Lewati ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Growth Spurt: Waktu yang Dihabiskan Untuk Streaming Video yang Didukung Iklan Melampaui Penayangan SVOD Nama Besar

3 menit membaca | Agustus 2020

Di bawah berita utama dan keributan media sosial tentang judul video on demand (SVOD) berlangganan profil tinggi seperti Tiger King, Upload , dan Ozark, bentuk baru streaming digital mendapatkan daya tarik: yang didukung iklan.

Dikenal dengan serangkaian akronim, seperti AVOD (video on demand yang didukung iklan), FAST (didukung iklan gratis) dan CTV (TV terhubung), varietas streaming yang didukung iklan menawarkan kepada konsumen opsi video lain di tengah lautan pilihan yang sangat terfragmentasi. Selain menarik bagi konsumen yang merasa maksimal dengan layanan berlangganan, opsi yang didukung iklan mungkin menjadi lebih populer di kalangan konsumen yang kekurangan uang tunai yang terkena dampak meningkatnya pengangguran yang disebabkan oleh pandemi virus corona baru (COVID-19).

Yang penting, konsumsi streaming di semua opsi video naik lebih dari 74% dari tahun lalu—dipercepat oleh COVID-19—menandakan bahwa streaming sekarang adalah masa kini dan masa depan pembuatan konten. Saat ini, orang Amerika di rumah-rumah berkemampuan streaming menghabiskan seperempat dari waktu mereka dengan konten video streaming kaca TV. Dan pertumbuhan dan kelengketan di antara orang dewasa berusia 55 tahun ke atas menunjukkan bahwa streaming jauh lebih dekat dengan di mana-mana di seluruh kelompok konsumen.

Sampai saat ini, banyak yang telah dilaporkan tentang popularitas dan adopsi layanan SVOD terkenal seperti Netflix, Hulu dan Amazon, tetapi banyak yang belum muncul tentang waktu yang dihabiskan konsumen dengan konten streaming yang didukung iklan.

Dalam hal distribusi streaming video, Netflix, Hulu, Amazon, dan YouTube mempertahankan bagian terbesar dari kue, dengan Disney+ sudah meraih 4% setelah baru saja datang ke pasar pada November 2019.  Namun, "yang lainnya", menyumbang hampir seperempat dari total distribusi streaming.

Seperti yang telah kami laporkan sebelumnya, konsumen memiliki batasan berapa banyak layanan berlangganan yang bersedia mereka bayar, dan pertumbuhan waktu yang dihabiskan dengan konten streaming video yang didukung iklan menunjukkan bahwa pendatang baru harus memiliki pandangan yang jelas tentang tren penayangan saat ini sebelum mempertimbangkan model bisnis yang mungkin tidak sejalan dengan kebutuhan dan keinginan konsumen. 

Tidak diragukan lagi, pandemi COVID-19 mengakhiri rutinitas kita sehari-hari (dan malam), memaksa kita untuk mencari cara baru dan menarik untuk menghabiskan waktu, dan streaming datang untuk menyelamatkan. Pergeseran itu mungkin telah mengubah konsumsi media secara permanen, terutama untuk segmen populasi yang tidak streaming sebelumnya (yaitu, 55+). Itu karena meskipun cuaca hangat dan kebebasan pasca-lockdown untuk meninggalkan rumah kita, waktu yang kita habiskan untuk streaming video tetap jauh di atas level tahun lalu. Yang lebih mengesankan adalah kenyataan bahwa keterlibatan dengan TV yang terhubung ke internet tetap berada di atas tingkat pra-COVID-19. Secara komparatif, banyak tren konsumsi media tradisional, seperti menonton TV linier dan tune-in radio AM/FM tradisional, hampir kembali ke tingkat yang dinormalisasi secara musiman.

Musim panas ini, jauh setelah sebagian besar AS dibuka kembali, orang Amerika masih menonton konten streaming video. Selama kuartal kedua 2020, orang Amerika menonton lebih dari 142 miliar menit video streaming. Dan sementara pertumbuhan agregat penting dan berbicara tentang popularitas streaming video yang luar biasa, pertumbuhan tahun-ke-tahun dalam menit yang ditonton di luar konten dari Netflix, Hulu, Amazon, Disney+, dan YouTube lebih dari 57%, terhitung lebih dari 12 miliar menit.

Digital adalah tempat konsumsi media meningkat, dan karena penawaran konten video digital baru telah online, konsumen dengan cepat merangkul mereka. Dan sementara pengeluaran iklan global akan menurun tahun ini di tengah pandemi COVID-19, Nielsen Total Audience Report februari 2020 memperkirakan bahwa pengeluaran media digital akan mencapai $500 miliar secara global pada tahun 2023. Karena streaming video terus mengamankan pijakannya dengan pemirsa Amerika, video yang didukung iklan tidak dapat diposisikan dengan lebih baik untuk dikapitalisasi.

Untuk wawasan tambahan tentang lanskap video streaming yang didukung iklan, unduh laporan "Beyond SVOD" kami.