02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Basis Data: Memahami Pembelian Berbasis Pemirsa Tingkat Lanjut dan TV yang Dapat Dialamatkan

2 menit dibaca | Juni 2018

Episode 10

Selama sekitar 50 tahun terakhir, proses pembelian iklan TV tetap cukup konsisten - dan cukup mudah. Dalam banyak kasus, perusahaan membeli iklan jauh sebelum program ditayangkan, sering kali pada saat pembayaran di muka, yaitu ketika jaringan mengumumkan susunan acara baru mereka dan menjual persediaan iklan mereka.

Pengiklan membuat keputusan pembelian mereka secara kontekstual dengan menggunakan karakteristik pemirsa yang luas seperti usia dan jenis kelamin. Strategi ini didasarkan pada premis bahwa pengiklan memiliki informasi umum yang cukup tentang siapa yang akan menonton program yang dijadwalkan untuk menempatkan iklan mereka di tempat yang tepat di mana pelanggan ideal mereka akan melihatnya.

Namun, baru-baru ini, minat terhadap pembelian iklan yang lebih bertarget semakin meningkat, sebagian besar karena itulah cara kerja proses online. Faktanya, ketika internet terlibat, termasuk ranah TV terkoneksi, teknologi, data, dan saluran fisik memungkinkan pengiklan untuk menayangkan iklan yang berbeda kepada dua orang yang berbeda yang mengunjungi halaman web yang sama.

Jadi, apakah hal ini mungkin dilakukan di ruang TV tradisional? Ya, sampai tingkat tertentu. Namun demikian, pembelian iklan berbasis pemirsa tingkat lanjut di dunia TV tradisional tidak terlalu luas, dan sebagian besar iklan masih dibeli dan dijual dengan cara yang biasa dilakukan.

Episode The Database kali ini membahas tentang dunia pembelian berbasis pemirsa tingkat lanjut di ruang TV linear dan TV yang dapat dialamatkan di ruang online. Kami membahas perbedaan antara kedua istilah tersebut, membicarakan tolok ukur dasar usia dan jenis kelamin, serta membahas rintangan dan peluang seiring dengan meningkatnya fokus digital industri tentang bagaimana iklan dibeli dan dijual.

Tamu-tamu kami termasuk George Tsivin, SVP Kepemimpinan Produk di Nielsen, Thomas Eaton, SVP di Nielsen Catalina Solutions, James McNamara, SVP Strategi Klien di Nielsen, dan Jason Burke, Wakil Presiden Strategi di clypd.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa