Lewati ke konten
Wawasan > Media

Televisi Masih Top Brass, Tapi Perbedaan Menonton Bervariasi Seiring Bertambahnya Usia

1 menit membaca | Juli 2016

Usia adalah segalanya. Dalam hal kebiasaan menonton, usia pemirsa banyak berkaitan dengan penggunaan platform linier dan digital. Karena industri ini terus berkembang, konsumen memiliki pilihan media yang tak ada habisnya untuk dipilih di seluruh lanskap tampilan yang terfragmentasi.

Menurut laporan metrik sebanding kuartal pertama 2016 Nielsen, TV masih menjadi pilihan yang lebih disukai untuk penayangan secara keseluruhan, dan merupakan platform yang paling banyak dikonsumsi di antara orang dewasa dari segala usia. TV terus memainkan peran dalam membentuk pengalaman kita tentang peristiwa sejarah langsung, karena konsumen terus menonton televisi saat mereka menonton sejarah terungkap. Faktanya, penayangan TV Live+DVR/time-shifted menyumbang 47% dari total rata-rata pemirsa di antara orang dewasa berusia 18+. Generasi milenial berusia 18-34 tahun menggunakan perangkat yang terhubung ke TV selama enam jam per minggu, sementara orang dewasa berusia 18-49 tahun menghabiskan lebih dari 14 jam setiap minggu di ponsel cerdas mereka.

Audiens yang beragam juga berperan dalam penggunaan! Hispanik adalah pendengar radio yang paling rajin dan menghabiskan waktu paling banyak di ponsel cerdas mereka, (14 jam dan 25 menit seminggu), sementara orang Asia-Amerika memiliki jumlah penggunaan perangkat terhubung TV tertinggi (4 jam dan 16 menit seminggu). Pemirsa kulit hitam menonton TV lebih dari grup lain, menghabiskan 50 jam dan 54 menit seminggu.

"Orang berusia 18-34 tahun menghabiskan banyak waktu dengan PC, perangkat seluler, dan perangkat yang terhubung ke TV seperti halnya dengan TV dan radio," kata Glenn Enoch, SVP Of Audience Insights di Nielsen. "Kelompok usia ini adalah yang paling mungkin untuk mengkonsumsi berbagai jenis konten di berbagai perangkat."

Dalam dunia tampilan media yang dinamis ini, perbandingan perilaku media apel dengan apel sangat penting. Melihat berapa banyak, seberapa sering, dan berapa lama konsumen terlibat dengan konten sangat penting bagi penyedia konten dan pengiklan untuk menilai peluang dan tantangan dalam paradigma penayangan ini.