02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Pasar & keuangan

Inti dari masalah ini: Motivator Emosional Meningkatkan Niat Pembelian Otomotif di Seluruh Dunia

4 menit dibaca | April 2014

Tidak ada yang bisa menandingi kebebasan memiliki mobil sendiri. Permintaan akan kebebasan ini menyebar dengan cepat ke seluruh dunia, sebagian karena perubahan tren populasi, peningkatan akumulasi kekayaan, dan aspirasi yang berkembang. Ekspansi merupakan kabar baik bagi produsen mobil, tetapi memahami faktor motivasi yang mendorong pertumbuhan permintaan ini sangat penting untuk menjangkau konsumen yang tepat. Jadi, bagaimana industri otomotif dapat secara efektif menghubungkan konsumen global dengan mobil impian mereka?

"Menghubungkan permintaan otomotif global dengan sentimen konsumen dan kebiasaan media sangat penting untuk mengembangkan strategi pemasaran yang menghubungkan konsumen yang tepat dengan merek otomotif yang tepat," kata Pat Gardiner, presiden Nielsen Automotive. "Kawasan Asia-Pasifik dan Amerika Latin, seperti yang diharapkan, mewakili area yang besar dalam hal peluang pertumbuhan untuk industri ini, namun untuk menangkap peluang ini bergantung pada keberhasilan pemasar dalam mengidentifikasi, memahami, dan secara efektif terhubung dengan kebutuhan dan keinginan pembeli."

Salah satu kunci untuk membuka kunci pendorong permintaan adalah dengan melihat peran mobil dalam kehidupan konsumen. Apakah mobil untuk utilitas-sebagai moda transportasi untuk membawa Anda dari satu tempat ke tempat lain? Apakah untuk mengekspresikan status-sebuah simbol kesuksesan yang telah Anda capai dalam hidup? Atau apakah itu lebih bersifat emosional - Anda hanya suka mengemudi? Meskipun setiap sentimen ini mungkin memainkan peran dalam proses keputusan pembelian mobil, namun berhubungan dengan emosi yang menarik hati sanubari akan menarik konsumen dengan lebih kuat di sepanjang jalur pembelian.

"Memahami motivator dari para calon pembeli mobil memungkinkan para pemasar untuk menciptakan pesan yang akan beresonansi dengan kuat," kata Gardiner. "Jika Anda tahu bahwa konsumen didorong oleh status, maka upaya penjualan yang berpusat pada pasar mobil mewah harus menjadi fokus prioritas. Demikian pula dengan konsumen yang mementingkan utilitas, didorong oleh keuangan, atau penggemar mobil, fokus yang tajam pada keinginan mereka akan memastikan bahwa strategi Anda proaktif dan selaras dengan keinginan mereka."

Di luar masalah kepraktisan (tidak mengherankan, motivator keuangan adalah sentimen terkuat yang diungkapkan secara global di antara pemilik mobil yang sudah ada [89%] dan pembeli mobil pertama [91%] yang berniat untuk membeli mobil dalam dua tahun ke depan), pemicu terbesar penjualan otomotif adalah murni emosional. Di antara para pemilik mobil yang sudah ada di pasar untuk membeli mobil, 84 persen menyatakan kecintaan mereka terhadap berkendara, yang secara signifikan lebih tinggi daripada keinginan untuk memenuhi tujuan utilitarian (63%) atau sebagai simbol kesuksesan (62%).

Dan usia juga penting. Responden Milenial Global (berusia 21-34 tahun) sangat termotivasi oleh status. Dibandingkan dengan responden yang berusia di atas 35 tahun, pemilik mobil Milenial 68 persen lebih mungkin mengatakan bahwa mobil yang mereka kendarai adalah simbol kesuksesan mereka. Dan pembeli mobil Milenial yang baru pertama kali membeli mobil 25 persen lebih mungkin untuk percaya bahwa mobil adalah simbol status. Menariknya, penelitian ini menunjukkan bahwa motivator status penting bagi mereka yang berada di titik puncak antara kelompok berpenghasilan rendah dan tinggi - mereka yang biasanya hanya mampu membeli mobil.

Kecintaan berkendara sebagai motivator pembelian di antara pemilik mobil yang sudah ada adalah yang terbesar di Asia-Pasifik (86%), tetapi tiga perempat responden di wilayah ini juga didorong oleh keinginan untuk mendapatkan status (75%), diikuti oleh kebutuhan akan utilitas (69%). Demikian pula, di wilayah Timur Tengah/Afrika dan Amerika Latin, kecintaan untuk mengemudi di antara para pemilik mobil yang sudah ada (85% Timur Tengah/Afrika; 83% Amerika Latin) dan status (69% Timur Tengah/Afrika; 49% Amerika Latin) merupakan motivator yang kuat, diikuti oleh alasan utilitas (56% Timur Tengah/Afrika; 44% Amerika Latin).

Motivator sikap di antara pemilik mobil yang sudah ada di Amerika Utara dan Eropa yang berniat untuk membeli serupa satu sama lain, dengan lebih banyak responden yang mengutip alasan kegunaan (71% Amerika Utara; 56% Eropa) dibandingkan dengan niat untuk status (51% Amerika Utara; 42% Eropa). Kecintaan untuk mengemudi (80% Amerika Utara; 82% Eropa), meskipun tidak menjadi motivator yang kuat di wilayah ini seperti di Asia-Pasifik atau Timur Tengah/Afrika, namun tetap saja mengalahkan utilitas dan status.

Temuan lainnya termasuk:

  • Wawasan tentang cara menjangkau pelanggan secara efektif dengan iklan media campuran.
  • Tren global dalam alternatif mobil.
  • Kartu skor negara referensi cepat.

Untuk informasi lebih lanjut, unduh survei online global Nielsen mengenai niat pembelian otomotif.

Tentang Survei Global Nielsen

Temuan dalam survei ini didasarkan pada responden yang memiliki akses online di 60 negara. Meskipun metodologi survei online memungkinkan skala dan jangkauan global yang luar biasa, survei ini hanya memberikan perspektif tentang kebiasaan pengguna Internet yang ada, bukan total populasi. Di pasar negara berkembang di mana penetrasi online masih berkembang, audiens mungkin lebih muda dan lebih makmur daripada populasi umum. Selain itu, respons survei didasarkan pada perilaku yang diklaim, bukan data terukur yang sebenarnya. 

Tag terkait:

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa