02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Dampak COVID-19 terhadap Konsumsi Media di Seluruh Asia Utara

18 menit dibaca | Maret 2020

Unduh versi pdf dari laporan ini

Dampak dari virus corona baru (COVID-19) tersebar luas dan kemungkinan akan membentuk perilaku bisnis dan konsumen untuk beberapa bulan ke depan. Dan meskipun aspek kemanusiaan dan keselamatan terkait wabah ini menjadi perhatian utama secara global, tidak diragukan lagi bahwa pembatasan sosial, karantina, dan tinggal di rumah akan berdampak signifikan terhadap konsumsi media, yang dapat meningkat hingga 60%, menurut penelitian terbaru dari tim media Nielsen AS. 

Implikasi dari kenyataan saat ini bagi industri media sangatlah jelas: Pembuat konten, jaringan, studio, agensi media, pengiklan, dan merek memiliki lebih banyak kesempatan untuk berinteraksi dengan konsumen karena adanya korelasi yang jelas antara waktu di rumah dan konsumsi media. Jadi untuk jaringan, misalnya, peningkatan waktu TV mungkin memerlukan penyesuaian pada jadwal pemrograman-atau pemrograman itu sendiri. Dan dari perspektif periklanan, merek dan agensi mungkin perlu menyesuaikan produk mana yang dipasarkan, serta nada penyampaian pesan mereka.

Pembatasan sosial, karantina, dan tinggal di rumah akan berdampak signifikan terhadap konsumsi media, yang dapat meningkat hingga 60%.

Seiring dunia menyesuaikan diri dengan realitas baru ini, Nielsen Media baru-baru ini meneliti bagaimana COVID-19 memengaruhi konsumsi media di seluruh Asia Utara, yang mencakup banyak negara, wilayah, dan teritori yang pertama kali terkena dampak wabah COVID-19: Tiongkok Daratan, Hong Kong, Taiwan, Jepang, dan Korea Selatan. Wilayah ini bukan satu-satunya yang terkena dampak, tetapi merupakan salah satu yang pertama kali merasakan dampak dari pembatasan sosial dan karantina. Kami berharap wawasan dari masa-masa awal pandemi global ini dapat membantu bisnis mengantisipasi dan merespons kebutuhan pasar dan perilaku konsumen di tengah masa-masa yang penuh dengan gangguan.

WAKTU MEDIA MENINGKAT DAN APLIKASI MEMBANTU KONSUMEN MENYESUAIKAN DIRI DENGAN KEHIDUPAN DI DALAM RUANGAN

Seperti yang kami duga, konsumsi ritel berubah seiring dengan kekhawatiran tentang COVID-19 yang menyebar ke seluruh dunia, dan tidak disangka bahwa konsumen juga meningkatkan perilaku media mereka karena mereka menghabiskan lebih banyak waktu di dalam rumah. Namun, seperti halnya pergeseran signifikan dalam perilaku konsumen, ada kemungkinan bahwa beberapa perubahan dapat bertahan bahkan setelah COVID-19. Di Asia Utara, kami melacak empat tren media utama.

Penayangan TV Diperluas

Di Taiwan dan Korea, dua pasar di mana Nielsen mengukur pemirsa televisi, menonton TV linear tumbuh dalam hal penetrasi dan waktu yang dihabiskan. Selama tiga minggu pertama di bulan Februari, misalnya, jumlah penonton TV di Taiwan bertambah 1 juta pemirsa, dengan total populasi pemirsa sekitar 21 juta. Saluran dan program berita adalah penerima manfaat utama dari peningkatan penetrasi, diikuti oleh program anak-anak. Anak-anak di Taiwan dan Korea, yang sekarang pulang sekolah dan terpaksa tinggal di dalam rumah, dengan cepat tertarik pada layar TV mereka dan meningkatkan tontonan program linear mereka. Konsumsi TV juga meningkat pesat di Cina Daratan (sumber: CCData) dan Hong Kong (sumber: Television Broadcasts Ltd.).

