Lewati ke konten
Wawasan > Olahraga &game

Pergeseran perilaku konsumen dan pengalaman baru memperluas keterlibatan penggemar

3 menit membaca | Pebruari 2022

Hanya sedikit industri yang kebal terhadap dampak pandemi global, tetapi dampaknya sangat menonjol untuk olahraga global. Sementara kembalinya penggemar di acara langsung di pertengahan tahun 2021 disemangati oleh semua orang, perilaku telah berkembang terlalu banyak bagi industri olahraga untuk hanya kembali ke bayangan cermin dari dirinya yang pra-COVID, terutama sehubungan dengan bagaimana penggemar terlibat dengan konten olahraga.

Menjamurnya saluran media non-tradisional, yang diperkuat oleh percepatan adopsi digital selama dua tahun terakhir, selamanya telah mengubah lanskap media—termasuk bagaimana penggemar terlibat dengan olahraga. Saat ini, 40,7% penggemar olahraga global1 memilih untuk melakukan streaming acara olahraga langsung melalui platform digital, persentase yang mencerminkan selera penggemar akan konten olahraga dan semakin banyaknya pilihan over-the-top (OTT) yang tersedia untuk dipilih oleh penggemar.

Namun sementara perluasan saluran media non-tradisional selamanya telah mengubah lanskap menonton olahraga, dampak pemirsa dan nilai media dari pemegang hak olahraga independen seperti DAZN telah signifikan, tetapi sebagian besar di luar AS.

Tidak ada pengganti untuk aksi olahraga langsung, tetapi proliferasi konten di berbagai platform yang berkembang telah memicu peningkatan konsumsi konten olahraga tambahan—baik yang terkait dengan maupun tidak terkait dengan pertandingan langsung. Ini menghadirkan berbagai peluang bagi pemegang hak dan merek, dan ini menerangi semakin pentingnya konten terkait olahraga, terutama di kalangan generasi muda. Misalnya, hanya di bawah 44% penggemar berusia 16-29 tahun yang menonton konten olahraga non-langsung yang terkait dengan pertandingan langsung melakukannya melalui digital, yang hanya 0,4% lebih rendah daripada mereka yang menonton pertandingan langsung melalui digital.

Permintaan akan konten yang terkait dengan acara langsung (pengumuman pertandingan, sorotan, video rekap, dll.) hampir setinggi itu untuk acara yang disampaikan secara digital itu sendiri. Dan konten yang tidak terkait dengan acara langsung (dokumenter, di belakang layar, acara virtual, dll.) hanya sedikit kurang dicari daripada konten acara digital langsung. Selain menarik penggemar liga dan tim tertentu, konten olahraga non-langsung memiliki kekuatan untuk menarik pemirsa baru ke olahraga juga, terutama ketika konten tersebut berada di luar saluran yang paling sering dikaitkan dengan pertandingan olahraga (misalnya, TV gratis dan berbayar).

Yang penting, konsumsi media tidak lagi terbatas pada satu layar, bahkan ketika pertandingan besar sedang berlangsung. Bagi banyak orang, satu layar tidak cukup, karena populasi umum telah meningkatkan aktivitas menonton multi-layarnya (media sosial, sms, bermain game, memesan makanan) rata-rata 5% selama setahun terakhir, dengan persentase ini berlipat ganda menjadi 10% di antara Gen Z2.

Sementara sebagian besar aktivitas layar kedua berkaitan dengan keterlibatan media sosial, terutama ketika konsumen mencari cara baru untuk bersama, memesan makanan dan game online telah meningkat pesat selama pandemi, dengan Gen Z mendorong penetrasi terbesar masing-masing sebesar 26,5% dan 31%.

Tidak dapat disangkal dampak konektivitas digital terhadap cara konsumen terlibat dengan konten media dan olahraga. Seiring dengan meningkatnya fragmentasi saluran dan perangkat, akan sangat penting bagi merek dan pemegang hak untuk tetap terhubung dengan perubahan perilaku konsumen untuk memastikan mereka dapat terlibat dengan mereka di platform yang tepat dan dengan cara yang benar.

Untuk wawasan tambahan, unduh laporan Pemasaran Olahraga Global 2022 kami.

Catatan

  1. Nielsen Fan Insights, Agustus 2021, Australia, Brasil, Kanada, Tiongkok, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Nigeria, Rusia, Korea Selatan, Spanyol, Thailand, Inggris, dan A.S.
  2. Nielsen Fan Insights Agustus 2020 vs Agustus 2021 untuk Brasil, Tiongkok, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Rusia, Korea Selatan, Spanyol, Inggris, dan A.S.