02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Bagaimana Orang Amerika Menyesuaikan Diri dengan Bekerja dari Rumah Penuh Waktu

2 menit dibaca | September 2020

Sebelum pandemi virus corona (COVID-19), bekerja dari rumah atau dari jarak jauh masih merupakan kemewahan karier dibandingkan kebutuhan. Namun, dengan dimulainya pandemi, perusahaan-perusahaan di seluruh dunia dipaksa untuk menyesuaikan diri dalam sekejap mata agar tetap bertahan. Keharusan bisnisnya sederhana: memungkinkan kerja jarak jauh, sering kali dengan tingkat kreativitas, atau mengalami kerugian besar dalam hal produktivitas, kepercayaan dan keterlibatan karyawan-belum lagi potensi penurunan pendapatan. 

Menurut Survei Konsumen Pekerja Jarak Jauh Nielsen, pandemi memaksa sekitar dua pertiga orang Amerika Serikat untuk mulai bekerja dari rumah secara penuh waktu. Dan terlepas dari tantangan dan penyesuaian yang harus dilakukan saat bekerja dari rumah, seperti adanya balita, hewan peliharaan, dan kemungkinan berbagi tempat yang sempit dengan orang lain, para responden menikmati kenyamanannya, masih merasa terlibat dengan peran mereka dan percaya bahwa hal tersebut membuat mereka lebih mudah untuk mencapai keseimbangan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi. Meskipun demikian, orang Amerika yang baru mengenal bekerja dari rumah masih belum sepenuhnya menyesuaikan diri dengan rutinitas mereka, terutama jika dibandingkan dengan pekerja yang bekerja dari rumah atau jarak jauh sebelum pandemi. Dan sebagai hasilnya, mereka juga masih menyesuaikan kebiasaan media mereka. Untuk mengetahui lebih lanjut, kami berbincang dengan Peter Katsingris, SVP Audience Insights, yang memberikan wawasan tambahan tentang perbedaan antara kedua kelompok pekerja yang bekerja dari rumah.

 

Untuk wawasan tambahan tentang bagaimana gaya hidup konsumen yang bekerja dari rumah mengubah rutinitas dan perilaku tradisional, unduh Laporan Jumlah Pemirsa Nielsen.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa