Loncat ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Media

Living Social: Bagaimana Layar Kedua Membantu TV Membuat Penggemar

3 menit dibaca | Agustus 2014

Menonton televisi dulunya merupakan pengalaman yang hanya antara pemirsa dan acara, dengan obrolan ringan yang terjadi sehari setelahnya. Munculnya TV sosial telah mengubah hubungan tersebut, dan menurut sebuah studi oleh Nielsen, semakin banyak orang Amerika yang dengan cepat menyesuaikan diri dengan perilaku baru ini. Dengan tablet, ponsel pintar dan laptop di sisi mereka, pemirsa TV dapat mengikuti acara favorit mereka, berbagi konten dan terhubung dengan sesama penggemar sebelum, selama dan setelah program berlangsung. Hasilnya, fenomena TV sosial tidak hanya mempengaruhi pengalaman menonton TV konsumen dan pengembangan program, tetapi juga terbukti menjadi peluang berharga bagi pengiklan untuk memanfaatkan dan meningkatkan momentum percakapan sosial.

Menurut penelitian tersebut, seperempat pemirsa TV melaporkan bahwa mereka lebih mengetahui program TV karena interaksi media sosial mereka dalam perbandingan dari tahun ke tahun dari 2012 ke 2013. Bahkan, pada tahun 2013, 15 persen pemirsa mengatakan bahwa mereka lebih menikmati menonton televisi ketika media sosial dilibatkan. Dan dalam hal menonton konten, 11 persen pemirsa mengatakan bahwa mereka menonton lebih banyak siaran langsung, dan 12 persen mengatakan bahwa mereka merekam lebih banyak program di tahun 2013 saja. Selain itu, data dari Laporan Cross Platform Nielsen kuartal pertama 2014 menunjukkan bahwa rata-rata orang dewasa berusia 18 tahun ke atas sekarang menonton 5 jam 10 menit siaran langsung TV dan 34 menit siaran TV bergiliran per hari. 

Ketika melihat pengaruh media sosial terhadap pemirsa TV etnis, dibandingkan dengan rata-rata nasional, persentase yang lebih besar dari orang Afrika-Amerika, Asia, dan Hispanik melaporkan lebih banyak menonton siaran langsung TV, mengetahui lebih banyak program, merekam program, dan menikmati televisi lebih banyak sebagai hasil dari media sosial. Faktanya, media sosial memiliki efek terbesar pada pemirsa TV Hispanik yang menunjukkan kesadaran program tertinggi (32%), kenikmatan televisi (26%), dan menonton TV secara langsung (18%) dari semua kelompok etnis. Afrika-Amerika adalah kelompok etnis yang paling sering menonton acara baru secara online, yaitu sebesar 14 persen, dan orang Asia-Amerika, yang juga merupakan pengadopsi tercepat dari teknologi baru, merekam lebih banyak program daripada kelompok etnis lainnya.

Selain media sosial, konsumen juga menggunakan layar kedua untuk melakukan aktivitas digital lainnya sambil menonton konten televisi. Di antara orang Amerika berusia 13 tahun ke atas yang memiliki smartphone atau tablet, lebih dari dua pertiga pengguna tablet dan sekitar setengah dari pengguna smartphone mengatakan bahwa menjelajahi web adalah aktivitas nomor satu yang mereka pilih untuk dilakukan saat menonton program favorit mereka. Selain itu, lebih dari 40 persen pemilik tablet mengatakan bahwa berbelanja atau mencari aktor, tokoh, atlet adalah aktivitas utama yang mereka lakukan saat menonton TV. Untuk pemilik ponsel pintar, 29 persen mengatakan bahwa mereka mengirim email atau mengirim pesan kepada teman tentang sebuah program, dan 27 persen mengatakan bahwa mereka memeriksa skor olahraga.

Pemirsa tidak hanya berselancar melalui saluran ketika TV menyala lagi; mereka mengendarai gelombang layar kedua, terus belajar bagaimana memasukkan minat baru ke dalam gaya mereka. Dan karena efek media sosial terus beresonansi dengan pemirsa, pengiklan harus mencari peluang untuk bergabung dalam percakapan dan aktivitas yang dilakukan pemirsa saat menonton TV.

Konten Terkait

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa