02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Olahraga & permainan

Untuk Dimiliki dan Dipegang, Secara Harfiah-Atau Hanya untuk Ditonton Secara Digital? Evolusi Hiburan Rumah

4 menit dibaca | Agustus 2015

Tidak diragukan lagi, era digital sudah di depan mata. Saat ini, rata-rata orang Amerika memiliki empat perangkat digital, dan kita semakin sering menggunakan alat dan platform ini untuk menghibur diri. Namun, apakah penonton sudah beralih sepenuhnya ke digital saat menonton konten TV dan film?

Dengan 73% orang Amerika berusia 12 tahun ke atas yang secara aktif mengonsumsi film dan acara TV untuk ditonton di rumah, penting untuk memahami kebiasaan konsumen dengan jumlah yang begitu besar. Dan sebuah laporan baru dari Nielsen, laporan Home Entertainment Consumer Trends, menemukan bahwa meskipun jenis konten yang ditonton oleh para konsumen ini dan konten apa yang mereka bayar telah bergeser selama beberapa tahun terakhir, namun arah mereka tidak selalu menuju ke arah digital.

Dalam lanskap hiburan rumah yang terus berubah, ada satu hal yang konstan: Konsumen menonton film dan TV dalam jumlah yang kurang lebih sama secara keseluruhan. Yang bervariasi adalah metode mereka. Metode menonton digital sangat populer, dengan lebih dari separuh konsumen melaporkan bahwa mereka telah membeli atau menyewa satu atau lebih acara TV secara digital dalam enam bulan terakhir. Namun, jumlah konsumen hiburan yang hanya menikmati hiburan secara digital masih rendah-hanya 12% konsumen yang melaporkan bahwa mereka telah beralih sepenuhnya ke sarana digital untuk konsumsi TV dan film mereka. Mayoritas orang (41%) mengatakan bahwa mereka membeli atau menyewa konten baik secara fisik maupun digital. Dan meskipun Blockbuster mengajukan kebangkrutan lima tahun yang lalu, 20% orang mengatakan bahwa mereka masih membeli atau menyewa cakram fisik saja.

Konten digital mungkin tidak mencakup sebagian besar pembelian atau penyewaan, tetapi konten digital menyita sebagian besar waktu konsumen. Rata-rata, konsumen melaporkan bahwa mereka menghabiskan 25% lebih sedikit waktu dalam seminggu untuk menonton konten fisik dibandingkan konten digital, dengan sebagian besar tontonan digital mereka dilakukan melalui layanan streaming berlangganan.

Secara keseluruhan, konsumen melaporkan bahwa 19% dari total jam menonton mereka selama seminggu terakhir dihabiskan untuk konten digital, termasuk 10% untuk film streaming berlangganan, 4% untuk TV/film yang dimiliki secara digital, 4% untuk TV pada video on demand (VOD; memesan sesuai permintaan atau Pay Per View melalui penyedia layanan TV kabel atau satelit dengan biaya sekali bayar) dan 1% untuk film yang disewa secara digital online dengan biaya sekali bayar. Sebagai perbandingan, konsumen melaporkan bahwa mereka hanya menghabiskan 11% dari waktu hiburan mereka untuk konten fisik (7% untuk TV/film yang dibeli dalam bentuk cakram dan 4% untuk film yang disewa). Sisa waktu menonton dihabiskan untuk kegiatan lain, seperti menonton TV secara langsung dan bergiliran, bermain video game, atau menonton film di bioskop.

Meskipun mungkin tidak ada ruang dalam jadwal konsumen untuk konten fisik, namun pasti ada ruang di dompet mereka. Konsumen melaporkan bahwa mereka membelanjakan sekitar dua kali lebih banyak untuk pembelian dan penyewaan cakram fisik dibandingkan dengan cakram digital pada bulan lalu. Sepuluh persen dari pengeluaran konsumen bulan lalu digunakan untuk pembelian cakram TV/film dan 6% digunakan untuk penyewaan fisik, sedangkan hanya 9% yang digunakan untuk konsumsi digital. Namun, surplus ini tidak berlaku untuk semua jenis konten fisik; konsumen mengatakan bahwa mereka membeli lebih sedikit film, baik dalam bentuk cakram maupun digital, dan membeli lebih sedikit konten TV dalam kedua bentuk tersebut dibandingkan tahun lalu. 

Beberapa kelompok konsumen dalam penelitian ini tidak sadar akan harga, termasuk pria berusia di bawah 35 tahun yang didefinisikan sebagai "raja konten" karena pembelian dan penyewaan cakram dan konten digital mereka yang besar. Namun, secara keseluruhan, baik pembelian hiburan digital maupun fisik telah dipikirkan dengan matang. Dan segmen yang lebih hemat, seperti "orang rumah jadul" (orang dewasa yang konservatif dan mandiri) dan "pekerja kreatif tanpa kabel" (sebagian besar Milenial), memperhitungkan pengeluaran sebelum mengkonsumsi.

Faktanya, konsumen secara keseluruhan menunjukkan adanya peningkatan preferensi pada konten TV gratis (dan streaming langganan) daripada pergi ke bioskop atau bahkan menonton film secara umum. Menurut Laporan Moviegoing Nielsen 2014, meskipun 77% penonton bioskop di AS menonton setidaknya satu film di bioskop tahun lalu, frekuensi mereka pergi ke bioskop sedikit menurun. Dan dibandingkan dengan tahun lalu, menonton konten TV gratis meningkat di semua metode menonton, termasuk TV langsung, TV yang digeser waktu melalui DVR, VOD Internet (menyewa salinan digital dengan biaya satu kali), dan VOD kabel.

Metodologi

Laporan Nielsen Home Entertainment Consumer Trends memberikan pandangan komprehensif mengenai kategori hiburan di rumah (yang mencakup format berbayar apa pun yang digunakan untuk mengakses konten TV dan film) dan mengeksplorasi tren penggunaan fisik dan digital, waktu dan dolar yang dihabiskan, serta metode yang digunakan untuk mengakses konten. Sebuah survei online yang representatif terhadap hampir 3.000 konsumen AS berusia 12-74 tahun, termasuk sampel representatif dari orang Amerika Hispanik yang berbahasa Inggris dan Spanyol, dilakukan pada bulan Maret 2015. 

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.