02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Olahraga & permainan

Berjalan di Garis yang Kabur: Popularitas Musik Country yang Melintas Batas

2 menit dibaca | Oktober 2014

Album baru Taylor Swift, 1989, berada di jalur yang tepat untuk menjual 1 juta kopi pada akhir minggu pertamanya. Album ini merupakan berita besar bagi artis muda ini, terutama karena album ini menandai peralihannya secara resmi ke musik pop setelah bertahun-tahun mengaburkan batas genre musik country dengan karyanya. Dia juga semakin tidak sendirian. Sam Hunt, yang telah menulis lagu-lagu hits untuk para bintang country termasuk Kenny Chesney dan Keith Urban, telah berhasil membuat lagu "Leave the Night On" dalam album debutnya, Montevallo, memuncaki tangga lagu Billboard Top 100. Dan musik melintasi kedua arah. Siaran TV CMA Awards pada 5 November 2014 akan menampilkan penampilan dari bintang pop Ariana Grande dan Meghan Trainor.

Daya tarik musik country bukanlah hal yang baru - musik country telah berkali-kali masuk ke tangga lagu pop selama 50 tahun terakhir. Namun, akhir-akhir ini, musik country-pop hibrida mencerminkan generasi penggemar baru yang dipengaruhi oleh genre lain yang menduduki puncak tangga lagu saat ini, termasuk rap dan hip-hop, di antaranya.

Serupa dengan basis penggemar musik pop saat ini-yang cenderung terdiri dari wanita dan orang dewasa muda di bawah 44 tahun-banyak pendengar musik country saat ini yang berusia muda. Pendengar musik country modern, yang mencakup penggemar artis seperti Carrie Underwood, Rascal Flatts, dan Taylor Swift, condong ke arah wanita di bawah 49 tahun. Sementara itu, pria Milenial lebih banyak mendengarkan musik country tradisional, dari artis-artis seperti Brad Paisley, Kenny Chesney dan Zac Brown Band, dibandingkan dengan populasi pada umumnya. Di radio, pendengar setia musik country juga cenderung muda. Ini adalah format nasional teratas di kalangan Milenial (usia 18-34 tahun) dan Generasi X (usia 35-49 tahun). Dan pangsa pendengarnya telah tumbuh 17% di kalangan remaja (usia 12-17 tahun) selama dua tahun terakhir.

Tetap saja, musik country memiliki daya tarik massa. Di antara generasi Boomers (usia 50-64 tahun), musik country merupakan format nasional terpopuler kedua setelah radio Berita/Bicara. Hasilnya, daya tarik musik country dan pop yang saling bersilangan memperluas musik di luar pendengar pada umumnya.

Dengan pendengar yang semakin muda, popularitas musik country semakin meningkat. Country adalah genre radio format No. 1 di AS, dan pendengarnya telah meningkat sebesar 17% sejak tahun 2006. Dengan pangsa 15,2% dari seluruh pendengar pada musim semi 2014, itu berarti 69,7 juta pendengar mendengarkan radio country di AS setiap minggunya.

Jadi, bagaimana para pemasar dapat menjangkau pendengar yang terus bertambah dan beragam ini?

Menurut Laporan Wawasan Pemirsa Nielsen tentang Musik Country, terlepas dari pergeseran demografis, penggemar musik country tetap berpegang teguh pada akarnya dengan pilihan mereka yang serba Amerika. Entah itu celana jeans yang mereka beli, makanan ringan yang mereka makan, atau mobil yang mereka kendarai, para pendengar musik country membeli merek dalam negeri.

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.