02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > FMCG & ritel

Evolusi Konsumsi Super Bowl

5 menit dibaca | Januari 2019

Bagi banyak penggemar sepak bola, Super Bowl mungkin terasa seperti Groundhog Day (yang secara kebetulan jatuh satu hari sebelum kejuaraan NFL pada tanggal 3 Februari), karena acara olahraga terbesar tahun ini membawa keluarga dan teman-teman berkumpul bersama untuk makan sayap, minum bir, melihat iklan, dan menonton New England Patriots bersaing untuk menjadi juara (sekali lagi).

Dan meskipun hal itu masih benar sampai batas tertentu, namun pengalaman menonton saat ini sudah jauh berbeda dengan yang Anda nikmati bersama orang tua Anda saat Anda tumbuh dewasa.

Ya, bir dan sayap adalah menu utama dalam setiap Super Bowl, tetapi berbagai kategori lain juga ikut meramaikan pesta ini karena selera yang terus berkembang dan pertumbuhan basis penggemar sepak bola wanita.

Sayap Ayam: Lebih Sedikit Proses dan Kenyamanan untuk Sayap

Sayap ayam beku yang sudah dimasak matang masih memiliki banyak peminat, tetapi dengan penjualan dolar yang turun 7,9% dari tahun ke tahun, konsumen mengisyaratkan bahwa mereka menginginkan produk segar, baik yang mereka masak sendiri maupun yang dimasak untuk mereka. Sayap ayam yang dimasak di konter deli tetap menjadi pilihan populer untuk sayap ayam yang dimasak dengan sempurna (dengan penjualan naik 15% menjadi $650 juta dari $565 juta tahun lalu menjadi $650 juta); sayap daging segar juga meroket, dengan penjualan naik 31,4% pada tahun lalu.

Kenyamanan hadir dalam beberapa bentuk, dengan lanskap e-commerce sebagai buktinya. Penjualan sayap secara online dalam tujuh hari menjelang dan selama Super Bowl melonjak dari $7.984.198 pada tahun 2017 menjadi $11.562.723 pada tahun 2018, atau meningkat 45%.

Pilihan Makanan Alternatif Semakin Banyak

Wings memiliki daya tahan yang lama, tetapi dengan pelanggan yang lebih sadar akan kesehatan, item seperti kembang kol memberikan pilihan yang dapat ditukar untuk menambahkan lebih banyak sayuran ke dalam sajian hari pertandingan. Karena konsumen mengambil contoh dari restoran yang membuat hidangan kembang kol goreng, pembelian kembang kol di seluruh gerai meningkat 19% dari tahun ke tahun. Sehari-hari, 39% orang Amerika mengatakan bahwa mereka melewatkan protein daging dan secara aktif mencoba memasukkan lebih banyak makanan nab ati ke dalam menu makanan mereka. Sebagai contoh, lebih dari sepertiga rumah tangga di Amerika Serikat mengatakan bahwa mereka mengikuti pola makan yang berfokus pada protein tertentu seperti protein tinggi, Paleo, atau rendah karbohidrat.

Namun, dengan semua kebiasaan mereka yang sadar akan kesehatan, orang Amerika tidak bisa jauh-jauh dari keju. Penjualan keju meningkat dua kali lipat dalam penjualan online saja (dari $442.230 pada hari pertandingan di tahun 2017 menjadi $894.505 pada hari Minggu Super Bowl di tahun 2018), yang menunjukkan bahwa segala sesuatu ada di atas meja untuk para pembeli omnichannel yang lapar.

Selera Wanita Mengubah Lanskap Minuman Dewasa

Tidak mengherankan di sini: Basis penggemar sepak bola wanita sangat besar. Faktanya, jumlah mereka stabil di angka sekitar 46%-47% dari total jumlah penonton dari Super Bowl XLVII pada tahun 2014 hingga Super Bowl LII pada tahun 2018. Wanita berkontribusi besar terhadap pertumbuhan segmen di seluruh lanskap minuman dewasa. Mereka menguasai $4,3 triliun (73%) dari pengeluaran di Amerika Serikat, dan mereka adalah pencari nafkah utama di 40% rumah tangga di Amerika Serikat yang memiliki anak. Para pemasar di industri minuman dewasa kini bergeser dari pola pikir pemasaran yang dulunya didominasi oleh pria menjadi pola pikir pemasaran yang lebih berimbang dan berfokus pada wanita-dan dengan alasan yang bagus.

