02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Fakta Kehidupan: Seiring dengan Tahapan Kehidupan, Kebiasaan Media Generasi Milenial Berbeda dan Berbeda Lagi

4 menit dibaca | Maret 2016

Perbedaan antara anak berusia 18 tahun dan anak berusia 34 tahun sering kali seperti siang dan malam. Dari tempat tinggal hingga apa yang mereka kenakan hingga seberapa besar pendapatan tambahan yang mereka bawa pulang, banyak sekali perbedaan yang ada di dalam apa yang sering digambarkan sebagai kelompok konsumen yang monolitik.

Demikian juga, menurut Laporan Total Audiens Q4 2015 dari Nielsen, Generasi Milenial tidak memiliki selera media yang seragam. Kehidupan mereka berada dalam transisi yang cepat saat mereka menyelesaikan pendidikan, bergabung dengan dunia kerja, pindah ke rumah mereka sendiri, dan mulai berkeluarga. Dan bagaimana mereka terhubung dan apa yang mereka hubungkan juga mengikuti.

Laporan ini membagi generasi Millennial menjadi tiga kelompok tahap kehidupan dan menemukan kenyataan dalam preferensi media dan penetrasi perangkat di masing-masing tahap kehidupan. Tahap-tahap kehidupan tersebut adalah:

  • Orang Dewasa yang Bergantung (tinggal di rumah orang lain)
  • Sendiri (tinggal di rumah sendiri tanpa anak) dan
  • Memulai sebuah Keluarga (tinggal di rumah mereka sendiri dengan anak-anak)

Sebagai contoh, 97% dari anak usia 18 tahun tinggal di rumah orang lain, terutama dengan orang tua atau orang tua mereka. Sebaliknya, 90% dari usia 34 tahun tinggal di rumah mereka sendiri dan 60% dari kelompok usia ini tinggal bersama anak-anak.

Berikut adalah beberapa cara lain yang digunakan oleh Total Audience Report untuk melihat Milenial:

Bincang Teknologi

Dalam hal kepemilikan teknologi (penetrasi), 78% dari On Their Own Millennials memiliki layanan video on demand (SVOD) berbasis langganan (seperti Netflix dan Hulu), yang mana 14 poin persentase lebih tinggi daripada Dependent Adults (64%) dan 20 poin persentase lebih tinggi daripada Starting a Family Millennials (58%).

Dengan Milik Mereka Sendiri Milenial juga lebih mungkin memiliki perangkat multimedia, Internet broadband, dan PC laptop dibandingkan kelompok milenial lainnya.

Akan tetapi, generasi milenial lebih cenderung memiliki DVR (47%), pemutar DVD (69%) dan tablet (65%), yang terakhir ini mungkin lebih dipengaruhi oleh kehadiran anak-anak di rumah daripada tingkat pendapatan. Tentu saja, penetrasi untuk semua perangkat, termasuk pemutar DVD, tablet dan perangkat multimedia, cenderung lebih tinggi di rumah-rumah berpenghasilan tinggi.

Menjadi Digital

Banyak yang telah dibuat tentang generasi Milenial yang mengalihkan pandangan kolektif mereka ke PC, tablet, dan smartphone, tetapi laporan ini mencatat bahwa, seperti kebiasaan media lainnya, konsumsi digital bergantung pada tahap kehidupan. Meskipun kepemilikan tablet adalah yang terendah di antara generasi Millennial, kelompok ini sebenarnya menggunakan ketiga perangkat tersebut secara signifikan lebih banyak daripada dua kelompok lainnya selama bulan November 2015.

Secara keseluruhan, On Their Own Millennials menghabiskan lebih dari 94 jam untuk menggunakan perangkat-perangkat ini di bulan November 2015-sekitar 10 jam lebih banyak daripada semua orang berusia 18-34 tahun dan sekitar 18 jam lebih banyak daripada orang dewasa yang memiliki ketergantungan. Sebaliknya, Milenial Dewasa yang Bergantung pada Orang Tua menyamai tahap kehidupan lainnya dalam hal penetrasi PC tertinggi, tetapi memiliki penggunaan terendah.

Mendobrak Tradisi

Ketika melihat wawasan seputar layar televisi, rata-rata orang berusia 18-34 tahun menghabiskan waktu dua jam 45 menit untuk menonton TV secara langsung setiap hari pada kuartal keempat 2015 dan satu jam 23 menit menggunakan perangkat yang terhubung ke TV-total empat jam 8 menit menggunakan perangkat TV untuk tujuan apa pun.

Namun, Milenial Dewasa yang Bergantung pada Orang Tua menonton TV secara langsung lebih sedikit daripada rata-rata: dua jam 32 menit. Mereka juga menghabiskan lebih sedikit waktu dengan televisi secara keseluruhan, yaitu sekitar tiga jam 44 menit.

Generasi Milenial yang Sedang Sendiri memiliki penetrasi terendah terhadap sumber video tradisional (langganan multichannel/antena yang berfungsi) dan menghabiskan sebagian besar waktu di luar rumah untuk melakukan booting. Akibatnya, mereka menonton siaran langsung TV paling sedikit di antara ketiga kelompok tahap kehidupan (dua jam 6 menit). Pada saat yang sama, mereka memiliki penetrasi perangkat multimedia tertinggi dan akses ke layanan SVOD sehingga menghabiskan waktu paling banyak dengan perangkat yang terhubung ke TV (1 jam 32 menit).

Generasi Milenial yang Mulai Berkeluarga memiliki penetrasi multichannel yang lebih besar dibandingkan dengan kelompok yang Bekerja Sendiri (79% vs 72%) dan lebih cenderung memiliki antena yang berfungsi (14% vs 12%). Mereka juga menghabiskan waktu paling banyak di rumah di antara ketiga kelompok tahap kehidupan. Faktor-faktor ini berarti bahwa kelompok Memulai Sebuah Keluarga menonton siaran langsung TV paling banyak (tiga jam dan 16 menit per hari) dan menggunakan layar TV paling banyak (empat jam dan 40 menit).

Tapi ini bukan hanya tentang melihat - ini juga tentang mendengarkan.

Laporan tersebut menemukan bahwa radio menjangkau 90% dari Milenial yang merupakan orang dewasa yang memiliki tanggungan dan 89% dari Milenial yang hidup sendiri. Namun, angka tersebut meningkat menjadi 92% di antara generasi Milenial yang Mulai Berkeluarga. Kelompok ini memiliki persentase yang lebih tinggi dari orang Hispanik, yang cenderung menjadi pengguna berat radio.

Mengetahui bagaimana kelompok-kelompok tersegmentasi dalam demografi Milenial yang lebih besar ini menggunakan dan memiliki akses ke media dan perangkat memberikan garis pandang lintas platform yang kritis bagi para pembuat program, pengiklan, dan agensi yang mencari cara untuk menjangkau mereka.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa