Loncat ke konten
Pusat Berita > Kinerja pemasaran

Data Nielsen menunjukkan lonjakan belanja iklan pendidikan tinggi di Australia dan jumlah calon mahasiswa

3 menit dibaca | September 2023

Sydney - 12 September 2023 Nielsen telah merilis data Consumer and Media View (CMV) dan Ad Intel terbaru mengenai sektor pendidikan tinggi di Australia, yang menunjukkan adanya peningkatan yang signifikan dalam jumlah orang yang ingin menempuh pendidikan tinggi.

Menurut Nielsen CMV, persentase warga Australia (usia 16 tahun ke atas) yang menyatakan niat untuk belajar di TAFE atau Universitas dalam 12 bulan ke depan telah meningkat secara dramatis. Pada tahun 2019 jumlahnya hanya 7%, tetapi pada tahun 2023, angka tersebut meningkat lebih dari dua kali lipat, melonjak menjadi 15%.

Kelompok terbesar yang berniat untuk melanjutkan studi ke jenjang pendidikan tinggi dalam tahun mendatang adalah para lulusan sekolah menengah yang berusia 16 hingga 17 tahun, namun generasi yang lebih tua juga ingin melanjutkan studi mereka.

Rincian usia mereka yang berniat untuk melakukan studi tersier dalam 12 bulan ke depan:

16-17: 55%
18-24: 14%
25-39: 41%
40-54: 25%
55+: 10%

Data tersebut juga mengungkapkan bahwa 76% dari mereka yang ingin melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi pada tahun berikutnya saat ini sudah bekerja, dengan 44% bekerja penuh waktu, 32% bekerja paruh waktu, dan 19% bekerja sambilan, yang mengindikasikan adanya keinginan untuk meningkatkan kemampuan dan meningkatkan kualifikasi mereka.

Data Nielsen Ad Intel juga menunjukkan bahwa penyedia pendidikan tersier di Australia mengeluarkan biaya besar untuk menarik mahasiswa baru, dengan total belanja iklan mencapai $210 juta pada periode tahun keuangan Juli 2022 - Juni 2023. Terdapat peningkatan sebesar 25% dibandingkan dengan tahun keuangan sebelumnya.

Media sosial menyumbang $126,4 juta dari total belanja iklan (hampir 60%), dengan Facebook menduduki peringkat teratas dalam daftar platform penargetan. Iklan display dan metro TV juga banyak digunakan dalam bauran iklan, namun masih kalah oleh iklan sosial. 

Rincian belanja iklan mencerminkan dorongan untuk menarik siswa sekolah menengah saat mereka mempertimbangkan pilihan TAFE atau universitas.

Selain itu, 55% dari mereka yang berniat untuk belajar adalah orang tua, atau memiliki anak di rumah. Di antara kelompok ini, 21% memiliki setidaknya satu anak di bawah usia 5 tahun, 28% memiliki setidaknya satu anak berusia antara 5-12 tahun, dan 27% memiliki setidaknya satu anak berusia antara 13-17 tahun. Hal ini menyoroti perlunya penyedia pendidikan tersier untuk menawarkan peluang pendidikan dan peningkatan karier bagi orang-orang yang memiliki komitmen keluarga.

Siswa sekolah menengah yang ingin melanjutkan pendidikan ke perguruan tinggi dalam 12 bulan ke depan memiliki kemungkinan 82% lebih besar dibandingkan rata-rata populasi untuk merespons iklan online, hampir 2,5 kali lebih besar kemungkinannya untuk mengeklik iklan video, dan hampir 2,5 kali lebih besar kemungkinannya untuk mengeklik iklan spanduk. Selain itu, 31% menganggap iklan online dan mobile berguna, jika disesuaikan dengan minat mereka, yang mana 48% lebih tinggi dari rata-rata populasi.

Tentang Nielsen

Nielsen membentuk media dan konten dunia sebagai pemimpin global dalam pengukuran audiens, data, dan analisis. Melalui pemahaman kami tentang manusia dan perilaku mereka di semua saluran dan platform, kami memberdayakan klien kami dengan kecerdasan yang independen dan dapat ditindaklanjuti sehingga mereka dapat terhubung dan terlibat dengan audiens mereka - sekarang dan di masa depan. Nielsen beroperasi di seluruh dunia di lebih dari 55 negara.

Pelajari lebih lanjut di www.nielsen.com dan terhubung dengan kami di media sosial (Twitter, LinkedIn, Facebook, dan Instagram).

Kontak Media

Dan Chapman
Assoc. Director, Communications, Nielsen APAC
dan.chapman@nielsen.com
+61 404 088 462

Sumber

*Nielsen CMV, Juli 2020-Juni 2019, Juli 2022-Juni 2023, basis: Semua Orang 16+ dan Nielsen Ad Intel