Media Sosial Menjadi Saluran Percakapan COVID-19

Media sosial, yang kini menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari bagi sebagian besar konsumen yang terlibat dengan dunia digital, menjadi sumber utama untuk membicarakan semua hal tentang COVID-19 seiring dengan meningkatnya kekhawatiran dan berita. Tingkat perbincangan di media sosial tentang COVID-19 jauh melampaui sebagian besar topik lainnya (di Tiongkok Daratan, misalnya, perbincangan tentang COVID-19 melebihi volume perbincangan tentang Festival Gala Musim Semi 3:1), dan mencapai puncaknya pada dua minggu pertama setelah berita wabah semakin meningkat di setiap pasar. Sebagai gambaran, keterlibatan media sosial di Taiwan mencapai puncaknya pada awal Februari dan di Korea pada akhir Februari. Puncaknya masing-masing mencerminkan pengumuman tentang infeksi lokal dan keadaan darurat lokal. Setelah keterlibatan mencapai puncaknya, netizen menggunakan media sosial lebih sedikit untuk berdiskusi dan lebih banyak untuk berita.

Pilihan Aplikasi Baru Mendukung Gaya Hidup Dalam Ruangan

Di seluruh pasar, konsumen yang haus akan media tidak hanya terpaku pada layar TV. Konsumen yang cerdas secara digital juga tertarik pada aplikasi yang memenuhi kebutuhan gaya hidup di dalam ruangan sementara mereka, sebagian besar dalam kategori hiburan dan e-commerce. Sementara aplikasi video dan game menduduki peringkat teratas dalam pilihan hiburan, konsumen telah merangkul e-commerce untuk berbagai kebutuhan: pengiriman barang dan jasa ke rumah, pengantaran makanan, dan edukasi online. Bahkan di pasar seperti Hong Kong, yang secara umum merupakan surga fisik dengan akses mudah ke berbagai jenis toko di lingkungan sekitar, konsumen meningkatkan penggunaan aplikasi e-niaga seiring dengan meningkatnya tekanan akibat COVID-19. Sebaliknya, kami melihat penggunaan aplikasi di luar rumah seperti tiket bioskop dan peta navigasi menurun.

Pengiklan Terlalu Berhati-hati (dan ini mungkin merupakan peluang yang terlewatkan)

Meskipun konsumsi media lebih tinggi, sebagian besar pengiklan menarik kembali kampanye iklan dan menunda kampanye iklan lainnya dalam upaya untuk menyelaraskan investasi dengan konsumsi dan sentimen. Hal ini mungkin merupakan langkah yang salah, karena waktu media yang meningkat kemungkinan besar merupakan waktu "utama" baru untuk membangun merek dan berinteraksi dengan audiens yang terlibat - meskipun dengan nada dan penawaran produk/layanan yang tepat. Sektor-sektor tertentu, seperti merek perawatan kesehatan, perusahaan game, dan operator e-commerce, memang bersandar pada belanja iklan yang tidak proporsional dan oportunistik, tetapi pergeseran ini tidak cukup diadopsi secara luas untuk mencakup kedalaman dan keluasan minat atau kebutuhan konsumen seiring dengan meningkatnya situasi.

"Reaksi spontan dari para pengiklan pada saat krisis biasanya adalah menarik diri atau menunda pengeluaran; namun, COVID-19 ditandai dengan situasi di mana bertambahnya waktu di rumah berarti bertambahnya waktu di media dan meningkatnya perhatian konsumen. Bagi merek yang ingin terhubung secara otentik dengan konsumen selama masa sulit ini dan menawarkan solusi, ini adalah waktu yang tepat."

-Ranjeet Laungani, Asia Utara Nielsen Media

Cuplikan Keterlibatan Media di Tingkat Pasar

Lanskap TV Taiwan Bergeser Secara Dramatis Seiring Berkembangnya Situasi COVID-19

Seperti yang kami duga, pengurungan di Taiwan menghasilkan peningkatan yang signifikan dalam menonton TV, terutama di kalangan pemirsa muda yang biasanya berada di sekolah pada jam-jam siang hari. Secara keseluruhan rating TV di antara kelompok usia 4-14 dan 5-24 tahun melonjak masing-masing 57% dan 27%, dibandingkan periode yang sama tahun lalu (untuk periode dua minggu setelah Tahun Baru Imlek).

Tidak mengherankan jika gravitasi ke TV secara tidak proporsional menguntungkan saluran berita. Saluran dan program anak-anak juga mengalami lonjakan jumlah penonton.

Perubahan Peringkat Taiwan COVID-19

Jadi, bagaimana para pengiklan menanggapi peningkatan keterlibatan dengan TV? Singkatnya, merek-merek dalam kategori tertentu merespons dengan meningkatkan iklan mereka selama periode yang biasanya merupakan musim sepi belanja iklan. Dengan konsumen yang berteriak-teriak mencari produk pembersih dan perlindungan kesehatan, kami melihat adanya peningkatan belanja iklan yang oportunistik (dan spot) dari perusahaan-perusahaan pembersih dan perlengkapan mandi.

Kami juga melihat adanya peningkatan iklan digital untuk perusahaan game online, yang kami samakan dengan meningkatnya jumlah anak-anak di rumah selama penutupan sekolah. E-commerce dan operator pesan antar makanan juga meningkatkan belanja iklan digital mereka. Dan seperti yang diharapkan, kami melihat adanya penurunan belanja iklan dari operator perjalanan online.

Spot Iklan Taiwan Naik 7x Lipat

Pada hari-hari awal wabah di Taiwan, penggunaan media sosial meroket di kalangan konsumen yang mengekspresikan segala sesuatu mulai dari rasa takut, kekhawatiran tentang masa depan, hingga doa. Sementara desas-desus di media sosial tentang COVID-19 tetap stabil sejak Tahun Baru Imlek, keterlibatan memuncak pada awal Februari. Kemudian mulai menurun karena lebih banyak orang mulai menggunakan media sosial untuk mendapatkan informasi tentang berita daripada mengekspresikan pengalaman pribadi mereka.

"Di Taiwan, kami mendapatkan pandangan yang sangat menyeluruh tentang bagaimana konsumen terlibat dengan media. Selama COVID-19, kami melihat peningkatan jumlah penayangan TV dalam program berita dan anak-anak serta pengiklan, yang diuntungkan secara tidak proporsional dari situasi yang mengarah pada peningkatan belanja iklan TV dan digital. Kami juga melihat keterlibatan yang sangat tinggi di media sosial, pertama sebagai platform untuk berbagi informasi dan kemudian sebagai platform untuk berita."

-Irene Chen, Nielsen Media Taiwan

Meskipun Penggunaan Media Meningkat di Hong Kong, Pengiklan Mundur

Di Hong Kong, perilaku masyarakat setempat mulai berubah segera setelah kasus pertama COVID-19 dikonfirmasi pada 23 Januari 2020. Perubahan tersebut melibatkan perilaku, pola pikir, dan konsumsi media. Banyak dari perubahan tersebut mencerminkan upaya yang dilakukan pemerintah dan perusahaan swasta untuk mengurangi penyebaran virus. Yang terpenting, banyak konsumen di Hong Kong yang hidup selama masa SARS, yang berarti mereka sangat memahami kebutuhan untuk meminimalkan interaksi sosial.

Ketika konsumen mulai membatasi waktu mereka di luar, ketergantungan pada kereta bawah tanah umum turun sebesar 14 poin persentase selama dua bulan pertama tahun ini, jumlah rata-rata waktu yang dihabiskan konsumen di rumah meningkat sebesar 12% (Sumber: Nielsen Media Index). Jika tren ini terus berlanjut, ini bisa menjadi tahun yang sulit bagi segmen iklan luar ruang di Hong Kong.

transportasi umum hong kong

Karena lebih banyak konsumen yang tinggal di rumah, jumlah penonton TV meningkat. Rating untuk sepanjang hari dan sepanjang waktu meningkat 43% pada Februari 2020 dibandingkan dengan Februari 2019, sementara rating primetime selama periode yang sama meningkat 44% (sumber: Television Broadcasts Ltd.).

Seperti halnya di Taiwan, berita adalah genre TV teratas, dengan peringkat naik 121% dari Januari hingga Februari 2020 dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya. Konten non-berita juga populer, dengan kenaikan rating sebesar 20% untuk slot waktu yang sama dibandingkan dengan tahun lalu.

Genre TV HK Meningkat

Selain menghabiskan lebih banyak waktu dengan TV, konsumen di Hong Kong menghabiskan lebih banyak waktu untuk online seiring dengan meningkatnya wabah. Aktivitas hiburan meningkat, begitu juga dengan belanja masker bedah, pembersih tangan, dan bahan pembersih. Biasanya, konsumen Hong Kong sangat terbiasa dengan belanja tradisional secara langsung. Jadi, karena lebih banyak konsumen yang memilih untuk tinggal di rumah, aktivitas belanja online-dan belanja online-melonjak. Berdasarkan putaran terbaru (Jan-Feb 2020) dari studi Nielsen Media Index, ketika kami bertanya kepada konsumen bagaimana perilaku mereka berubah dalam tujuh hari terakhir, kami mengetahui bahwa penggunaan internet tumbuh ke level tertinggi dalam sejarah yaitu 99%, sementara penetrasi belanja online meningkat 8%. Pengeluaran rata-rata untuk belanja online meningkat sebesar USD$114 dalam periode tiga bulan (Sumber: Nielsen Media Index).

"Pembentukan perilaku baru yang terkait dengan waktu belanja online yang lebih lama merupakan hal yang menonjol bagi konsumen di Hong Kong yang terpaksa berada di dalam rumah karena wabah. Peningkatan waktu menonton TV menjadi hal yang biasa pada saat ini karena rata-rata konsumen ingin mengetahui situasi yang sering kali tegang dan terus berkembang. Bisnis yang telah mengurangi belanja iklan mereka secara signifikan dalam krisis saat ini harus segera terlibat kembali dengan konsumen saat keadaan normal kembali."

-Clare Lui, Nielsen Media Hong Kong
pemesanan makanan online Hong Kong

Terlepas dari peningkatan konsumsi media di kalangan konsumen di Hong Kong, penyebaran COVID-19 menciptakan ketidakpastian yang mencolok di dunia periklanan. Sebagian besar pengiklan dan pemasar tetap berhati-hati dengan kampanye iklan mereka, dan banyak yang telah menangguhkan kampanye yang telah mereka rencanakan untuk beberapa bulan pertama tahun ini. Kami, bersama dengan banyak orang di industri ini, memperkirakan rasa kehati-hatian ini akan terus berlanjut dalam beberapa minggu mendatang.

"Dampak COVID-19 sangat besar," kata David Yeung, Wakil Presiden Komunikasi Pemasaran, Consumer Group, di HKT Limited. "Hampir semua industri terkena dampak yang parah, dengan banyaknya berita penutupan gerai ritel, restoran, dll. Dalam situasi seperti itu, banyak pemasar tidak punya pilihan selain menangguhkan kampanye dan aktivitas pemasaran untuk saat ini. Kunci untuk bertahan hidup adalah beradaptasi dengan lingkungan bisnis yang berubah dengan sangat cepat dan memastikan ancaman berubah menjadi peluang dengan memanfaatkan teknologi dan data."

Konsumsi Media di Seluruh Daratan Tiongkok Mencapai Titik Tertinggi

Daratan Tiongkok adalah yang pertama kali mengalami dampak wabah COVID-19, dan konsumsi media di kalangan konsumen telah meningkat secara dramatis sejak awal tahun ini. Meskipun peningkatan menonton TV setiap hari sudah diperkirakan, tingkat peningkatannya belum pernah terjadi sebelumnya, meningkat 70 menit menjadi 7 jam 40 menit per hari di antara pemirsa TV saat ini (Sumber: CCData). Genre berita dan drama telah mengalami pertumbuhan pemirsa yang paling banyak.

"Para pengiklan yang dari waktu ke waktu dipaksa untuk menceritakan kisah mereka dalam format iklan terkompresi-dari sebagian besar slot 30 detik hingga hampir 5 detik dalam beberapa tahun terakhir-sekarang memiliki kesempatan untuk menceritakan kisah yang lebih panjang dan dalam bentuk yang lebih cocok untuk berita dan drama."

-James Gong, Nielsen Media Tiongkok Daratan

Ketika berita tentang wabah ini semakin meningkat, begitu pula percakapan di media sosial, karena obrolan tentang COVID-19 antara 20 Januari dan 20 Februari jauh melampaui percakapan tentang banyak topik hangat lainnya selama periode yang sama (Sumber: Sina Weibo).

Terlepas dari keadaan tersebut, data kecerdasan sosial Nielsen menunjukkan bahwa konsumen Tiongkok memanfaatkan situasi di dalam rumah mereka. Ketika konsumen menyesuaikan diri dengan realitas baru mereka, percakapan online bergeser ke "apa yang harus dilakukan di rumah," "menghabiskan waktu bersama keluarga" dan "memasak makanan lezat."

Menjelang pertengahan Maret, sentimen konsumen di daratan utama telah meningkat pesat seiring dengan berlalunya wabah. Seiring dengan mulai kembalinya keadaan normal, para pengiklan mulai mengevaluasi investasi mereka dalam riset media untuk mengukur sentimen konsumen yang membaik dan merilis kampanye iklan digital yang tertunda yang telah mereka tunda selama sebagian besar bulan Februari.

Seperti yang dikatakan oleh Zod Fang, Head of GroupM Knowledge, GroupM China, bahwa ada peluang di depan mata: "Ke depannya, Tiongkok akan segera memasuki tahap pemulihan. Pemerintah Tiongkok akan mengeluarkan lebih banyak kebijakan untuk menstimulasi ekonomi dan konsumsi. Hal ini akan mengarah pada permintaan yang lebih besar. Oleh karena itu, merek harus bersiap-siap. Bekerjasamalah dengan agensi untuk memiliki rencana keseluruhan termasuk pengadaan, logistik, pemasaran dan penjualan, dan sebagainya untuk memanfaatkan peluang ini sepenuhnya."

Peningkatan Penggunaan Media di Korea Selatan Melonjak Lebih Cepat Dibandingkan Tempat Lain di Asia Utara

Seperti yang kita lihat di wilayah lain di Asia Utara, konsumen di Korea Selatan dengan cepat meningkatkan penggunaan media digital mereka ketika berita tentang COVID-19 menyebar, terutama di media sosial setelah kasus yang dikonfirmasi di Daegu pada 19 Februari 2020. Khususnya, berita bahwa penularan dari orang ke orang terkait dengan kelompok agama tertentu memicu lonjakan obrolan di media sosial tentang kelompok tersebut, yang disebut "Shinchonji."

gebrakan sosial covid-19 korea
istilah media sosial korea

Di seluruh aplikasi seluler, konsumen meningkatkan penggunaannya di beberapa kategori utama: game, video, pemesanan makanan, dan e-commerce. Peningkatan penggunaan aplikasi pekerjaan dan pendidikan agak kurang diharapkan, tetapi peningkatan ini masuk akal mengingat banyak kelas tatap muka yang digantikan dengan kuliah online. Yang juga diharapkan adalah penurunan yang signifikan dalam penggunaan aplikasi transportasi dan hiburan luar ruangan, seperti peta/navigasi dan tiket film.

Sehubungan dengan menonton TV, aktivitas (waktu menonton) tidak banyak berubah ketika kasus pertama COVID-19 dilaporkan di Korea Selatan pada 23 Januari 2020. Hal tersebut berubah pada minggu ketiga bulan Februari, dan kemudian meroket pada minggu keempat, bertepatan dengan tingkat kewaspadaan negara tersebut yang dinaikkan ke ambang batas peringatan tertinggi.

"Konsumen Korea Selatan dengan cepat menyesuaikan preferensi aplikasi seluler mereka untuk memenuhi gaya hidup di dalam rumah dan terpaku pada perangkat TV mereka, di seluruh kelompok usia, untuk memantau situasi yang berkembang seiring dengan meningkatnya krisis. Ini adalah waktu yang tepat bagi para pengiklan untuk menyediakan merek mereka dan terlibat dalam percakapan yang konstruktif."-Dohyun Yoo, Nielsen Media Korea
Jumlah penonton televisi meningkat di Korea pada tahun 2020

Perilaku menonton TV tahun ini, meskipun didorong oleh kekhawatiran COVID-19, merupakan peluang bagi perusahaan media dan pengiklan selama periode yang tidak ditandai dengan banyaknya menonton TV. Meningkatnya rata-rata waktu yang dihabiskan untuk menonton antara siang dan pukul 18.00 merupakan cerminan dari siswa dan orang tua yang berada di rumah pada saat mereka biasanya berada di tempat lain.

