Lewati ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Pasar & keuangan

Terjebak di jalur lambat

3 menit membaca | Michael Brown, Nielsen Automotive Lead dan Adam Axiak, Nielsen Readership Lead | Oktober 2019

Nielsen emmaCMV mengungkapkan bahwa orang Australia menilai lingkungan sebagai masalah sosial yang lebih penting daripada kesehatan mental, pendidikan, populasi yang menua, suku bunga, dan obesitas. Jumlah warga Australia yang mengatakan mereka memiliki kepedulian yang meningkat terhadap lingkungan telah meningkat 31% dalam setahun terakhir menjadi 1,8 juta orang. Kami sudah melihat kekhawatiran ini mengubah cara konsumen membeli bahan makanan dan memengaruhi cara mereka bepergian. Tetapi apakah kepedulian yang berkembang terhadap lingkungan ini membantu membentuk salah satu keputusan keuangan terbesar yang dibuat orang Australia: membeli kendaraan bermotor?

Meskipun ada keinginan kuat di antara orang Australia untuk 'melakukan bagian mereka' untuk memperbaiki lingkungan dan mengurangi jejak karbon mereka, kesediaan mereka untuk mengubah kebiasaan dan membeli kendaraan listrik terhenti.

Misalnya, sementara penjualan kendaraan listrik di Australia mencapai level tertinggi sepanjang masa pada tahun 2018, jumlahnya masih sangat rendah jika dibandingkan dengan pasar lain, dengan hanya 1.352 yang terjual di Australia dibandingkan 1,2 juta di China, 360.000 di AS dan bahkan Selandia Baru menjual 3.682 kendaraan listrik.

Untuk menendang industri otomotif ke gigi, tiga masalah harus diselesaikan:

  1. Pendidikan dan kesadaran – Dengan hanya 16% orang yang percaya bahwa mereka mendapat informasi yang memadai tentang kendaraan listrik, ada peluang nyata bagi industri otomotif untuk mendidik mereka mengenai manfaat unik dari kendaraan listrik. Ada hasil yang beragam dalam hal kesadaran akan merek yang menawarkan mobil listrik – 16% responden memanggil Tesla, 11% Toyota, dan 5% BMW, Nissan, dan Hyundai. Menariknya, ketika diminta untuk memilih merek yang menurut mereka menjual kendaraan listrik di Australia, 23% merek terpilih yang tidak dan 12% melaporkan tidak ada produsen yang menjual mobil jenis ini di Australia.
  2. Nilai yang dirasakan – 79% orang Australia mengatakan harga adalah faktor kunci untuk membujuk mereka membeli kendaraan listrik. Sebanyak 50% mengatakan mereka hanya akan membayar $20-$30K. Ini adalah penghalang utama untuk penjualan mengingat kendaraan di ujung bawah, seperti ritel Hyundai IONIQ dari $45K ditambah biaya jalan, sementara Nissan Leaf berharga sekitar $50K. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika pembeli mobil mewah mendorong penjualan kendaraan listrik karena mereka mampu membayar premi.
  3. Jangkauan dan infrastruktur kendaraan – Sebanyak 47% orang percaya kendaraan listrik hanya dapat menempuh jarak 100-300 km sebelum diisi ulang. Namun, meskipun kebanyakan orang mengaku mengemudi kurang dari 80 km sehari, bahaya kehabisan biaya dalam perjalanan darat yang panjang merupakan pencegah utama untuk membeli. Selain itu, 77% orang Australia mengatakan kurangnya infrastruktur publik adalah pencegah utama lainnya. Hal ini ditunjukkan oleh fakta bahwa hanya ada 800 stasiun pengisian daya di Australia, dibandingkan dengan lebih dari 6.000 pompa bensin.

Untuk lebih memahami apa yang menghambat penjualan kendaraan listrik di Australia, Nielsen mewawancarai 10 pemasar otomotif senior, 1.000 orang Australia, 18+ pemilik mobil, dan meninjau pandangan sikap dan perilaku dari Nielsen emmaCMV. Anda dapat mengakses temuan ini secara gratis dalam laporan Australian Adoption of Electric Vehicle nielsen.

Tag terkait: