Pusat Berita > Pusat Berita

Masih direkomendasikan oleh teman dan kerabat sebagai iklan yang paling otentik menurut konsumen. Paling tepercaya di situs web merek

8 menit dibaca | September 2015

Orang Hongaria juga mempercayai iklan media tradisional dan mempengaruhi mereka

Lebih banyak konsumen Hongaria yang mempercayai iklan daripada rata-rata Eropa

Budapest, 28 September 2015 - Sebagian besar konsumen Hungaria menganggap delapan hingga sepuluh iklan sebagai iklan yang otentik, yang datang sebagai rekomendasi dari orang yang mereka kenal dan percayai (81%). Angka tersebut naik 1 poin persentase dibandingkan dua tahun yang lalu. Hal ini antara lain merupakan hasil survei Nielsen mengenai sikap konsumen terhadap iklan di enam puluh negara. 

Urutan lainnya: Tujuh dari sepuluh responden Hungaria menyebutkan situs web mereka sendiri (68%), enam dari sepuluh (62%) mempercayai informasi dalam posting online konsumen lain, dan 56% mempercayai mereka yang membaca atau membaca opini editorial di sebuah media, atau pada tingkat yang lebih rendah.

Secara global, rata-rata 83 persen responden memiliki kepercayaan penuh atau kurang terhadap informasi dari kenalan atau anggota keluarga. 70 persen dari situs web merek, 66 persen dari postingan online konsumen lain, dan 56 persen dari email mereka.

Patut dicatat bahwa dibandingkan dengan rata-rata Eropa, lebih banyak orang Hongaria yang menganggap berbagai iklan dapat diandalkan. Dibandingkan dengan rata-rata tiga puluh satu negara di benua kami, setidaknya sepuluh poin persentase lebih banyak responden Hongaria yang mempercayai bentuk-bentuk iklan berikut ini: ketika sebuah merek mensponsori (54%), email yang dipesan (55%), kemunculan di mesin pencari online (47%), kemunculan produk di acara TV (47%).

Sebuah survei di seluruh dunia menunjukkan bahwa tidak mungkin untuk merumuskan aturan umum yang sederhana tentang bagaimana memaksimalkan efektivitas iklan di pasar yang sudah jenuh atau bagaimana memahami persepsi konsumen terhadap iklan di berbagai platform media yang mereka gunakan setiap hari.

"Begitu perusahaan mulai melacak konsumen mereka secara online, sepertiga dari kampanye iklan online tidak berhasil. Iklan tersebut tidak menarik perhatian dan sama sekali tidak mendorong Anda untuk membeli," kata Randall Beard, pakar Nielsen. - "Saat ini, konsumen memiliki lebih banyak kendali atas konten apa yang mereka ketahui dan terlibat dalam dialog dengan merek. Dengan demikian, hanya ada satu cara untuk berhasil mengingat sebuah merek sebanyak mungkin orang: Anda perlu tahu cara menerima iklan di layar ".

Kepercayaan Nielsen terhadap iklan diukur secara online di antara 30.000 pengguna Internet di enam puluh negara. Hal ini bertujuan untuk mendapatkan wawasan tentang persepsi konsumen terhadap sembilan belas bentuk iklan di media yang dibayar, diakuisisi, dan dimiliki. Berdasarkan hasil tersebut, kita akan mengetahui iklan mana yang paling responsif terhadap konsumen dan mana yang masih memiliki ruang untuk berkembang.

KEPERCAYAAN TERHADAP IKLAN TRADISIONAL MASIH KUAT

Secara keseluruhan, meskipun media menjadi semakin terfragmentasi, proliferasi format online tidak merusak kepercayaan pada saluran tradisional (offline). Televisi, koran, dan majalah terus menjadi media iklan otentik yang dipertimbangkan oleh mayoritas konsumen. Lebih dari enam dari sepuluh responden di seluruh dunia menonton iklan TV dengan penuh atau kurang percaya (63%), naik 1 poin persentase dari survei dua tahun sebelumnya. Sedikit lebih sedikit orang yang menganggap iklan dari surat kabar (60%) dan majalah (58%) dapat dipercaya, dengan angka masing-masing satu dan dua poin persentase lebih rendah dari tahun lalu.

Dalam hal kepercayaan terhadap iklan online dan mobile berbayar, hal ini relatif stabil sejak tahun 2013. Hampir setengah dari responden di enam puluh negara memiliki kepercayaan penuh atau sebagian terhadap iklan video online (48%, seperti yang mereka miliki dua tahun sebelumnya). 47 persen iklan di mesin pencari online menunjukkan penurunan sebesar 2 poin persentase. Empat dari sepuluh responden global mempercayai banner online (42% tidak berubah). Untuk iklan seluler, angkanya adalah 43 persen, turun 2 poin persentase. Hanya sepertiga yang mengatakan bahwa mereka menganggap iklan teks seluler dapat dipercaya (36%, turun 1 poin persentase).

"Karena pemilik merek terus meningkatkan pengeluaran mereka untuk iklan digital, mereka menjadi semakin menyukai iklan dan pengukuran digital. Namun meski begitu, TV masih menyediakan 85 hingga 90 persen akses satu kali terbesar. Artinya, iklan hanya menjangkau setiap pemirsa satu kali, "kata Beard. "Meskipun iklan digital menawarkan manfaat yang signifikan, seperti iklan yang lebih bertarget, modifikasi kampanye secara langsung dan pilihan yang lebih kreatif, berpindah dari TV ke model online saja tentu saja merupakan langkah yang berani bagi setiap pemain pasar." Lebih baik mempertimbangkan untuk mengkoordinasikan saluran offline dan online untuk mendapatkan laba atas investasi terbaik".

SANGAT SENSITIF TERHADAP USIA 21-34 TAHUN UNTUK MEDIA TRADISIONAL

Bentuk iklan online dan mobile paling dipercaya oleh mereka yang berusia 21-34 tahun (Generasi Y) yang tumbuh bersama Internet. Mereka diikuti oleh mereka yang berusia 35-49 tahun (Generasi X). Sedikit lebih dari setengah Generasi Y menganggap iklan video (53%) dan iklan di situs sosial (51%) sebagai iklan yang otentik, serta 47% di antaranya menganggap iklan spanduk. Empat dari sepuluh responden berusia 21-34 tahun mempercayai iklan teks di ponsel.

Namun, Generasi Y tidak hanya di atas rata-rata yang rentan terhadap iklan online dan mobile. Dalam hal kepercayaan terhadap sembilan belas bentuk iklan dan saluran yang diteliti, usia 21-34 tahun memiliki proporsi tertinggi - termasuk TV, koran, dan majalah. Selain itu, mereka adalah orang-orang yang memiliki proporsi terbesar dari sembilan belas dari sembilan belas bentuk iklan.

"Generasi Y menggunakan media secara berbeda dari rekan-rekan mereka yang lebih tua karena mereka lebih memperhatikan kapan dan di mana mereka menonton, mendengarkan, atau membaca konten, serta perangkat apa yang mereka gunakan," kata Beard. "Namun, terlepas dari ketergantungan mereka yang relatif rendah terhadap media tradisional, kepercayaan diri dan kesediaan mereka untuk berinteraksi dengan iklan yang muncul di sana tetap kuat. Pendekatan multi-saluran yang terintegrasi adalah solusi terbaik untuk semua generasi, tetapi sangat penting untuk menjangkau mereka yang berusia 21-34 tahun."

FORMAT ONLINE MEMBUAT TINDAKAN CEPAT MENJADI LEBIH MUDAH

Survei Nielsen juga menyoroti hubungan antara kepercayaan dan iklan. Namun, keaslian tidak selalu menjadi prasyarat untuk niat pembelian. Hal ini karena format yang dianggap otentik oleh beberapa orang bisa sangat efektif dalam memandu konsumen ke tempat pembelian.

Sebagai contoh, responden di seluruh dunia rata-rata mempercayai pendapat kenalan dan kerabat mereka sebanyak mereka mengikuti rekomendasi mereka. Di sini, kedua indikator tersebut mencapai 83 persen. Sama halnya, 70 persen dari mereka yang mempercayai dan bertindak sama di situs web merek sendiri.

Namun, banyak iklan berbayar memiliki lebih banyak insentif untuk membeli daripada proporsi mereka yang menganggap iklan tersebut asli. Hal ini terutama terjadi pada iklan online dan mobile. Sebagai contoh, rata-rata 47 persen responden mempercayai iklan yang muncul di mesin pencari online, tetapi mereka juga mengaktifkan 58 persen untuk berbelanja. Situasi yang sama juga terjadi pada situs media sosial (46 persen percaya, 56 persen aktif) dan ponsel (36 persen percaya, 46 persen aktif).

Di Hungaria, misalnya, iklan di surat kabar dan televisi mendorong lebih banyak konsumen untuk bertindak daripada yang mereka percayai. Dalam kasus surat kabar, 50 persen mempercayai iklan, tetapi 55 persen memiliki tingkat aktivasi. 45 persen mempercayai TV, 54 diaktifkan. Untuk iklan di majalah, kedua indikator tersebut adalah 47 persen.

"Iklan yang mengaktifkan lebih banyak konsumen daripada yang mereka percayai memiliki kesamaan. Yaitu mereka mengiklankan produk atau layanan yang mudah diakses," kata Beard. "Anda menyukainya dan membelinya." Formulir online dan mobile sangat memudahkan konsumen untuk hidup pada saat ini dan menanggapi iklan dengan kecepatan kilat. Seringkali, konsumen cukup mengklik sebuah tautan dan pergi ke halaman di mana mereka mendapatkan informasi lebih lanjut tentang suatu produk atau langsung membelinya. "

PENGIKLAN TINGKAT LANJUT MEMILIKI TINGKAT PENGIKLAN TERTINGGI YANG BERUSIA ANTARA 21 DAN 34 TAHUN

Proporsi responden yang mempercayai semua atau sebagian dari berbagai bentuk iklan yang berbeda di rata-rata enam puluh negara yang disurvei.

 

Bentuk iklan

Generasi Z

(15-20 tahun)

Generasi Y

(21-34 tahun)

Generasi X

(35-49 tahun)

Generasi "Boomer"

(50-64 tahun)

Generasi yang tenang

(65+ tahun)

Merekomendasikan kepada teman dan kerabat

83%

85%

83%

80%

79%

Situs web merek

72%

75%

70%

59%

50%

Ulasan dari konsumen lain yang diposting secara online

63%

70%

69%

58%

47%

Konten editorial, seperti artikel surat kabar

68%

68%

66%

60%

55%

Iklan TV

58%

67%

64%

55%

48%

Ketika sebuah merek mensponsori

62%

66%

62%

52%

42%

Iklan surat kabar

57%

62%

62%

55%

53%

Beriklan di majalah

57%

62%

61%

50%

46%

Iklan pra-film

54%

60%

55%

42%

31%

Penempatan produk dalam acara TV

51%

60%

56%

42%

39%

Papan reklame dan iklan ruang publik lainnya

59%

60%

57%

46%

38%

Email yang dipesan

54%

57%

56%

53%

54%

Iklan radio

51%

55%

57%

49%

42%

Iklan video online

45%

53%

50%

37%

27%

Beriklan di mesin pencari online

43%

52%

50%

41%

33%

Beriklan di media sosial

45%

51%

47%

35%

26%

Beriklan di perangkat seluler (ponsel cerdas, tablet, dll.)

42%

48%

45%

31%

20%

Spanduk online

36%

47%

43%

34%

25%

Iklan teks di ponsel

32%

41%

38%

27%

18%

Sumber: Perusahaan Informasi dan Pengetahuan Konsumen Nielsen

Metodologi

Survei Global Nielsen mengenai Kepercayaan Periklanan dilakukan dari tanggal 23 Februari hingga 13 Maret 2015. Lebih dari 30.000 konsumen disurvei di enam puluh negara; selain Eropa, Asia dan Oseania, Amerika Utara dan Selatan, Timur Tengah dan Afrika.

Sampel di setiap negara mewakili usia dan jenis kelamin pengguna Internet, dengan tingkat kesalahan maksimum plus atau minus 0,6 persen. Survei ini hanya memperhitungkan kebiasaan konsumsi mereka yang memiliki akses Internet. Proporsi orang yang mengakses Internet bervariasi dari satu negara ke negara lain. Nielsen melakukan penelitian hanya di negara-negara dengan penetrasi Internet setidaknya 60 persen atau setidaknya 10 juta orang memiliki akses Internet. Riset Omnibus Global Nielsen, yang mencakup Indeks Kepercayaan Konsumen, diluncurkan pada tahun 2005.

 

Tentang Nielsen

Nielsen (terdaftar di Bursa Efek New York sebagai NLSN) adalah perusahaan pengoptimalan kinerja global. Perusahaan ini memberikan gambaran lengkap tentang apa yang ditonton konsumen (bisnis "Watch") dan apa yang mereka beli (bisnis "Buy"). Divisi "Watch" Nielsen menyediakan layanan pengukuran audiens total untuk semua perangkat (video, audio, teks) yang mengonsumsi konten kepada pelanggan media dan periklanan. Divisi "Buy" Nielsen menyediakan produsen dan peritel barang konsumsi sehari-hari dengan pandangan yang unik dan komprehensif tentang kinerja ritel di sektor ini. Dengan mengintegrasikan informasi dari riset "Watch" dan "Buy", serta sumber data lainnya, Nielsen memberikan pengukuran dan analisis kelas dunia kepada para pelanggannya yang dapat meningkatkan kinerja mereka. Nielsen hadir di lebih dari 100 negara dan dengan demikian mencakup 90 persen populasi dunia. Nielsen terdaftar dalam daftar perusahaan jasa keuangan Amerika Serikat, Standard & Poor's, yang menjadi sumber penghitungan indeks saham Amerika Serikat. Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi situs web kami: www.nielsen.com