02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Konten adalah Raja, Tetapi Kebiasaan Menonton Bervariasi Menurut Demografi

2 menit dibaca | Desember 2014

Dari ponsel pintar hingga tablet dan bahkan konsol game generasi terbaru, teknologi saat ini berubah dengan cepat. Menurut Laporan Total Pemirsa kuartal ketiga Nielsen-sebelumnya disebut Laporan Cross-Platform-pemecahan ini tidak hanya terjadi pada teknologi, tetapi juga kebiasaan menonton konsumen.

Menjamurnya perangkat baru baru-baru ini memungkinkan konsumen untuk terhubung dengan konten kapan saja dan di mana saja. Apa yang dulunya merupakan jadwal untuk menonton program sekarang tampaknya tidak lebih dari sekadar saran, karena pemirsa dapat memilih untuk menonton program linier langsung, video sesuai permintaan, atau melalui layanan berlangganan dan aplikasi, di antara cara-cara lain untuk menyimak.

"Konten masih menjadi raja, tetapi konsumen membentuk pengalaman penemuan konten mereka sendiri, dan lanskap media yang terus berkembang tidak mengurangi permintaan konsumen akan konten yang berkualitas dan diproduksi secara profesional. Yang berubah adalah jumlah dan keandalan media baru yang tersedia bagi pemirsa," kata Dounia Turrill, wakil presiden senior, wawasan, Nielsen.

Semua orang Amerika menghabiskan lebih dari 141 jam per bulan untuk terhubung dengan televisi tradisional pada kuartal ketiga tahun 2014. Selama periode yang sama, populasi secara keseluruhan juga mengalami peningkatan lebih dari satu jam dalam hal waktu yang dihabiskan untuk menonton konten yang dapat digeser dan peningkatan empat jam untuk menonton video di Internet.

Namun tidak semua konsumen menonton dengan cara yang sama. Di antara berbagai ras/etnis yang ditampilkan dalam laporan ini, konsumsi konten sangat bervariasi.

Pada kuartal ketiga tahun 2014, waktu bulanan yang dihabiskan pemirsa kulit hitam untuk menonton televisi tradisional adalah yang tertinggi di antara semua kelompok, dengan konsumen ini mencatat rata-rata lebih dari 201 jam per bulan. Di sisi lain, pemirsa Hispanik dan Asia-Amerika berada di bawah indeks dalam hal waktu yang dihabiskan untuk menonton televisi tradisional, masing-masing sekitar 117 dan 82 jam.

Dalam beberapa kasus, adopsi suatu platform atau perangkat oleh suatu demografi dapat memengaruhi kebiasaan menonton nontradisional kelompok tersebut.

Sebagai contoh, meskipun waktu bulanan yang dihabiskan orang Asia Amerika untuk menonton televisi tradisional pada kuartal ketiga 2014 turun sekitar 6% dari kuartal ketiga 2013 - atau hampir lima jam secara keseluruhan - waktu yang dihabiskan kelompok ini untuk menonton video di Internet telah meningkat 17% selama periode yang sama. Mungkin bukan kebetulan, penetrasi tablet di kalangan orang Asia-Amerika juga meningkat 17% selama periode tersebut.

Secara keseluruhan, rata-rata waktu harian yang dihabiskan orang Amerika untuk menonton TV secara langsung turun 12 menit dari 4 jam 44 menit pada kuartal ketiga tahun 2013 menjadi 4 jam 32 menit pada kuartal ketiga tahun 2014. Sebaliknya, waktu harian yang dihabiskan konsumen untuk menggunakan smartphone meningkat 23 menit, dari 1 jam 10 menit menjadi 1 jam 33 menit per hari. Konten yang dapat diputar ulang (menggunakan DVR atau teknologi video-on-demand) terus beresonansi dengan konsumen, dan meskipun masih menjadi bagian kecil dari keseluruhan penggunaan di seluruh platform dan perangkat, waktu harian yang dihabiskan untuk menggunakan perangkat multimedia terus meningkat.

Catatan: Data yang digunakan dalam laporan ini mencakup audiens multikultural. Khalayak konsumen Hispanik terdiri dari populasi perwakilan berbahasa Inggris dan Spanyol.

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa

Produk kami dapat membantu Anda dan bisnis Anda

  • Tampilan Konsumen & Media

    Akses penelitian konsumen sindikasi dan khusus yang akan membantu Anda membentuk merek, periklanan, dan pemasaran yang sukses...

  • Solusi NCS

    Maksimalkan efektivitas iklan CPG dengan data untuk menyegmentasikan, mengoptimalkan, dan memungkinkan hasil berbasis penjualan yang lebih baik.