Loncat ke konten
02_Elemen/Ikon/PanahKiri Kembali ke Wawasan
Wawasan > Audiens

Wanita Masa Kini: Pembangkit Tenaga Listrik yang Berinvestasi, Terlibat, dan Berpengaruh

4 menit dibaca | Maret 2018

Bagaimana jika Anda dapat dengan mudah menjangkau audiens yang dinamis, berpengaruh, berpendidikan, berjiwa wirausaha, dan berkomitmen terhadap pertumbuhan masyarakat yang berkelanjutan? Kekuatan pendorong tersebut adalah wanita, sebuah kekuatan ekonomi yang bergemuruh. Di Amerika Serikat saja, jumlah wanita mencapai lebih dari setengah populasi, dan mereka bertanggung jawab atas lebih dari $39 triliun dolar[1]. Hal ini membuat mereka bertanggung jawab atas 30% kekayaan dunia, dan jumlahnya terus bertambah[2].

Penelitian Nielsen tentang perilaku konsumen memungkinkan kami untuk terhubung dengan perempuan, mendengar suara mereka, dan mempelajari lebih lanjut tentang media sehari-hari dan pola pembelian mereka. Memahami perilaku mereka sangat penting bagi penerbit dan merek yang ingin membuat konten dan membuat pesan yang memanfaatkan kekuatan perempuan untuk menggerakkan pasar.

Wanita dari segala usia dan etnis membawa nilai dan prioritas yang berbeda dalam dunia konsumsi. Perempuan multikultural, khususnya, adalah konsumen yang sadar, mendukung merek dan perusahaan yang memberikan manfaat dan tidak membahayakan lingkungan, komunitas, keluarga, dan kesehatan mereka. Faktanya, 58% wanita Afrika-Amerika setuju bahwa mereka bersedia membayar lebih mahal untuk produk yang aman bagi lingkungan, dan 62% wanita Hispanik setuju bahwa mereka membeli berdasarkan kualitas, bukan harga. Delapan puluh enam persen wanita Asia-Amerika setuju bahwa mereka selalu mencari cara baru untuk menjalani hidup yang lebih sehat[3].

Merek dan organisasi yang ingin menjangkau konsumen yang sadar akan hal ini memiliki lebih banyak pilihan daripada sebelumnya. Wanita adalah konsumen video, internet, dan radio yang luar biasa, dan mereka semakin terlibat dengan media dan teknologi. Menurut Laporan Total Audiens Q2 2017 dari Nielsen, secara umum, orang dewasa Amerika mengonsumsi hampir 76 jam konten per minggu di semua layar dan perangkat. Mayoritas waktu masih dikhususkan untuk siaran langsung TV tradisional, tetapi tren saat ini memproyeksikan konsumen menghabiskan lebih banyak waktu dengan perangkat digital, terutama wanita. Radio juga memiliki konsumsi yang tinggi di kalangan wanita, karena mereka menghabiskan hampir dua jam sehari untuk mendengarkan. Pada kuartal kedua tahun 2017, wanita berusia di atas 18 tahun di Amerika Serikat menghabiskan lebih dari 11 jam sehari untuk mengonsumsi media di berbagai perangkat - dari TV hingga ponsel pintar mereka.

Di antara wanita berusia di atas 18 tahun, siaran langsung TV tradisional masih menjadi komponen terbesar dalam konsumsi media mereka, dengan rata-rata 4 jam sehari dihabiskan untuk menonton media ini. Dari tahun 2015 hingga saat ini, demografi ini secara konsisten menghabiskan rata-rata sekitar 30 menit lebih per hari dengan TV yang digeser waktunya.

Berita Lokal Adalah Kunci untuk Menjangkau Para Ibu

Pendorong di balik bagaimana wanita menginvestasikan waktu dan perhatian mereka lebih berkaitan dengan tahap kehidupan dan pengalaman mereka. Contoh terbaik adalah para ibu di Amerika Serikat dan konsumsi berita mereka setiap hari. Para pemasar telah lama menyadari bahwa para ibu adalah segmen yang kuat, dan produk serta kampanye baru terus dikembangkan dengan mempertimbangkan para ibu.

Jadi, kapan waktu terbaik untuk menjangkau para ibu melalui berita lokal?

Itu semua tergantung pada apakah mereka bekerja atau ibu rumah tangga. Karena mereka memiliki jadwal dan gaya hidup yang berbeda, konsumsi berita lokal mereka juga berbeda berdasarkan di mana mereka berada pada siang hari.

Menurut Nielsen's Local Watch Report, para ibu yang bekerja merupakan mayoritas penonton berita pagi (58%) dan berita larut malam (52%), karena mereka lebih banyak bekerja di siang hari. Sementara itu, para ibu yang tinggal di rumah memiliki indeks yang lebih tinggi untuk mengikuti berita pada tengah hari (61%) dan sore hari (57%) dan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk menyimak berita lokal di pagi hari. Para ibu ini tidak berinteraksi dengan media dengan cara yang sama, sehingga memberikan peluang besar bagi para pemasar dan pengiklan untuk menjangkau mereka dalam keragaman jadwal dan gaya hidup mereka.

Perempuan memainkan peran aktif dalam ruang media digital dan tradisional. Seiring dengan perubahan lanskap media, mereka juga beradaptasi dengan lanskap media baru dengan menggunakan bentuk-bentuk teknologi baru untuk melakukan pembelian sehari-hari. Kebiasaan ini menyoroti kebutuhan pemasar untuk mengetahui bagaimana dan di mana menjangkau mereka.

Metodologi

Wawasan dalam artikel ini diambil dari Boston Consulting Group, 2016, dan kumpulan data Nielsen: 

  • Live+DVR/TV yang digeser waktu, DVR/TV yang digeser waktu, Perangkat DVD/Blu-Ray, Konsol Game, Perangkat Multimedia 12/26/2016 - 26/3/2017 melalui Nielsen NPOWER/National Panel, Radio 24/03/16 - 29/03/17 melalui RADAR 133, PC 01/01/2017 - 03/31/2017 melalui Nielsen Netview, Seluler 01/01/2017 - 03/31/2017 melalui Nielsen Electronic Mobile Measurement
  • Porsi rata-rata tertimbang GRP Berita dalam penanda LPM (NPOWER); Siaran Langsung + SD; Periode Nasional November 2017 (26/10/2017 - 22/11/2017) Berita Pagi = Minggu pagi pukul 06.00-07.00; Berita Siang = Minggu siang pukul 12.00-12.30; Berita Sore = Minggu sore pukul 18.00-18.30 (Tidak termasuk Fox); Berita Malam = Minggu malam pukul 23.00-23.30 (Fox pukul 22.00-22.30); semua periode disesuaikan dengan zona waktu.
  • Live+DVR/TV yang digeser waktu, DVR/TV yang digeser waktu, Perangkat DVD/Blu-Ray, Konsol Game, Perangkat Multimedia 03/27/2016 - 25/06/2017 melalui Nielsen NPOWER/Panel Nasional, Radio 16/06/16 - 21/06/17 melalui RADAR 134, Komputer 04/01/2017 - 30/06/2017 melalui Nielsen Netview, Seluler 04/01/2017 - 30/06/2017 melalui Nielsen Electronic Mobile Measurement
  • Laporan Total Audiens: Sumbernya adalah Laporan Jumlah Pemirsa Q2 2017.
  • Nielsen Scarborough USA+ 2017 R2, GfK/MRI Wawasan Sikap

[1] Boston Consulting Group, 2016[2] Boston Consulting Group, 2016[3] Nielsen Scarborough USA+ 2017 R2, GfK/MRI Attitudinal Insights

Lanjutkan menelusuri wawasan serupa