lift tv pada tahun 2020 di korea berdasarkan kelompok umur
korea tv meningkat berdasarkan bagian hari
tv korea meningkat berdasarkan genre

Siklus Berita Mendorong Konsumsi Media di Jepang yang Lebih Tinggi

Konsumsi berita dalam sebuah krisis memang sudah diduga, tetapi konsumsi berita digital harian di Jepang meningkat hingga jutaan karena kekhawatiran tentang COVID-19 menyebar menjelang akhir Februari. Tampilan halaman di seluruh Yahoo! News melonjak menjadi hampir 244 juta pada 27 Februari 2020, 38% lebih tinggi dari rata-rata harian. Peningkatan ini didorong oleh tambahan 27 juta pengguna, 24% lebih tinggi dari rata-rata harian selama bulan Februari, menurut Nielsen Digital Content Ratings.

tampilan halaman berita yahoo di jepang
audiens unik yahoo news di jepang

Karena konsumen menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan, konsumsi media online pun memuncak. Menurut NTT Communications, salah satu ISP utama di Jepang, lalu lintas internet pada hari kerja (dari pukul 09.00-16.00) di minggu pertama bulan Maret meningkat sebesar 35% dan juga naik 40% di minggu berikutnya dibandingkan dengan rata-rata penggunaan mingguan. Berita NHK mengaitkan peningkatan trafik ini dengan video online, program pendidikan, dan kelas online karena perluasan kerja jarak jauh dan penutupan sekolah.

Di rumah, konsumsi konten di desktop mengalami pergeseran ke atas yang berarti. Pada minggu terakhir bulan Februari dan minggu pertama bulan Maret, Nielsen melihat adanya pertumbuhan konsumsi media dalam waktu mingguan yang dihabiskan di situs web dalam kategori "Hiburan -Video/Film", menurut Nielsen NetView, dengan pertumbuhan masing-masing sebesar 8,7% dan 4,9% dibandingkan dengan rata-rata 3 minggu pertama di bulan Februari.

waktu jepang dengan hiburan

Selama ini, kami melihat para pengiklan mengambil pendekatan yang hati-hati di Jepang pada hari-hari awal wabah. Meskipun beberapa pengurangan kampanye digital diperkirakan terjadi sepanjang tahun ini (dua bulan pertama biasanya tidak terlalu banyak), kami terus melihat tren penurunan di Jepang pada tahun 2020, bahkan lebih banyak daripada yang disarankan oleh musim.

Terdapat penurunan yang cukup besar dalam kampanye digital. Kami melihat sekitar 5.065 juta tayangan pada kampanye iklan digital (tidak termasuk iklan native) pada minggu 2 Maret, yang mana 20,5% lebih kecil dibandingkan dengan minggu 4 Maret 2019, menurut Pathmatics. Pada tahap ini, para pengiklan melakukan tindakan yang salah di pasar ini.

"Bahkan ketika konsumsi konten seputar berita melonjak di Jepang karena situasi yang semakin intensif dan berada di rumah menyebabkan konsumsi konten desktop yang lebih besar, para pengiklan menarik kembali pengeluaran mereka secara signifikan dan cepat sejalan dengan sentimen konsumsi di Jepang. Hal ini berarti bahwa pengiklan mungkin telah kehilangan kesempatan untuk menghubungkan dan membangun proposisi merek mereka dengan audiens yang lebih terlibat."

-Jun Miyamoto, Nielsen Media Jepang
tayangan iklan YOY Jepang
tayangan iklan mingguan jepang

Tentang Penulis

Ranjeet Laungani: Asia Utara; ranjeet.laungani@nielsen.com

Irene Chen: Taiwan; irene.chen@nielsen.com

Clare Lui: Hong Kong; clare.lui@nielsen.com

James Gong: Tiongkok Daratan; james.gong@nielsen.com

Dohyun Yoo: Korea Selatan; dohyun.yoo@nielsen.com

Jun Miyamoto: Jepang; jun.miyamoto@nielsen.com

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.