Lewati ke konten
Wawasan > Media

Memperluas Jendela: Bagaimana Peluang Tambahan Memberikan Pandangan tentang Audiens yang Lebih Besar

3 menit membaca | Juli 2016

Kenaikan platform media digital telah memberi konsumen beragam pilihan untuk tidak hanya bagaimana mereka dapat melihat konten, tetapi kapan. Peringkat live+7 Nielsen telah menjadi standar di mana dunia media melihat total penonton, tetapi televisi langsung dan penayangan tujuh hari yang digeser waktu hanyalah potongan-potongan dari kue media pepatah. Klien belum memiliki layanan sindikasi untuk melihat pengiriman di semua platform di luar minggu pertama melihat dan melihat seluruh kue... sampai sekarang.

Total Rating Konten Nielsen menghadirkan kemampuan untuk melacak penayangan melewati jendela seminggu dan menunjukkan ukuran dan sifat pemirsa yang lebih besar yang tersedia melalui televisi dan sekitarnya. Jaringan, pemasar, dan pengiklan tidak hanya akan melihat seperti apa audiens sejati konten mereka, mereka juga akan dapat mengumpulkan pemahaman yang lebih baik tentang perilaku dunia digital di belakang mereka.

Di atas panggung di Nielsen's Consumer 360 2016, Glenn Enoch, SVP, Audience Insights, Nielsen, merinci bagaimana peringkat yang diperpanjang dengan pergeseran waktu dapat terbukti menjadi aset penting untuk memahami bagaimana pemirsa menonton program tertentu, terutama yang berada dalam genre yang sangat diuntungkan dari menonton di luar tujuh hari.

"Tidak semua program mendapatkan lift yang sama setelah tujuh hari, dan untuk program yang mendapatkan lift yang lebih besar, itu karena kontribusi VOD," kata Henokh. "Kontribusi VOD berlangsung selamanya, sementara penayangan DVR cenderung turun seiring waktu."

Dalam sebuah studi baru-baru ini tentang bagaimana audiens membangun dari waktu ke waktu, Nielsen menemukan bahwa sementara hampir semua peringkat program mendapat manfaat dari penayangan yang diperpanjang, genre memiliki efek langsung pada jumlah peningkatan audiens. Program yang tidak memiliki konten sensitif waktu, yang berarti program yang dapat dinikmati lama setelah tanggal siaran aslinya, mendapat jumlah lift terbesar. Ini termasuk komedi animasi, sitkom, dan variasi drama episodik. Satu komedi animasi tertentu dalam penelitian ini melihat peningkatan 58% dalam penayangan di antara orang-orang berusia 18-49 tahun dari hari ke 8 hingga 118.

Di sisi lain, program realitas, yang biasanya menggabungkan aspek real-time ke dalam pertunjukan, menciptakan rasa urgensi di antara pemirsa yang ingin menonton saat peristiwa berlangsung. Akibatnya, lebih dari setengah dari total penayangan terjadi karena jenis pertunjukan ini ditayangkan secara langsung. Sebagian besar penayangan secara keseluruhan untuk genre ini terjadi secara langsung atau dalam waktu tujuh hari, dengan hanya peningkatan 4%-5% yang terjadi setelah seminggu.

Rilis Total Rating Konten tidak hanya membuat jendela tampilan lebih lebar—tetapi juga menciptakan lebih banyak jendela di platform tambahan. Dalam lanskap media yang terfragmentasi, penambahan tampilan digital ke peringkat menciptakan gambaran yang lebih lengkap tentang total audiens.

Ketika melihat penayangan selama periode enam minggu, pemirsa digital tumbuh paling banyak dan memiliki peningkatan penayangan sebanyak 135% dari minggu pertama ke minggu keenam di antara pemirsa 18-49.

Pengukuran penayangan digital juga wawasan tentang pemirsa yang "bermain mengejar ketinggalan," menunjukkan bahwa sebuah episode masih memiliki pengaruh terlepas dari berapa usianya.

Wawasan ini mengungkapkan bahwa audiens untuk sebuah program berubah seiring berjalannya waktu. Dalam satu contoh, episode perdana sebuah acara masih menerima pemirsa setelah lima minggu, dengan 60% penayangan berasal dari DVR dan 40% berasal dari total penayangan digital. (Selama minggu pertama, 70% penayangan berasal dari DVR, sementara 3% berasal dari total penayangan digital.)

"Total Rating Konten memberikan lebih banyak wawasan daripada sekadar volume penayangan dari waktu ke waktu, atau pada platform tambahan," kata Henokh. "Kami tahu bahwa pemirsa sesuai permintaan menghabiskan lebih banyak waktu dengan konten, dan kami tahu bahwa pemirsa sesuai permintaan lebih muda daripada mereka yang menonton langsung."