Sementara lingkungan on-premise (bar dan restoran) mengalami kesulitan pada hari Minggu Super Bowl, sarapan dan brunch terbukti populer untuk mengawali hari tahun lalu, karena penjualan on-premise meningkat masing-masing sebesar 24% dan 12%. Salah satu pendorong potensial? Wanita 32% lebih mungkin untuk minum koktail di tempat dibandingkan pria, karena didorong oleh kesadaran mereka akan tren koktail rendah alkohol, brunch, dan anggur.

Wine menjadi primadona di kalangan wanita, dan tetap menjadi alkohol yang paling populer untuk penjualan di luar tempat di kalangan wanita. Hard seltzer, peserta minuman malt beraroma rendah kalori (FMB) yang relatif baru, juga semakin relevan selama pertandingan besar, karena penjualan Super Bowl telah meningkat lebih dari tiga kali lipat sejak 2016, naik dari 0,3% menjadi 1,3% pada tahun 2018.

Basis penggemar sepak bola wanita, yang didefinisikan sebagai wanita berusia 21+ yang menonton NFL musim reguler (siaran atau kabel) atau Super Bowl, telah meningkatkan konsumsi minuman dewasa secara keseluruhan. Untuk wine, 11% penggemar sepak bola wanita meminum Pinot Grigio, dibandingkan dengan 7,8% dari populasi wanita berusia di atas 21 tahun yang lebih luas. Tetapi jangan lupakan bir, yang merupakan minuman pilihan utama bagi penggemar sepak bola wanita, karena 38% memilih minuman yang sudah teruji. Meskipun kegemaran minuman beralkohol telah mendapatkan banyak perhatian, wanita lebih menyukai minuman ini dibandingkan pria, karena 63% menikmatinya sebagai sebuah gaya, dibandingkan 60% pria.

Baik wanita maupun pria, penonton Super Bowl terus beralih ke internet untuk melakukan pembelian minuman beralkohol. Penjualan wine online melonjak 46% dari $716.792 pada hari Minggu Super Bowl di tahun 2017 menjadi $1.047.993 pada hari Minggu Super Bowl tahun lalu.

Ini adalah permainan siapa pun

Beberapa makanan pokok Super Bowl akan bertahan selamanya: hitunglah bir, sayap, dan keripik di antaranya. Namun, tempat ini jauh lebih ramai daripada sebelumnya, dan pemasar perlu memperhatikannya.

Metodologi

Wawasan dalam artikel ini diperoleh dari sumber-sumber berikut ini:

  • Nielsen CGA OPUS (Survei Pengguna di Lokasi), Musim Gugur 2017
  • Survei Panel Nielsen Homescan, April 2017 (A.S.)
  • Nielsen Mengukur Gerai di Luar Lokasi: Super Bowl 2018 (dua minggu, minggu yang berakhir pada 10 Februari 2018), Super Bowl 2017 (dua minggu, minggu yang berakhir pada 11 Februari 2017),
  • Super Bowl 2016 (dua minggu, minggu yang berakhir pada tanggal 13/2/16)
  • Laporan Program Nielsen NNTV, Super Bowl XXXIII-LII
  • Survei Nielsen Panelviews, Maret 2017 (Kanada)
  • Layanan Pengukuran Ritel Nielsen, Januari 2018-Januari 2019
  • Nielsen Scarborough, Total US 21+ (2018 Rilis 1, Desember 2016 - Mei 2018)
  • Nielsen Scarborough, Juni 2016 - November 2017
  • Nielsen Total Food View, Agustus 2017-Agustus 2018
  • Penjualan Harian E-commerce Rakuten Intelligence (Jan.-Feb. 2017, Jan.-Feb. 2018)
  • Harris Poll, 26-30 Juli 2018

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.