhadap e-commerce di seluruh FMCG dan kategori produk lainnya yang terus berkembang.

Untuk wawasan tambahan, unduh laporan Nielsen Connected Commerce.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa