Loncat ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Pasar & keuangan

Adopsi m-payment yang meluas di Afrika menginspirasi minat yang semakin besar terhadap mata uang kripto

3 menit dibaca | November 2021

Bagi konsumen di seluruh dunia, ponsel telah ada di mana-mana-memberikan akses instan dan real-time ke informasi, jejaring sosial, hiburan, dan konektivitas. Di Afrika, pasar ponsel terbesar kedua di dunia setelah Asia, konektivitas tersebut telah mendorong industri uang seluler, dengan Sub-Sahara Afrika (SSA) kini menyumbang 43% dari akun uang seluler aktif di dunia.

Adopsi layanan pembayaran mobile (m-payment) yang meluas, yang dipercepat selama pandemi COVID-19, membuat banyak orang Afrika melirik mata uang kripto sebagai langkah alami berikutnya - yang terlepas dari sistem perbankan konvensional dan menawarkan perlindungan terhadap devaluasi mata uang. Faktanya, desas-desus sosial seputar istilah "kripto" di beberapa negara Afrika telah meningkat tahun ini, didorong oleh pengenalan berbagai mata uang digital terkenal, platform penyelesaian, dan aplikasi blockchain.

SSA telah menjadi yang terdepan dalam industri uang mobile selama lebih dari satu dekade, terutama karena semakin banyaknya perusahaan fintech yang masuk untuk menyediakan opsi pembayaran digital bagi konsumen yang tidak memiliki akses ke rekening tabungan atau kredit formal. Menurut Fintech Times, sekitar 57% populasi Indonesia tidak memiliki rekening bank tradisional. Sebagai perbandingan, Wall Street Journal melaporkan akhir tahun lalu bahwa SSA sendiri sekarang menjadi rumah bagi hampir setengah dari 1,04 miliar akun uang seluler terdaftar di dunia.

Tingginya adopsi layanan mobile banking di Afrika, dikombinasikan dengan fakta bahwa benua ini memiliki populasi termuda di seluruh dunia, meningkatkan minat dan kesadaran akan mata uang kripto. Dan mengingat mereka adalah konsumen termuda di dunia, pembayaran digital dan mata uang kripto memiliki daya tarik yang jauh lebih besar daripada penawaran perbankan tradisional. Bagi konsumen yang mengutamakan mobile-first ini, pembayaran digital dan mata uang memberikan kemandirian dan kebebasan finansial, dan mereka optimis dengan prospek mata uang kripto di masa depan. Hal ini menghadirkan peluang penting bagi penyedia, platform, dan layanan di seluruh lanskap telekomunikasi dan layanan keuangan.

Adopsi mata uang kripto, terutama di negara-negara berkembang, telah meroket tahun ini, dengan perusahaan data blockchain Chainalysis melaporkan pertumbuhan adopsi global lebih dari 2.300% antara Q3 2019 dan Q2 2021. Afrika mewakili ekonomi kripto terkecil di dunia(2% dari nilai global), tetapi keunggulan bentuk uang ini mempercepat adopsi. Faktanya, Nigeria, negara dengan ekonomi terbesar di Afrika, baru-baru ini menjadi negara pertama di benua ini yang meluncurkan mata uang digitalnya sendiri: eNaira. 

Namun, gembar-gembor mengenai kripto sudah dimulai jauh sebelum pengenalan eNaira. Banyak konsumen di seluruh benua mulai belajar tentang mata uang digital ketika penyanyi dan pengusaha Senegal-Amerika, Akon, mengumumkan rencana pada tahun 2018 untuk membangun sebuah kota bertenaga blockchain dan mata uang kripto di Senegal. Akibatnya, mata uang "Akoin" milik Akon yang akan digunakan untuk menggerakkan Akon City, kota pintar berkelanjutan yang direncanakannya di Senegal, menjadi salah satu topik kripto terpopuler yang telah dilacak Nielsen di seluruh lanskap media.

Terlepas dari gembar-gembor tentang Akon dan Akoin, bagaimanapun juga, Bitcoin adalah mata uang kripto yang paling banyak dibicarakan di Afrika, menyumbang 63% dari percakapan tentang mata uang digital, diikuti oleh Ethereum (10%) dan Doge (7,5%). Lebih penting lagi, sentimen konsumen secara keseluruhan tentang mata uang digital adalah netral hingga positif. Meskipun berkembang dan menguntungkan - bahkan disetujui oleh pemerintah - lanskap kripto sangat subur untuk penipuan, dengan banyak yang mengaitkan diri mereka pada aspek budaya pop, termasuk cryptocurrency Squid Game baru-baru ini.

Seiring dengan kemajuan teknologi dalam hal infrastruktur dan pembangunan berkelanjutan, fintech akan tumbuh dan memainkan peran yang sangat penting bagi negara-negara berkembang. Strategy&, bisnis konsultasi PwC, memperkirakan volume transaksi non-tunai di Afrika akan meningkat 78% hingga tahun 2025 dan kemudian 64% antara tahun 2025 dan 2030. 

Dengan begitu banyak peluang yang ada di depan mata, bisnis perlu mengembangkan dan mempertahankan hubungan yang berarti dengan konsumen, mengingat semakin luasnya pilihan yang tersedia bagi konsumen. Seperti halnya upaya pemasaran lainnya, merek perlu membuktikan nilai mereka kepada konsumen, bekerja untuk mempertahankan loyalitas mereka, dan menjadikan mereka sebagai pusat dari segala sesuatu yang mereka lakukan.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa