02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Kinerja pemasaran

Saluran yang berlebihan merusak efektivitas pemasaran saluran penuh dan kepercayaan ROI

3 menit dibaca | Mei 2023

Pilih saluran, saluran apa saja.

Dengan begitu banyak pilihan, para pemasar memiliki banyak hal yang harus mereka pertimbangkan saat mereka menimbang pilihan, mengalokasikan anggaran, dan kemudian memvalidasi keputusan mereka. Dan dengan beragamnya lanskap pengukuran saat ini, tantangan hanya akan meningkat seiring dengan hadirnya saluran baru di pasar-kecuali jika pemasar bergeser untuk berpikir lebih holistik tentang pengukuran mereka.

Pemasar tidak percaya diri dalam pengukuran tingkat saluran

Di seluruh media tradisional dan digital, pemasar memiliki 15 saluran1 yang berbeda yang dapat mereka gunakan. Terlepas dari fragmentasi ini, hanya di bawah 70% pemasar global yang disurvei untuk Laporan Pemasaran Tahunan Nielsen 2023 percaya bahwa mereka memiliki teknologi pemasaran yang tepat untuk mengukur laba atas investasi mereka secara keseluruhan. Namun, sisi negatifnya, kepercayaan mereka terhadap pengukuran ROI di tingkat saluran individu jauh lebih rendah-yang sangat kontras dengan kepercayaan mereka terhadap pemasaran saluran penuh.

Kesenjangan antara keyakinan holistik dan tingkat saluran menyoroti kelemahan utama dalam memanfaatkan alat pemasaran khusus saluran untuk menilai efektivitas pemasaran secara keseluruhan. Mendapatkan satu metrik untuk jangkauan dan frekuensi di seluruh saluran sangatlah sulit, dan sentimen dari para pemasar global menggarisbawahi kompleksitas yang melekat, terutama di banyak saluran digital yang membuat para pemasar lebih banyak berinvestasi.

Bahkan ketika percaya pada martech mereka, pemasar global mengakui adanya masalah, dengan rata-rata hanya 54% yang menyatakan percaya diri pada kemampuan pengukuran media full-funnel mereka (yaitu pengukuran end-to-end). Keyakinan sedikit lebih tinggi di EMEA dan sedikit lebih rendah di Asia-Pasifik.

Mengingat tantangan yang terkait dengan pengukuran ROI lintas media, seperti data audiens yang berkualitas dan berkurangnya penggunaan teknologi pemasaran yang ada, rata-rata 52% pemasar global saat ini hanya berfokus pada metrik jangkauan dan frekuensi.

Berbagai alat memperlebar kesenjangan proses dan silo informasi

Untuk mengikuti pilihan media yang terus berkembang, banyak pemasar yang melaporkan menggunakan serangkaian alat dan solusi untuk mengukur kinerja kampanye mereka. Hal ini tidak mengherankan, namun dapat mempersulit jalan menuju pengukuran yang holistik. Semakin banyak alat yang Anda gunakan, semakin banyak kumpulan data yang harus siap dicerna oleh sistem Anda - dan orang-orang Anda. Dan masing-masing membutuhkan waktu. Ditambah lagi dengan metodologi yang secara historis berbeda untuk pengukuran linier dan digital, maka jelas terlihat kebutuhan dan kesulitan untuk mendapatkan metrik yang sebanding dan terdeduplikasi. Secara global, rata-rata 62% pemasar menggunakan beberapa alat pengukuran untuk pengukuran lintas media mereka. Sebagai perbandingan, hanya 34% yang menggunakan satu alat.

Secara global, para pemasar mengetahui betapa pentingnya metrik yang sebanding dalam memahami efektivitas belanja iklan mereka. Di tengah lanskap media yang semakin kaya yang akan terus menawarkan pengalaman baru di tahun-tahun mendatang, pemasar harus mempertimbangkan alat, solusi, dan metrik yang bersifat media-agnostik untuk mencapai pengukuran jangka panjang - dan tujuan bisnis mereka. Tanpa pandangan yang komprehensif tentang audiens, pemasar tidak akan memiliki pandangan yang lengkap tentang kinerja kampanye.

Untuk wawasan tambahan, unduh Laporan Pemasaran Tahunan Nielsen 2023.

Catatan

1 Tradisional: Radio, TV linier, cetak, surat langsung, OOH, bioskop. Digital: Email, pencarian, media sosial, podcast, tampilan digital, video digital, OTT/CTV, audio streaming, iklan native.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa